Perempuan dan Pekerjaan Di Umur 20


#nowplaying Remaja – Hivi!

Memasuki umur 20an, pasti yang jadi pertanyaan paling sering ditanyain sama orang-orang tua kalo nggak tentang pasangan ya kerjaan. Gue, yang notabene baru memasuki usia 20 pada bulan Juni kemarin pun udah sering ditanyain nanti kalo udah lulus dan nikah mau gimana; kerja apa jadi ibu rumah tangga.

Sebenernya jawabannya dari dulu sama, gue pengen kerja, punya karir sendiri sehingga nggak perlu selalu bergantung sama suami nanti. Di jaman yang serba modern ini, sayang banget kalo kesempatan perempuan berkarir nggak dipakai. Padahal udah terbukti, kalo perempuan pun mampu berkarir dan prestasinya cemerlang. Lihat beberapa menteri sekarang, mereka adalah perempuan hebat tanpa rasa takut yang disegani banyak orang. Masa kesetaraan derajat berdasarkan gender itu nggak digunakan? Walaupun banyak juga ibu rumah tangga yang menyambi sebagai wanita bisnis, jualan barang-barang lewat internet.

Ohiya mau sisipin foto dulu, ngambil dari Tumblr seperti biasa. Yoi banget tulisannya.

Source: Tumblr.

Waktu itu gue pernah ditanya sama seorang wanita yang jelas lebih tua dan udah punya anak, katanya nanti setelah lulus mau kerja dimana. Gue jujur belum tau mau kerja dimana, kalo mikir idealnya pasti ya dari prodi gue sekarang larinya bakal di konsultan, kementrian atau dinas. Tapi kan ya itu idealnya, sementara faktanya nggak melulu begitu. Banyak yang kerja di bank, hotel, maskapai penerbangan, dsb. Terus gue ditanya lagi, nanti kalo udah nikah mau kerja atau jadi ibu rumah tangga. Terus dengan bangganya gue menjawab pengen kerja.

Tapi ternyata itu jawaban yang nggak sepemikiran sama beliau.

Nyatanya beliau lebih setuju kalo perempuan udah nikah, mending jadi ibu rumah tangga aja sambil bisnis apapun yang penting di rumah. Alasannya adalah biar tetep bisa ngurus anak dan suami.

Hm.

Gimana ya.

Gue cuma diem, dalam hati gue nggak begitu setuju sama statement beliau.

Mungkin emang kalo gue menghabiskan banyak waktu di rumah, bisa sekalian ngurus anak dan suami, nggak perlu repot-repot dandan juga kan jadi make up awet karena di rumah doang, nggak perlu masuk jam 8 pulang jam 5. Tapi kalo misalkan gue kerja, gue bisa punya pegangan cadangan secara finansial untuk membantu keadaan rumah tangga atau kejadian mendadak, gue pun bisa jajan pake duit sendiri tanpa harus mengganggu kewajiban seorang suami. Sebenernya masing-masing pilihan punya pro dan kontranya sendiri. Itu kan gimana setiap orang menanggapinya.

Tapi tetep, gue pengen kerja.

Terus ada lagi yang pernah nanya, nanti kalo udah nikah, mau kerja atau jadi ibu rumah tangga? Gue jawabannya masih sama, pengen kerja. Terus gue ditanya lagi, mau kerja kantoran apa kerja di rumah? Gue bilang, pengen yang agak santai aja. Padahal dalem hati gue pengen kerja yang jam terbang keluar kota atau ke tempat-tempat jauhnya tinggi alias jalan-jalan terus dibayar. Tapi ternyata beliau pun kurang setuju sama keputusan gue ini. Alesan yang sekarang adalah, biar anak ada yang ngurus.

Setelah ditelisik, ternyata ada dua perbedaan kalo gue ngobrol sama perempuan yang udah berkeluarga.

Ibu Rumah Tangga

Ibu rumah tangga yang kerjaannya kebanyakan di rumah – pasar – sekolah anak – mall – tempat makan – rumah. Kadang sambil jualan, kadang sambil nongki bareng ibu-ibu rumah tangga lain, kadang sambil jemput anak dan nggak sedikit yang suka bergosip ria dulu sesama ibu-ibu rumah tangga lain sambil nunggu anaknya main di sekolah. Tapi ibu rumah tangga pun macem-macem. Ada yang menghabiskan waktu dengan fitness terus masak, ada yang nggak bisa masak jadi pake pembantu dan kerjaannya tinggal ngurus anak, ada yang serba bisa kayak nongkrong, fitness, jemput anak, ngajak main anak, masak pun masih bisa. Kalo ditanya, pasti jawabannya mending jadi ibu rumah tangga aja.

