Chingu, Korean Fan Cafe

#nowplaying Sweetest Goodbye – Maroon 5.

Nggak nyambung emang lagu sama judul post kali ini. Tapi berhubung lagu yang sekarang keputer itu ya… Mau gimana lagi.

Nah! Singkat cerita, gue bareng temen-temen udah ngerencanain buat ke cafe bernama Chingu ini dari jaman batu. Tapi waktu itu malah ke Warunk Upnormal. Kalo orang Bandung pasti tau karena tempat yang satu itu ngehits banget. Rasanya nggak kekinian kalo nggak ke warung itu. Tapi gila, penuh banget bor! Tempatnya ada di sebelah kiri sebelum Gonzo.

Akhirnya, kesempatan ke Chingu pun jatuh pada hari Jum’at, beberapa hari setelah dari Warunk Upnormal yang waktu itu cuma beli satu porsi roti bakar green tea buat dimakan berlima karena udah pundung tempatnya kepenuhan.

Singkat cerita (lagi), gue sama temen-temen yang sama-sama doyan makan, suka melakukan ritual bernama ‘Makan Besar’ di akhir bulan, jadi bisa nabung dulu gitu sebelumnya. Tapi, kita nggak sembarangan milih tempat. Biasanya, dua anggota pasukan makan besar bertugas nyari restoran atau cafe di instagram sekalian liat harganya, gue bagian nulis alamatnya, terus satu lagi cuma suka bilang “Boleh.” atau “Dimana? Jauh nggak?” atau cuma diem.

Chingu ini masuk cafe list kita, dengan harga yang ramah juga nggak jauh-jauh amat, kita putuskan buat kesana dulu sebelum ke list selanjutnya.

IMG_8179

IMG_8210

Tempatnya nggak begitu gede, tapi nyaman kok. Begitu masuk, udah disuguhin sama lagu-lagu korea yang asing di telinga gue karena sekarang BB sama GB korea rasanya banyak banget yang baru.

IMG_8211

Kebanyakan yang dateng kesini cewek, dan kebanyakan pelayan disini cowok. Great idea, dude. Ada juga salah satu pelayan cowok yang diwarnain rambutnya jadi coklat. Ternyata penampakannya ada di foto atas.

IMG_8207

Setelah pesen makanan masing-masing, ada pelayan yang nyuguhin secarik kertas sama spidol item. Ternyata kita bisa request 5 lagu. Temen gue yang sibuk fangirling langsung nulis 3 lagu sementara gue berusaha inget-inget lagu korea apa yang familiar dan enak di denger. Akhirnya gue nulis Crooked – GD.

IMG_8184

IMG_8181

Setelah dua lagu requestan kita diputer, makanan pun dateng. Nama minumannya lucu-lucu lho, mereka ngambil dari para fans BB korea. Ada Shawol, Elf, apalagi gitu nggak hafal gue. Ada Running Man juga, lucu deh.

IMG_8186

IMG_8191
Cheese Ramyeon.

Gue pesen makanan di atas, porsinya pas dan yang penting kejunya banyak!

Kimbap.
Kimbap.
IMG_8192
Rabokki.

Setelah ngobrol-ngobrol, ketawa-ketiwi, sisa lagu yang kita request belum juga diputer padahal udah banyak pengunjung baru di sekitar kita. Gue kan nunggu Crooked itu, tapi gara-gara makanan udah pada abis dan ehem… Gue belum begitu kenyang, akhirnya pesen lagi Spicy Fried Chicken dengan level pedas ‘Hot’ yang ternyata pedes banget bor.

IMG_8204

IMG_8197

Karena di kejar oleh waktu, akhirnya ayam-ayam pedes itu dimakan sama temen-temen yang sukarela dengan sedikit paksaan dari gue 🙂 biar cepet abis.

Di deket kasir, ada wishes tree gitu dengan berbagai pesan buat Chingu, promosi akun sosial media, bahkan curhat kayak gini.

Aamiin!
Aamiin!

Pesan-pesan gue buat Chingu ini:

1. Semoga bayangan Bayu ilang dari hadapan cewek yang nulis wish di atas.

2. Semoga ada menu baru dan promo biar gue kesana lagi.

3. Tambahin pelayan ganteng /eh.

4. Lagu yang di request sama pengunjung lama harusnya diputer lebih dulu karena sisa 3 lagu request-an kita nggak keputer padahal udah berjam-jam disana.

Setelah di total dengan menu makanan gue yang super banyak: Cheese ramyeon, spicy fried chicken dan shawol’s (minuman) itu semua berharga 58k udah dibuletin karena harga aslinya 57.7 kan tanggung.

Oya satu lagi, gue heran pas perjalanan pulang menuju rumah temen gue yang nggak jauh dari Chingu, gue ngeliat dimana-mana banyak tulisan Eyckman. Di rumah, di bangunan belum jadi, di tempat semacam notaris kalo gue nggak salah inget. Emang siapa sih Eyckman ini? Sebegitu terkenalkah dia? Taunya setelah ditanya, jalan yang lagi gue lalui sekaligus jalan tempat Chingu berada itu adalah Jl. Eyckman.

Iya, Chingu ada di Jl. Eyckman no. sekian.

Sekarang gue tau kalo Eyckman itu ternyata nama jalan. Oke.

BHAY.

Advertisements

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s