Medan: Dikejar

#nowplaying Uptown Funk – Mark Ronson ft. Bruno Mars.

Kembali dengan perjalanan di Medan.

Jadi, setelah proses penggemukan badan sialan dengan makan durian super enak di Durian Ucok pada tanggal 2 Januari kemarin, tanggal 3-nya gue habiskan dengan males-malesan di rumah saudara sekaligus jagain 3 bocah yang maksa nonton film karena para orang tua lagi direfleksi.

Besoknya, tgl 4, baru jalan-jalan lagi. Kali ini gue pergi ke… Bukit Lawang, Bohorok. Dengan nol pengetahuan soal Bohorok ini, gue hanya berharap yang terbaik. Katanya sih kita bisa tubing alias rafting kelas ban. Di perjalanan ngelewatin kebun kelapa sawit yang luas banget, barulah ngeliat sungai berwarna hijau nggak jelas.

Nggak lama, kita pun sampe di sebuah hotel di ujung jalan aspal. Iya, jalan aspalnya cuma sampe hotel ini aja. Nama hotelnya adalah Hotel Rindu Alam.

IMG_7693

Nyampe sekitar jam 12 siang, abis itu tanya-tanya tentang kamar. Kisaran harga 650k – 1500k permalem tergantung size dan view. River view lebih mahal 50k daripada garden view. Tapi siapa yang peduli soal view, toh nggak akan beraktivitas banyak kok di hotel juga.

Setelah deal buat nginep, abis makan siang (yang makanannya bawa sendiri), jam 2 akhirnya sang tour guide dateng. Guide itu bernama Anggi yang manggilnya pake Bang jadi Bang Anggi. Beda ya, biasanya di Bandung mah manggil teh pake Mas atau Kang. Rute perjalanan kita adalah ke Taman Nasional Gunung Leuser buat liat orang utan, abis itu baru tubing.

IMG_7709

Perjalanan pertama ngelewatin Pohon Karet yang baunya… Gitu deh, bau pokoknya mah. Perjalanan ini pake tangga, ngehabisin 20 menit naik. 20 menit tuh baru bagian nanjaknya, abis itu ada jalanan biasa tapi nggak nanjak banget.

IMG_7712

Capek bor! Nggak tau kenapa, dari dulu gue suka lebih capek kalo naik tangga ketimbang nanjak tapi medannya lumpur, semak, akar atau bebatuan. Aneh, emang. Abis nanjak, kita lewatin rumah-rumah warga dulu.

IMG_7713

IMG_7715
Masih kawasan rumah warga.
IMG_7722
Finally!

IMG_7719

IMG_7725

Jalan beberapa langkah dari tulisan welcome ini, ada satu bangunan kecil yang ternyata itu adalah toilet! Kata Bang Anggi, ini toilet terakhir jadi kalo udah masuk ke hutan, nggak akan ada toilet lagi.

Akhirnya kita disambut oleh tanah becek yang bisa disebut lumpur.

IMG_7726

IMG_7734

Di jalan, gue sungguh norak melihat keindahan alam yang tersaji. Ada pohon damar berusia ratusan tahun dengan tinggi yang kayaknya monster dari Jack the Giant Slayer bisa turun pake pohon itu. Ada pohon yang akarnya lilit-lilit kayak di kepang, ada yang nggak jelas tapi keren kayak foto di atas, banyak deh.

Di jalan, kita juga ketemu sama rombongan bule yang udah dua hari di gunung ini. Mereka butuh waktu dua hari buat ngeliat orang utan, Dua hari! Gue kira ketemu orang utan segampang kayak pas kita pengen foto bareng mereka di Taman Safari. Btw, bulenya ada yang ganteng huahaha. Ada juga rombongan bule lain yang udah berjam-jam tapi nggak nemu orang utan.

Setelah jalan kira-kira sejam dari tulisan welcome, gue yang jalan paling belakang sama Bos (om gue), tiba-tiba berhenti saat beliau ngomong. “Eh eh, liat sini ada orang utan!” katanya dengan muka sumringah. Gue pun mendekati beliau sambil siap-siap kamera. Pas dilihat, eh bener itu ada coklat-coklat walaupun nggak jelas tapi sedikit banyak gue tau itu adalah orang utan!

IMG_7736
Yang cokelat itu orang utan.

Selagi gue memperhatikan orang utan, berharap dia turun biar bisa difoto dari deket, Bos sibuk manggil yang lain. Dengan sedikit teriak, Bos ngomong, “Pada kesini nih liat ada orang utan!” Tiba-tiba Bang Anggi buru-buru ke tempat gue sama Bos berdiri. Bang Anggi tatap-tatapan dulu sama orang utannya, gue udah nggak sibuk sama kamera karena terlalu excited liat orang utan di depan mata.

Nggak lama kemudian, Bang Anggi bilang, “Pak pak, lari pak.” katanya yang berusaha terlihat tenang padahal ekspresi muka beliau berkata sebaliknya.