Ibu Pekerja

Kalo ibu pekerja yang kerjaannya nyiapin sarapan – kerja – pulang – masak – ngurus keluarga dan dari Senin sampe Jum’at bisa dihabiskan banyak waktunya di kantor tapi begitu Sabtu dan Minggu, 24 jam mereka habiskan bareng keluarga, pasti jawabannya beda lagi. Kalo ditanya, pasti malah gue yang disarankan buat kerja. Seorang kerjaan buat perempuan itu penting, katanya. Bukan sekedar materi, tapi bisa juga membangun kemandirian. Jadi nggak melulu harus bergantung dalam segi apapun, independen.

Dibalik kedua macam ibu, ada satu faktor lagi yang jadi pengaruh, yaitu pasangannya. Biasanya kan ada suami yang nggak ngebolehin istrinya kerja, atau kerjanya nggak boleh terlalu berat, atau ini, atau itu. Gue nggak setuju sih sama statement kayak gitu, karena rasanya jadi bergantung sama suami. Kalo ada apa-apa, minta suami. Kemungkinan terburuknya kan, suami memegang kuasa dan kendali sebebasnya karena kita nggak bisa apa-apa. Mereka yang nggak bertanggung jawab akan merasa berhak melakukan apapun yang mereka mau, karena tau istrinya bakal tetep bergantung sama mereka seburuk apapun itu. Terus kita sebagai perempuan mau ada di bawah, merasa nggak berdaya karena nggak bisa apa-apa?

Source: Tumblr.

Mungkin tulisan ini menuai pro dan kontranya sendiri. Gue yakin pasti ada yang nggak setuju sama pemikiran gue ini. Tapi balik lagi, ini adalah opini sekaligus prinsip gue di umur 20. Makanya judul tulisan ini gue sisipi kata 20 tahun karena siapa tahu beberapa tahun lagi pikiran gue berubah, cara pandang gue berubah dan mungkin prinsip gue goyah. Siapa yang tau? 🙂

Oleh karena itu, beberapa tahun lagi kalau masih diberi kesempatan, gue bakal nulis tulisan persis seperti ini, membandingkan pemikiran gue di usia 20 tahun dan gue di usia yang lebih tua nanti. Sampai jumpa di tulisan serupa beberapa tahun lagi! 🙂
  

Advertisements

#CeritaCerita: Pernah Kagum


#nowplaying Gaze – Adithia Sofyan.

Perkenalkan, ini adalah tulisan tentang mantan selama 20 tahun hidup di dunia. Nggak, bukan mantan pacar, apalagi mantan suami, ini statusnya mantan gebetan. Mungkin ada yang nggak tau dengan istilah gebetan, mari memperluas istilahnya, yaitu orang yang pernah kita kagumi dan sempat memberi memori-memori tertentu dalam hidup ini.

Lalu, berapa mantan gebetan yang pernah menuai sepercik rasa geli dalam perut ini?

Ehm, satu.

Iya, hanya satu.

Gue pernah membalas perasaan seseorang, tapi rasanya itu bukan karena gue yang ngegebet dia duluan. Nanti bakal diceritain, tapi ditulisan lain aja. Sekarang fokus dulu ke mantan gebetan ini. Ihiy.

Jadi ceritanya, seorang Audris masih duduk di bangku SMA kelas 11 waktu itu. Jaman-jamannya gue nggak suka difoto, rasanya insecure sama diri sendiri karena banyak faktor yang sebenernya gue nggak peduli juga, tapi cukup mendukung kenapa gue tidak dikagumi kaum lelaki. Tapi siapa yang peduli? Seenggaknya itu yang gue tau, rasanya nggak akan ada cowok yang bakal menaruh rasa sama perempuan kayak gue.

Saat itu, masih jaman-jamannya gue dan yang lain ngomongin tentang cowok. Saat gue masih menjadi seorang idealis dalam memilih cowok. Disaat temen-temen lagi deket sama cowok-cowok, gimana mereka galau-galau, gimana mereka punya pacar – putus – ganti lagi, gue cuma berperan sebagai pendengar dan saksi hidup kisah cinta mereka sambil menunggu sosok cowok ideal yang gue idamkan.

