Trip to Batu Karas & Cilacap

#nowplaying What Lies Beneath – Breaking Benjamin

Warning: This post will be the longest post I ever made

Berhubung dengan Bandung yg lagi panas banget, berikut gue ga ada kerjaan gitu ya dan baru mindahin foto-fotonya tadi siang <– curhat dulu. Jadi kali ini mau ceritain liburan akhir tahun kemarin gais! Pas akhir tahun itu, setelah gue ikut Leadership Camp, besoknya gue langsung pergi ke Batu Karas. Dengan idung yang masih kebakar bekas camp sialan, gue harus terima nasib makin item gara-gara pergi ke pantai. Nggak semua ikut, hanya tante, om, 2 anaknya yg masih kecil-kecil sama Afi. Well, perjalanan dimulai dari rumah tante gue di daerah dago pagi-pagi.

KATANYA TEH YA MAU PERGI JAM 6 GITU PAGI-PAGI, NYATANYA BARU JAM SET.8 KITA BERANGKAT. Sampe gue rela kena penyakit pagi-pagi buat pergi ke rumah tante gue itu. Penyakit itu adalah: Sakit perut. Aneh bgt emang, kalo pagi-pagi perut gue tuh suka ga bisa diajak kerjasama.

Biasa lah, jam 6-nya orang Indonesia itu bisa jam 7 atau 8.

Terakhir gue ke Batu Karas itu tahun 2012, dan dari awal gue kesana, gue ga pernah suka sama pantai yang satu itu. Kenapa? Selain pasirnya hitam, berikut panas, disana udah banyak yang tahu jadi banyak bis bis dari berbagai kota banyak kesana. Paling ga suka gue sama tempat liburan rame kayak gitu.

Yang gue suka dari liburan kali ini adalah, kita emang ga booking hotel dulu dari jauh-jauh hari. Sebenernya… Kita udah nanya2 salah satu hotel disana, tapi pas liat hotel ASLINYA (bukan yg di website), ERGH hilang semua bayangan indah.

Fyi, perjalanan kesana menyebalkan loh. You know what was stressing? Jalanannya ANCUR BGT WOY. Udah kayak off road gitu lah versi jalanan aspal. Malah gue liat ada tulisan ‘Selamat Datang di Jalanan Setan’ di pinggirnya. Gue lupa Jalanan Setan atau Jalanan Neraka gitu tepatnya-_-

Karena ga ada perbekalan hotel sama sekali, kita keliling2 dulu cari hotel sampe dapet satu hotel bagus nan indah bernuansa hutan (?) yang punyanya orang Italia atau Prancis gitu lupa /LUPA AJA SEMUA. Tapi sayangnya udh penuh 😦

Terus nyari2 hotel lagi, ada sih yang bagus dan ber-wifi tapi udah penuh juga 😦 sampai akhirnya pilihan kita jatuh ke hotel Bintang. Walaupun no wi-fi no swimming pool no prasmanan breakfast *prasmanan teh apa ya B. Inggrisnya* tapi disana nyaman, bagus, kamarnya luas dan murah, buat ukuran hotel baru.

Besoknya baru main ke pantai, Afi, om gue sama Rafli pada nyewa Body Board sedangkan gue sama tante duduk di tikar, fotoin Afi sm Rafli yang lagi berjuang pake Body Boardnya.

1

2

3

4

Gatau kenapa gue suka bgt sama foto di atas, pas Rafli jatoh dari Body Boardnya /jahat. 

5

Siangnya, kita langsung pergi ke pantai apaya… Lupa deh namanya-_- apa yang difoto dan aslinya sangat bertolak belakang. Untungnya, ga cuma 1 pantai aja di lurusan jalan tsb. Ada pantai pantai lainnya, sampe kita ngelewatin Mercusuar Legok Jawa. FYI, KITA GA BAWA KAMERA DAN GUE GA PERNAH NGERASA SENYESEL ITU OVER SESUATU.

Pas masuk, ada pengelolanya disana. Dan untung aja kita boleh masuk ke mercusuar itu bahkan naik sampai tingkat paling atas. Itu mercusuar baru, selesai 3 bulan lalu (terhitung dari hari waktu gue kesana) Hanya ada kita disana, daaaan pemandangan yg disajikan bgs bgt men! Yang bertahan naik tangga sampai puncak bgt itu hanya gue, Afi dan om gue karena Rafli, tante gue sm Aria cuma sampe lantai 4.

Setelah foto-foto, ngelawan ketinggian yang serem banget, akhirnya kita lanjut lagi sampe pantai terakhir. Di pantai terakhir, kita ga turun karena ga ada minat dan hampir malem. Begitu liat jalan yg udh ga beraspal, kita nekat buat masuk ke jalanan batu yang cuma muat 1 mobil (kirain bakal ada the hidden paradise gtkan). UDAH KAYAK OFF ROAD AJA. Kasian mobilnya, karena berlubang juga dan banyak tanaman liar disekitar.

