Medan: Keren!

#nowplaying Style – Taylor Swift.

Bersyukur sekali karena gue diberi kesempatan ke Medan! Yes, padahal sebelumnya ogah-ogahan gara-gara mikir “Ah, nanti juga disana gak akan ngapa-ngapain.” Ada dua hal yang bikin gue akhirnya ikut. Satu, janji ibu yang bakal mulangin gue lebih awal tapi taunya nggak, kzl deh gue diberi harapan kosong. Dua, karena gue pengen banget ke toko bolu kesayangan bernama Meranti. Meranti I’m coming!

Pergi dari Bandung jam 8 malem, tgl 31 Desember 2014. Kali ini liburannya bareng nenek gue, adik sepupu nyebelin bernama Rajwa yang akrab dipanggil Aja dan ibu. Berhubung di Medan ada saudara yang sedang numpang mencari nafkah, jadi kita gak bayar untuk penginapan. #HidupHemat.

Dibawa terbang oleh Lion Air, dengan isi pesawat yang gak begitu penuh jadi gue bisa leluasa pindah kesana kemari.

IMG_7570

Penampakan nenek gue yang sedang membaca sesuatu pake lampu baca. Bisa dilihat juga itu lampu mengenakan sabuk pengamannya menyala. Iya, emang penerbangannya nggak lancar banget. Beberapa kali diumumin bahwa cuaca diluar lagi kurang baik.

Akhirnya kita mendarat dengan selamat, alhamdulillah! Satu kata yang terlintas di benak gue pas kita mendarat adalah… EDAN! Iya, edan. Bandaranya keren banget bor! Ngurah Rai yang baru aja kalah. Keren dan gede banget! Pernah liat bandara ini di kaskus, terus akhirnya kesampean juga kesana. Alhamdulillah!

Dengan level norak gue yang semakin memuncak, rasa terharu yang tinggi, gue hampir nangis. Bagus kali bah. Yang bikin gue kaget adalah, disini penerbangan domestik atau dalam negri (menurut pengalaman pribadi

Keluar pesawat paling akhir (selalu gini biar gampang jalan), gue akhirnya menemukan spot keluar dari lorong! Iya, jadi di samping jembatan lorong itu ada pintu untuk keluar. Disana ada tangga juga buat jalan ke landasan. Saking excited yang lebih pantas disebut norak, gue akhirnya keluar jembatan lorong itu, untungnya ibu mau nungguin gue foto-foto. Untungnya lagi gak ada petugas yang jaga jadi gue bisa bebas disana.

Selalu ada cara untuk ngambil gambar karena level norak ini, melihat Indonesia punya bandara terlalu keren.

Saat itulah, kali pertama gue menghirup udara asli Medan. Bandara ini bukan di Medan banget sih, sebenernya.

Yes, bandara keren ini bernama Kualanamu!

IMG_7574

Dris, itu pake tripod fotonya?

Nggak. Gue taro kameranya di pegangan tangga. Bersyukur punya level norak yang tinggi, selalu ada cara untuk dapet gambar gimana pun kondisinya. Makanya, tinggikan level norak kalian, biar gue ada temen juga.

Fyi, itu adalah sisi sebelah kiri tempat pakir pesawat (?) bandara ini, kalo sebelah kanannya gak ada foto karena di kanan gak ada pintu keluar huhu. Tapi sama-sama gede dan luas, dengan pesawat-pesawat yang lagi istirahat juga. Nah, jembatan lorong yang gue bilang, adalah benda panjang berwarna biru dengan rangka putih di dalemnya, kayak yang ada di foto di atas. Itu apa sih namanya. 😦

IMG_7581

IMG_7585

Bukan, itu bukan barang bawaan kita. Itu punya orang lain.

Sehabis ambil barang, kita keluar, disana udah banyak orang-orang yang nunggu kedatangan saudara/kekasih/teman/mantan masing-masing. Sampe akhirnya ada yang manggil, “Teh Odiiis!” dengan suara cemprengnya. Oh, itu pasti Davi. Ternyata dugaan gue benar.