Kelas 11 itu pula, gue mulai seneng sama seseorang. Sebut saja namanya Y. Entah apa yang harus disukai darinya, yang gue sadar adalah dia nggak begitu peduli sama lingkungan sekitarnya. Seenggaknya itu yang gue tau tentang dia, karena dia hanya menunjukkan apa yang pengen dia tunjukan ke orang-orang. Atau memang, gue aja yang nggak deket sama dia.

Bentar, istirahat dulu. Gue nggak biasa nulis kisah romansa kayak begini. Huft.

Oke lanjut lagi.

Terus sampai kelas 12, ternyata si kupu-kupu dan rasa kagum gue terhadapnya nggak ilang-ilang. Tapi ternyata proses seperti itu gue nikmati. Maksudnya, entah itu sedih, seneng dan bahkan kangennya itu selalu gue nikmati. Percaya atau nggak, yang tau kalo gue pernah punya gebetan saat SMA hanya segelintir orang. Pertama adalah temen-temen gue jaman SMP, adik sepupu gue dan beberapa temen SMA.

Sampai akhir waktu kagum sama dia, gue baru sadar apa yang bikin gue menikmatinya, yaitu gue nggak berharap. Gue nggak berharap dibales, gue nggak berharap orang-orang tau, gue nggak berharap dia tau, bener-bener gue nggak berharap apapun. Hal itu adalah kunci penting dari kenikmatan, bukannya kekecewaan. Gue sadar, seenggaknya waktu itu, kalo gue berharap maka orientasi gue bukan sebagai pengagum, tapi untuk dijadikan sesuatu yang lebih dari itu dan gue nggak mau.

Gue nggak tahu, kalo kagum itu kita harus ngapain. Yang gue paham adalah, ada beberapa hal dalam dirinya yang selalu bikin gue terpesona. Jijik banget, tapi waktu itu memang begitu adanya. Gue sampai hafal parfumnya, sampe kangen kalo udah lama nggak mencium baunya dan tiba-tiba keinget sama dia kalo di jalan atau di tempat lain mencium bau yang sama. Bau yang pernah gue kagumi dulu. Entah kenapa ya kalau bau itu suka bikin kesan tertentu, suka mampu membawa otak ini menuju memori-memori yang kalau berusaha diinget aja tanpa ada perantara bau atau lagu, malah nggak bakal inget.

Gue sampe kangen kalo udah lama nggak ketemu, tapi nggak pernah diutarain karena untuk apa pula. Itu kan gue yang nanggung, bukan dia. Jadi pengagum satu pihak itu bukan sesuatu yang salah dan menyakitkan kok. Buktinya gue nggak sakit hati.
Pengalaman kagum pada seseorang ini emang yang paling berkesan sih. Disamping fakta bahwa ada orang yang menaruh rasa sama gue dan gue membalasnya dan kita sama-sama tahu kalo kita saling punya rasa, gue ternyata lebih suka rasa kagum diam-diam ini. Gue malah suka banget kalo dianya nggak tahu kalo gue kagum, jadi cukup gue, Allah dan orang-orang yang dikasih tau aja yang paham. Cintailah diam-diam, rasanya lebih syahdu daripada cinta yang diperlihatkan dan menggebu-gebu. Lalu sampai sekarang gue masih belum bisa membedakan cinta dan suka itu apa. Dulu sih si gebetan ini berarti masih dalam tahap suka kan ya bukan cinta beneran.

Walaupun hanya sebatas gebetan, tapi hal itu adalah yang paling berkesan. Terima kasih, untuk kesempatan kenal dan akhirnya gue kagum. Kampret. Padahal kalo dipikir-pikir, apa yang harus dikagumi darinya? Namun, ternyata rasa kagum itu bersifat relatif, penilaian setiap orang akan kadar kagum kan berbeda. Buat gue, hal-hal sepele pun bisa bikin kagum. 

Maaf, gue belum sempet untuk mengutarakan hal ini secara langsung, gue masih belum berani. Entah berapa puluh tahun lagi kalo kita masih sama-sama dikasih umur dan dikasih kesempatan ketemu, gue akan mengutarakannya. Pakai nada sedikit bercanda dan jaga image, padahal dalam hati mungkin atau pasti degdegan banget. Nggak apa-apa, demi mengutarakan, gue rela degdegan lagi.

Terima kasih, mantan gebetan. Tapi untuk sekarang, rasa itu udah sirna, untungnya. Seenggaknya gue pernah kagum diam-diam walaupun hal itu nggak terbalaskan karena nggak ada yang tau, tapi gue bener-bener menikmati jadi secret admirer kayak judul lagu Mocca itu. Gue pun bersyukur karena nggak ada yang tahu, gue bisa lebih syahdu mengaguminya.