Akhirnya kita berhenti di tanjakan, merasa ada yang ga beres. Om gue memutuskan untuk turun, jalan ngelewatin tanjakan itu dan pas balik lagi, “Jalannya kayak gini terus, gabisa dilewatin.” Dan! Kita pun nyerah. Afi sama Rafli ngebersihin kaca mobil belakang yg berdebu sementara gue ngefotoin mereka HEUHEU. Kita pun berencana untuk balik, dgn kondisi mobil yg gabisa muter arah, jadi balik dgn cara MUNDUR.

Gue, Rafli sama Afi turun, ga ikut naik mobil dgn alasan mau nunjukin jalan yang ga berlubang dan ga ada batu tajem. Heboh bgt tauga pas ada lubang, teriak teriak kayak lagi dikejar zombie, buru-buru kayak ada bom waktu, berikut banyak nyamuk dan suara insect disekitar. Untungnya, mobil bisa lolos! Kita mutusin balik ke mercusuar lagi, naik ke lantai sekian buat fotoin sunset. Pas nyampe disana, udh ada 2 mobil strangers yang keknya pgn juga menikmati sunset dari ketinggian sekian meter.

SIALNYA, gua udah bilang kan ya ga bawa kamera, jadi foto-foto pake kamera hp. Hasilnya ada di Instagram gue heuheu /PROMOSI DETECTED.

Cilacap

Besoknya sebelum check out, kita pergi dulu awalnya mau ke Green Canyon tapi melihat keadaan yang ga memungkinkan, kita memutuskan untuk nyewa perahu di deket green canyon. Gue kira itu ke GC, taunya ke pantai gitu. Harusnya gue menikmati perjalanan itu. Ya, harusnya. Kalo sakit perut pas lagi sesuatu itu ga melanda, gue pasti SANGAT menikmati perjalanannya. Disana masih sepi, kita adalah rombongan ke-10 yg berangkat setelah tempat mangkal mereka diresmikan sm pemerintah daerah.

Pulang ke hotel, kita check out dan langsung pergi ke Cilacap. Dengan pengetahuan jalan yang kurang, kami dibantu sama Google Map. Makasih Google Map, you’re always there whenever we almost lost in nowhere.

Sama kasusnya seperti Batu Karas, kita belum pesen hotel dan baru liat-liat daftar hotel pas hari udah mulai gelap. Kira-kira 1.5 jam lagi sampe Cilacap, kita baru mengandalkan Google lagi buat nyari daftar hotel di Cilacap. TENTUNYA cari yang murah dan bagus.

Setelah milih-milih sambil nyanyi Selamat Ulang tahun (karena Aria ultah besoknya), Hello Don Hello Peg (sumpah ini lagu nyampah abis ya kalian perlu tau), nyanyi banyak deh lagu anak-anak karena ada Aria, pilihan hotel pun jatuh ke Hotel 3 Intan Cilacap. Di foto bagus bgt loh, walaupun sedikit menyeramkan. Murah lagi.

Pas sampe di Cilacap, gue bertugas untuk nanya-nanya orang disana biar kita nyampe di hotel 3 intan itu. Dengan perbekalan skill SKSD gue, semua menjadi lebih mudah. Sampe sempet nanya ke tukang becak, dia ngejelasin dengan tulus gitu ya sampe berdiri nunjuk-nunjuk jalan. Sayangnya, suaranya kecil jadi aja ga kedengeran 😦 Maaf banget ya Pak Becak.

Terus pas lampu merah, gue sempet nanya orang dalam waktu sempit. Untung si orangnya denger padahal lagi pake helm. Dan gue menikmati tugas itu. Gini, gue lebih suka pergi ke tempat yg belum gue tahu betul jalannya, jadi cuma bisa mengandalkan google map sm tanya-tanya orang sekitar. Gatau kenapa, tapi gue lebih suka cara seperti itu. Heuheu

Akhirnya, kita sampai di hotel. Dan… Guess what? Tempatnya lebih bagus jadi tempat syuting film zombie (karena gue ga suka film hantu). Di lobby, kita pesen kamar gitu kan. Pas tante gue minta turunin harga, si mbaknya langsung bilang “Ini udah diskon 50% bu” WHAT THE HELL WAS THAT MEAN?!

Pengen tepok jidat rasanya. Tapi lumayan lah, dapet sarapan prasmanan dan gratis wi-fi.

