Curhat Dulu

….halo, selamat pagi.

GALAU. GALAU. GALAU.

Hal yang bikin gue galau selain kamera yang gue pengen itu mahalnya naujubileh, adalagi yang bikin galau. Takar bikin galaunya gak separah kamera emang, tapi berhasil bikin gue pengen nangis juga. *tarik nafas* …Oke, cekidot.

Gue abis buka salah satu blog punya seorang anak SMA negri di Indonesia. Isinya itu… Curhat. Curhat tentang masa-masa SMAnya, tentang temen-temennya, bahkan tentang curahan hati /sama aja kayak curhat men. Entah kenapa tapi akhir-akhir ini benteng pertahanan gue untuk nggak galau ngeliat kehidupan anak SMA lain itu mau runtuh. Benteng yang awalnya melindungi gue dari galau SMA sekarang nggak ada lagi. Trus kenapa benteng itu bisa runtuh? Gue nggak tau.

Ini sebenernya penyakit hati sih ya. Gue iri, gue belum bisa nerima kehidupan SMA yang gue jalanin sekarang, gue belum bisa atau nggak pernah bisa. Tapi gue harap nggak akan separah itu. Mereka… Anak SMA lain itu saling malu-malu saat ketemu kakak kelasnya, atau bahkan ada sampai yang takut banget. Anak-anak itu pun… Mereka ngerasain gimana rasanya mempunyai rasa pada seseorang di satu sekolah. Sedangkan gue? Pilihannya cuma sedikit walaupun nggak menjamin juga kalau masuk SMA negri gue bisa nemuin orang yang sesuai dengan kriteria.

Anak-anak yang lain suka banget jalan-jalan atau liburan bareng dan itu semuanya. Satu kelas, itung aja satu-dua orang nggak ikut tapi sisanya tetap bersama. Gue pengen kayak gitu. Konvoi bareng-bareng ngelilingin kota Bandung bareng sekelas bahkan 1 angkatan. Gue pengen pake jaket angkatan, ada jaket kelas, anak-anak kelas itu kompakan (kalau di da vinci mungkin 2 orang gak di itung) Tapi apa yang dihasilkan mereka? Semakin deket kayak gitu, nanti pas perpisahan jadi sangat berkesan. Tiap detik yang mereka laluin bersama pasti jadi hal terpenting.

Dan… Gue juga pengen lulus dengan ratusan siswa walau dari 1 angkatan aja. Gue pengen difoto bareng 1 angkatan, dress code-nya samaan, pegang piagam terus kita senyum ke kamera. Setelah itu tiap murid dapet 1 foto masing-masingnya. Selain itu nanti ada buku tahunan. Untuk mengenang semua yang udah dilaluin selama 3 tahun. Karena 3 tahun itu bukan waktu yang panjang, man! Serious… Bentar lagi gue naik ke kelas 11 bahkan saat gue merasa… Padahal baru kemaren gue UN, baru kemaren gue nangis-nangisan berpisah sama sahabat, baru kemaren gue dikalungin piagam kelulusan. Hampir 1 tahun yang semuanya terasa kayak 1 hari aja. SESINGKAT ITU.

Terus gimana kalau 3 tahun gue itu berlalu sia-sia aja? Gue udah bikin rencana, walaupun sebagian besar itu mungkin cuma day dream. Tapi apa salahnya bermimpi, sih? Bahkan pengen beli novel aja itu udah termasuk mimpi, bukan? Pada akhirnya usaha kita akan berbanding sama dengan sesuatu yang akan kita dapat. Jadi, jangan kecewa kalau lo dapet hasil ga memuaskan, mulai ngaca dong… Liat diri lo sendiri, inget usaha lo sebesar apa. Begitu pun gue. Kalo sendainya gue berhasil, itu adalah bayaran usaha gue selama ini.

….dan gue pengen gue sukses. Mulai melupakan galau kedua selain kamera ini, karena akhirnya juga tergantung sama diri kita sendiri.

Btw, udah jam 2… Emang enak banget ya curhat jam segini tuh. Lebih tenang.

Oke, oyasumi :]x

Jangan pernah sia-siain 3 tahun yang akhirnya bakal kerasa kayak 3 hari. Jangan pernah nyesel sama sesuatu yang udah terlanjur ga penting buat disesali, selamat tidur (:

Advertisements

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s