Apa sih ah.

Udahan deh, nanti jadi kangen.

Eh.

Source: Tumblr.

Tulisan Sedih


Nggak, lagi nggak dengerin apapun. Sedang dalam kereta kembali ke Bandung, kayak judul lagunya Kahitna yang enak banget itu.

Ini tulisan sedih kilat.

Nggak tahu kenapa, sedih banget.

Butuh orang buat dicurhatin sama masalah sepele kayak begini tapi takut nggak ada yang mau denger. Sepele banget, tapi bikin nyesek.

Rasanya kayak kehilangan, padahal nggak juga. Huft. Ini lagi, gue jadi alay banget sepanjang jalan dari Gambir nahan-nahan air mata biar nggak keluar, drama abis.

Rasanya ada yang salah, soalnya kalo nggak ada yang salah nggak bakal sesedih ini.

Gue pun nggak tahu daritadi nulis tentang apaan, yang pasti pengen banget nuangin semuanya lewat tulisan. Jangan dilanjutin, nanti nyesel karena isinya nggak penting kayak begini.

Nggak tahu harus ngapain, mau berspekulasi juga akhirnya nanti jadi negative thinking. Hidup gue udah dipenuhi hal-hal negatif, jangan sampai nambah lagi.

Ohiya satu catatan. Bukan, ini bukan soal cinta. Nggak kayak lagunya Efek Rumah Kaca yang paling diingat umat manusia, Cinta Melulu. Bukan.

Udah gue bilang, ini hal sepele tapi gue merasa kehilangan.

Maaf, udah merasa kehilangan.

Gue nggak tahu siapa yang perlu disalahkan; kamu, atau aku.

Gue nggak paham, tapi nggak bisa bertanya lebih jauh. Gue mengerti, cukup mengerti, tapi masih merasa kehilangan.

Sepele, tapi penting.

Terima kasih, sudah bikin gue merasa kehilangan. Sekarang gue jadi kangen hujan, apalagi langit gelapnya. Tolong datang esok pagi, karena malam ini sudah cukup mendung untuk mendukung dan pagi-pagi gue sebelumnya terlalu cerah.

Source: Tumblr.

2 Liter Sehari, Tempat Minum dan Pelestarian Lingkungan


#nowplaying Overjoyed – Stevie Wonder.

Semenjak tempat minumnya ganti jadi pake Tupperware yang 1 liter, ternyata bisa lebih mudah menghitung berapa banyak air yang masuk ke dalam tubuh setiap harinya. Dulu gue sempet pake tempat minum biasa yang nggak nyampe 1 liter, paling ya cuma 600 ml doang. Hingga gue ngerasa tempat minum segitu nggak cukup untuk memenuhi kebutuhan air gue selama di kampus, akhirnya gue pake Tupperware ibu karena ternyata dia punya 2 tempat minum yang sama tapi beda warna.

Continue reading “2 Liter Sehari, Tempat Minum dan Pelestarian Lingkungan”

#CeritaCerita: Bagian Yang Berubah


#nowplaying Himalaya – Maliq & D’Essentials.

Sebenernya pengen ngebuat hashtagnya bukan #CeritaCerita, tapi kalo diganti seperti yang direncanakan diawal nggak akan asik. Emang rencananya apa sih? Pengennya #CeritaCinta tapi terlalu menjijikan dan bukan gue banget. Maka dari itu, gue mengubahnya jadi #CeritaCerita, walaupun isinya juga tetep soal cinta-cintaan. Ini adalah bagian pertama dari entah berapa bagian pada akhirnya. Selamat menyelam!

Continue reading “#CeritaCerita: Bagian Yang Berubah”

Perihal Mendung dan Hujan Pagi-Pagi


#nowplaying Glorious Time – The Adams.

Ada sesuatu sama cuaca mendung dan rintik hujan, apalagi kalo kombinasi itu terjadi pagi-pagi. Bukan, bukan karena bisa dijadiin alesan untuk skip rutinitas apalagi jaman sekolah dulu. Tapi ada sepercik perasaan yang bikin gue lebay sampe nulis soal cuaca begini. Semuanya bermula Selasa pagi, saat gue merasakan lagi perasaan yang dibawa sama cuaca mendung dan hujan.

Continue reading “Perihal Mendung dan Hujan Pagi-Pagi”