Besoknya, dengan gapunya tujuan gitu, kita pergi ke Nusa Kambangan guuuys! I was get all excited over it karena disana ada penjara itu loooh. Tau kaaan! Pas kesana, masih dengan arahan dari google map, akhirnya sebelum sempet nyampe di tempat tujuan, Afi bilang. “Jalan ke Nusa Kambangannya ga ada”

TERUS, satu hal yg ada dipikiran gue adalah: Ga ada akses ke Nusa Kambangan karena takut napi disana menggunakan fasilitas google map juga buat kabur dari lapas.

Ga, itu ga mungkin.

Akhirnya nanya lagi ke org setempat, dan ternyata kita hanya perlu luruuuus, setelah itu belok kanan. Pas sampe, harga PP dari situ ke NK 500.000 bisa bawa mobil. Perjalanan berikutnya baru dibuka jam 12 siang dan 1 kapal itu minimal untuk 2 mobil sedangkan baru ada kita doang disana. Sambil nunggu, kita jalan2 dulu dan akhirnya menemukan pantai.

Penuh banget (menurut gue) tapi ga sepenuh Pangandaran pantainya. Terus ada paket ke Pasir Putih di Nusa Kambangan. Jd tawaran itu adalah perjalanan ke bagian lain dari pulau Nusa Kambangan yg jauh dari lapas. SHIIIIT pdhl gue pengen banget ke penjaranya, foto disana, liat keadaan disana, kan bisa jadi referensi.

Tapi akhirnya, kita ikut perjalanan yg ini. Dan yang ini ga bisa bawa mobil kesananya. Jadi perjanjian naik kapal yang bayar 500.000 itu batal. Sesampai disana, kita harus beli tiket dulu.

6

Disana ada Benteng Portugis ternyata (walaupun gue gatau letak portugisnya sebelah mana). Benteng itu udah kekubur tanah di beberapa tempat walaupun masih ada akses masuk, tapi tetep aja kita gabisa ngeliat sisi benteng itu. Padahal ya kalo pulau itu masih rata tanahnya, pasti bentengnya keliatan bagus banget.

7(1)

7(2)

7(3)

Fyi, lorong di atas itu gelap bangeeet. Ga kebayang dulu org2 itu bisa hidup disana tanpa penerangan layak. Untungnya, Afi masih bawa flash light ajep ajep bekas camp sebelumnya (fl-nya itu udh hampir redup jd suka kedap-kedip sendiri)

7

Orang Indonesia itu suka ga menghargai tempat bersejarah ya? Dindingnya di coret coret ga jelas, buang sampah di mana aja, padahal efeknya itu besar bgt buat gue sih. Ngeganggu penglihatan, ngerubah cara pandang orang2 yang main kesana, dan juga sampah disana itu bisa terus bertambah.

7(4)

7(5)

9

10

8

11

Gue ga sembarang foto ya, itu ada jendela. Iya, itu jendela dari ketinggian sekian meter. Dari tempat gue moto, maju 2 langkah aja udah jatoh kali ke jurang-_-

12

Akhirnya perjalanan diteruskan sampe ke Pasir Putih. Dari jarak beberapa meter aja udah kedengeran ada gonggongan gitu kan. Ternyata disana emg banyak banget orang2 bawa anjing mereka yang keren-keren!

14

15

13

16

Nama: Rafli

Status: Kelaparan

Rafli itu, jarang bgt makan indomie. Begitu ditawarin indomie, dia langsung bilang “Tumben.” dengan muka berseri-seri. Ohiya, we made friends loh! Jadi, pas lagi liat-liat foto gitu, ada Bapak2 nyamperin. Awalnya nanya2 soal makro gitu ya, pertanyaan mainstream. Sampe akhirnya cerita-cerita si bapak itu teh. Jadi, dia pergi ke pasir putih bareng anak sm istrinya naik sepeda. Dia itu naik sepeda dari Jogja ke Cilacap dan nginep di Dafam (hotel terlaris, pun termahal) Anaknya baru 9 tahun, udh bisa surfing. Maklum lah suka ke Bali setiap 3 bulan sekali. Dia ga kerja kantoran, jadi kek wiraswasta gitu. Seneng bgtdeh denger ceritanya. KEREN!

Btw, sepeda keluarga bapak2 itu ada di 2 foto di atas.

17

19

18

Itu bapak2 yang berbagi ceritanya.

20

21

Di perjalan pulang, ga ada banyak kesempatan buat foto-foto karena ombaknya ganas! Maksudnya, suka nyiprat gitu ke muka dan bikin kacamata jadi berair. Ga banget-_- Dan lagi, gue baru sadar ga ada foto gue 😦 Sedih bangeeet nyesel lagi kenapa ga foto sekali aja -_-

Hari di Nusa Kambangan itu menutup trip kali ini! Walaupun sebel banget ga ada foto gue berikut ga jadi ke Lapas tapi gapapa laya! Dapet pengalaman baru.

Gila, ini kayaknya post terpanjang gue.

Well, gudnait. Selamat menghadapi hari shitnin.

Advertisements

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s