Ke-200: Dibikin Spesial

#nowplaying Unbelievable – Craig David

Sebenernya lagu yang lagi di puter dengan isi post ini bertolak belakang. Itu lagu galau, sedangkan post ini tidak menyuguhkan unsur galau sama sekali. Betewe, hari ini hari terakhir UTS. HORAY *robek kartu ujian* Tapi, setelah tadi liat nilai, ada beberapa nilai dibawah kkm. Seketika gue diem, bergeming di tempat seraya temen-temen masih melihat nilainya sendiri. Sebenernya gue tenang-tenang aja sih karena mikirnya ‘Ini UTS’ tapi setelah itu ada pemikiran lain ‘Tapi gue udah SMA’ abis itu gue diem lagi. Meratapi nasib. Pas liat nilai rata-rata yang belum termasuk Reading Comprehension, Social Studies sama Mandarin, rata-rata gue di atas 70 emang, tapi nggak nyampe 80 sedangkan gue bener-bener butuh angka ’80’ sebagai rata-rata untuk masa depan. Setelah itu gue melangkah gontai kembali ke kelas.

Ohiya ini foto sebagai pembukaan dan promosi blog:

4

Dengan foto itu, post ini resmi dimulai.

Karena gue nggak punya pita merah, dan gunting pun entah kemana, gue nggak akan pake acara gunting-guntingan pita buat mulai post ini. Ini post spesial menurut gue, karena ini post ke-200! Berhubung gue teh orang sunda, jadi gue akan berusaha buat masukin beberapa unsur sunda disini. Ini teh post ke-200, gue berpikir untuk memasukan beberapa poto (kan orang sunda) sama cerita. Mau poto dulu apa cerita dulu ini teh? Cerita dulu aja ya.

2 hari yang lalu, malem-malem tepat jam 11, gue mendengar suara paling horor seudin (udin sedunia –> udin = sedunia) ada suara yang nggak ilang-ilang. Gue teh jadi takut, ternyata suara paling horor seudin itu teh suara perut gue sendiri. Laper malem-malem teh emang nggak enak. Akhirnya gue jalan ke bawah buat mendeteksi apakah masih ada makanan tersisa buat gue makan sekaligus menghilangkan suara horor itu. Ternyata pas 5 anak tangga sebelum nyampe lantai, gue ngeliat binatang coklat, bisa terbang kapan aja, dan menyeramkan. Kecoa. Walaupun kecoa nggak seserem kupu-kupu, tapi gue tetep takut.

Terus gue teh ngefriz ditempat. Gue sempet tatap-tatapan sama kecoa itu lama, kayak lagi syuting video klip, akhirnya gue menyerah. Gue capek, gue capek sama lo, Kecowa! Pake W biar gaul. Karena si kecoa itu ga mau menyingkir, akhirnya gue suruh si api lompat duluan. Dia lompat dari anak tangga ke-3, terus kecoanya tiba-tiba lari ke bawah tangga. Gue teh paling takut kalau udah dikejar kecoa. Percaya deh, kalo lo lari dari kecoa, nanti si kecoanya lari ngejar lo. Gue pernah ngalamin hal seperti itu, dan sepertinya Mr. Tantan bakal ngasih nilai 100 buat free running kecoa karena gue pun kalah lari sama itu serangga satu. Ohiya tadi juga pas perjalanan pulang, gue lewat kolong jembatan pasupati, pas di stopan ada monyet salto sana salto sini. Gue yakin dia bakal dapet nilai A di gymnastic.

Terus gue sadar ini udah terlalu panjang, jadi ngepost poto-poto dulu aja deh.

Ini School Bus sekolah Pelnus tercintah:

2

Agak gagal atau emang gagal foto ya. Gue teh ga pro banget masalah poto-poto.

Selanjutnya! Poto si Aja, adiknya Api yang super nyebelin.

5

Terus ada foto ini… Pantai Nguyahan, bahasa rusianya mah Salting. Gue pernah ngepost pas liburan akhir tahun, tapi foto yang ini belum di post karena ketinggalan. Wajib kesini! Pantainya masih asri, belum banyak orang-orang yang tau!

3

Perlu diketahui, bagian dari bibir pantai sampe yang ada ombak itu dangkal banget men. Dipinggir masih semata kaki, terus sebetis, sampe akhirnya sepinggul. Ga lebih dari itu, soalnya selepas karang-karang dan batu-batu, laut langsung dalem.

Selanjutnya… Foto… Random pake efek monochrome dari kameranya

6

Ini poto terakhir, poto air mancur (?) di rawa pelnus (baca: kolam renang)

1

Sebenernya itu kolam renang, tapi gara-gara airnya hijau jadi aja gue sebut itu teh rawa-rawa 😦 lagiaaan dibersihin pun kayak yang ga ngaruh.

Terus… Ngebahas apalagi ya? Ohiya, gue besok bagi rapot, semua anak pelnus bagi rapot. Dalam ekspektasi gue, komentar ibu begitu pertama kali ngeliat rapot adalah “Kok nilai ini segini?” sambil nyebutin mata pelajaran. Kalau ibu nanya gitu, gue bakal jawab “Gatau.” Intinya do’ain sisa nilai-nilai gue yang lain di atas kkm, karena UTS ga ada remedial. Huhuhu. OHIYA SATU LAGI! Berhubung foto-foto itu teh gue yang ngambil, untuk menghindari pengklaiman, gue kasih tulisan ‘Audris’ di tiap foto. Kecuali foto pelnus sama yang pantai itu. Alasan pertama buat yang pelnus, Pelita Nusantara School itu cuma 1, siapa pula yang mau ngambil fotonya karena jelek. Kedua, buat foto pantai Nguyahan, gue yakin entah di situs mana, orang2 bisa aja ngejepret sesuatu dari perspektif yang sama kayak foto gue itu. Jadi, ya… Sudah.

Sebagai penutup, ini foto terakhir untuk mencengirkan anda:

lollll

Lurv :]x

Advertisements

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s