Story of Sato

#nowplaying What Lies Beneath – Breaking Benjamin

Ada orang sunda disini? Pasti ada laya secara aku juga orang sunda sebenernya teh. Orang sunda ori tapi kualitas KW  jadi ngerti lah 😦

 

Gara-gara judul di atas adalah vocab baru buat saya, jadi post ini bakal bernuansa sunda dikit gitu ya. 

Ceritanya, tadi sore pas pulang dari KFC (restoran junk food paling murah + enak + ga butuh ngeluarin duit banyak untuk makan) aku teh pulang gitu naik angkot bareng temen-temen. Angkot apa euy lupa namanya, intinya sih warna hijau. Awalnya kita teh mau ke Holiday Inn gt ada acara disana tapi gara-gara udah kesorean jadi aja ga jadi /krik

Nah, lanjut. Di angkot, kita teh cerita-cerita aja ya, sampe ngakak pisan gakuat. Terus akhirnya si angkot ini teh mau ngelewat Kebun Binatang alias Bonbin. Pas itu, temen aku teh cerita, dia dulu dapet tugas kelompok disuruh ke Bonbin. Eh temen aku yang lain teh nanya, “Wonbin?” biasa lahya dia teh pendengarannya emang agak gimana gitu suka salah denger tapi ngakak.

Sampe udah ngakak banget gtkan akhirnya temen aku yang badannya paling kecil teh bilang, “Oh berarti.. Kebun Sato! Hebatan aku!” katanya. Gue kira teh dia ngomong bahasa Jepang ato apa gitu kan soalnya dia emang jepangnya bagus banget! Akhirnya temen yang duduk disebelah aku teh nanya, “Hah? Sato apaan?”

Temen aku yang badannya plg kecil tuh jawab, “Sato itu binatang!”

Temen disebelah aku nanya lagi, “Bahasa apa? Jawa?” secara gtya kan temen aku yang paling kecil teh ada keturunan Jawanya, suka medok tiba-tiba tapi dia putih banget buat seorang cewek berdarah Surabaya.

Ok, lanjut.

Terus dia teh jawab, “Bahasa Sunda!”

Abis dia jawab gitu, gue juga ikut kaget! GUA KIRA ITU TEH BAHASA JEPANG TAUNYA BAHASA SUNDA. Dodolnya teh, aku udah ngangguk-ngangguk nge-iya-in lagi. Dodol abis emang, aku kira emang itu bahasa Jepang makanya ga nanya-nanya lagi -_-

Terus aja kita teh ketawa-ketawa gatau malu gt di angkot yang banyak penumpangnya sampe perutnya sakit. Ternyata, bahasa sunda juga ada yang keren gitu ya namanya asing banget gitu kek bukan bahasa sunda. Terus aku jadi kangen belajar Bahasa Sunda.

Sekarang ga ada pelajaran B. Sunda, tp tetep aja itu bahasa daerah sendiri dan setiap warga Bandung at least bisa lah ngerti sunda gitu. Tapi kayaknya kalo ada pelajarannya pun aku mah ga akan begitu sanggup belajar dalam waktu singkat. DAN males bgt harus remed setiap ada ujian biar dapet nilai pas di KKM kek waktu SMP -_-

Jadi intinya, apa yang udah disajikan sm daerah sendiri itu harus tetep dijaga untuk kedepannya dan biar ga punah juga. Malu dong masa orang sunda gabisa bahasa sunda?

….ya kayak saya gitu. Malu kan? Gatau deng, aku sih malu.

Btw, jadi inget novelnya Maria. A. Sardjono yang judulnya ‘Hari Belum Berganti’ lupa itu dicetak tahun 1999 atau 2000 gitu. Dan it was so inspiring! Bikin kita ngaca sm diri sendiri, sama sebuah/lebih dari 1 suku yang udah ngalir di dalam darah dari pas kita lahir. Tau kok bahasa paragraf ini lebay, tau banget. K, gudnait!

Advertisements

One thought on “Story of Sato

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s