Kita pun ketemu sama saudara yang lagi numpang cari nafkah di Medan. Ada:

1. Bunda, panggilan khusus untuk tante yang ini soalnya beliau dulu minta dipanggil Cantik (hoek), tapi gue menolak. Daripada dipanggil cantik mending bunda /eh.

2. Bos, panggilan khusus untuk om yang satu ini karena dulu pas masih SD, gue sama Afi suka nyuciin mobilnya sekalian main air terus dikasih uang hahay. Sejak saat itu lah kita sepakat manggil om yang satu ini dengan sebutan Bos.

3. Davi & Qila yang merupakan anak dari Bunda sama Bos.

Horas Medan!

Page 1 of 365.

Esoknya, tepat tgl 1 Januari 2015, kita semua pergi ke Taman Simalem Resort di Berastagi. Konon katanya, darisitu kita bakal dapet the best view of Lake Toba. Untuk tiket masuk, satu mobil dipungut biaya 250k. Mahal. 😦 Tapi pas masuk, gue bisa menerka kenapa mahal begitu. Jadi, Taman Simalem ini tempatnya gede banget bor. Pas masuk kita dikasih voucher 25k dua biji, jadi kalo ditotal 50k untuk beli souvenir. Terus di kasih peta seluruh lokasi. Di ujung-ujung peta itu ada kupon diskon di cafe, kupon apalagi gitu lupa deh.

Dari pintu masuk, kita nemempuh waktu 15-20 menit buat sampe ke pusat Taman Simalem ini. Setelah tanya-tanya, kita memutuskan buat ke ‘One Tree Hill’ karena itu yang paling deket dan berhubung cuaca udah mendung juga. Butuh waktu 40 menitan dari tempat tanya-tanya tadi ke One Tree Hill. Dengan jalan yang belok-belok dan nanjak berikut sepi, gue pikir cuma kita doang yang kesana. Ternyata pas udah sampe atas… Lumayan penuh.

IMG_7627

4

Kenapa disebut One Tree Hill? Soalnya di puncak itu cuma ada satu pohon, disekitarnya lapangan luas buat parkir.

IMG_7611

Abis dari One Tree Hill, kita cari lagi tempat lain. Di petanya ada semacam kuil gitu, daripada mikir lama mau ke mana, mending ke kuil itu aja. Belum sempet turun, hujan mulai turun. Foto dari jauh aja, walaupun kurang puas. Sebenernya kuil itu belum jadi, sedikit banyak gue menebak, mungkin dananya kurang. Ternyata bukan kuil itu aja, ada game room yang ternyata belum jadi juga setelah kita nyari-nyari tapi gak ketemu terus akhirnya nanya ke satpam.

IMG_7658

IMG_7664

Fyi, pas kita lagi jalan menuju tempat yang agak ramean dikit, ada sesuatu yang nutupin penglihatan. Ternyata itu bukan kabut, itu awan, men! Keren euy. Terus gue buka kaca, menggapai awan yang tertiup kencang sebelum awan itu hilang. Tsah.

IMG_7659

IMG_7662

Iya, tau kok fotonya jelek-jelek. Tapi gue berharap melalui foto-foto ini, yang lain bisa ikut serta menempatkan posisi mereka ke tempat gue berpijak waktu itu. Asek.

Tapi tunggu, perjalanan gue di Medan nggak berhenti sampe situ. Daripada postnya kepanjangan mending di pisah-pisah yak. Taunya nggak selesai (lagi).

BHAY.

Advertisements

15 thoughts on “Medan: Keren!

    1. Makasiiih banget geh! Hahaha.
      Gak semahal yang dibayangkan ternyata, kemaren juga kesana gara-gara lagi ada promo. :)) #HidupMurah.
      Cuma ya buat biaya lain-lainnya emg kadang harus mikir dua kali. 😦

      Like

  1. Sebentar2, salam kenal dulu. Ini yang punya blog cewek apa cowok, sih? #Ditampol!

    Baca awal2 tulisannya berasa cowok, tapi ternyata tuan rumahnya cewek #eh nggak penting, abaikan aja 😀

    Medan memang keren! Aku jadi pengen ke sana, trus iri sama yang punya blog 😀

    Like

  2. Pingback: Medan: Durian Ucok | Read Out Loud

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s