APAH?! LARI?! EMANG BAKAL ADA APA?!

Tanpa ba-bi-bu kita pun lari, Bang Anggi disela-sela larinya bilang, “Lari terus bu! (bilang ke ibu gue yang waktu itu ada paling depan) Orang utannya masih ngedeketin!” katanya yang akhirnya panik juga. APAAAH?! Karena gue penasaran, akhirnya gue curi-curi pandang. Ternyata, orang utan itu dengan jenggotnya dan sorot matanya yang tajam nan serem, terus ngikutin kita dengan cara pindah dari pohon A ke pohon B, dari pohon B ke pohon C. Kampreeet! Lumpur, akar pohon, ranting, semuanya kayak nggak keliatan gara-gara pengen selamat.

Bang Anggi bilang, orang utan yang itu nggak suka di foto, sedangkan gue udah ngefoto si doi dua kali jepret. Merasa bersalah, gue pun masukin kamera, berharap orang utan itu nggak ngerebut kamera gue buat selfie.

Setelah lumayan jauh, Bang Anggi nyuruh kita diem dulu sementara beliau nelfon temennya buat nganterin pisang ke tempat kita berdiri. Abis nelfon, beliau ngeluarin satu sisir pisang dari ranselnya terus ngedeketin sang orang utan yang udah bertengger di tengah-tengah pohon. Dengan jarak cukup jauh, Bang Anggi naro pisangnya, berharap si orang utan bakal balik ke tempatnya.

Sialnya, Bang Anggi cuma bawa satu sisir pisang dan pisang itu nggak bikin orang utan puas. Karena dalam sekejap, pisangnya udah abis dan orang utan itu masih sekitar 2 meteran dari tanah. Fyi, ekspresi rombongan gue ini bener-bener priceless HAHAHA. Ibu sambil baca do’a, bunda (tante gue) juga baca do’a, gue juga baca do’a.

Akhirnya, Bang Anggi ngajak satu orang buat nyamperin orang utan. Pas Bos mencalonkan diri buat ikut, tiba-tiba Bang Anggi bilang, “Sini kak ikut buat foto orang utan.” katanya sambil liat gue. Poor Bos, maaf ya Bos, mungkin lain waktu.

Gue ngikutin Bang Anggi ini sampe ke deket orang utan. Beliau terus ngingetin biar nggak berisik. Saat inilah gue bisa melihat jelas orang utan itu, berjenggot, matanya serem, giginya runcing.

Ada jenggotnya!
Ada jenggotnya!
IMG_7741
Giginya keliatan.

Sori for the bad pictures because I was too terrified that time. Ternyata orang utannya gede bangeeet!

Akhirnya Bang Anggi ngajak biar lebih deket lagi ke orang utan, tapi gue bilang kayaknya udah deh segini aja. Yaudah, akhirnya kita balik lagi ke rombongan yang mukanya udah kaleman dikit.

Sebagai sentuhan terakhir, Bang Anggi naro beberapa biji rambutan yang ada di ranselnya buat orang utan itu. Lagi, Bang Anggi naro rambutan itu agak jauh biar orang utannya nggak deket sama kita banget. Jujur, itu kali pertama gue ngeliat orang utan berjenggot. Bahkan gue pun baru tau ada orang utan jenggotan.

Karena udah liat satu orang utan, kita pun balik buat tubing. Di jalan, para ibu-ibu protes karena belum foto bareng orang utan. Terus Bang Anggi bilang, “Wah, tadi udah lebih dari foto bareng bu! Ibu beruntung bisa liat orang utan segede itu.” Mengingat orang-orang harus nginep dulu buat bisa liat orang utan, kita bersyukur aja.

IMG_7742

Sebenernya perjalanan ini cukup menyiksa, karena gue pake sepatu lari yang kalo kena lumpur licin banget. Salah sepatu bor.

IMG_7743

Tiba-tiba, Bang Anggi bilang ke gue di sela-sela perjalanan menuju sungai. “Kak kak, sini ikut, ada burung bagus tadi!” katanya. Akhirnya gue pun lari di belakang Bang Anggi yang ngejar si burung bagus itu. Gue aja nggak tau itu burung apaan karena nggak ngeliat apa-apa. Yang lain masih tertinggal di belakang, yaiyalah gue kan lari–terpaksa, demi burung bagus itu. Terus Bang Anggi mancing pake rambutan yang tersisa, tapi burungnya nggak muncul lagi. Too bad.

Pas udah pada nyampe, ibu nanya, “Emang itu burung apaan?”

Bang Anggi mikir-mikir itu burung apaan sementara gue ngasih nama-nama burung yang terlintas di otak gue. Mulai dari merak terus kasuari, padahal gue nggak inget burung kasuari kayak gimana wujudnya. Sampe ibu gue nyeletuk, “Cendrawasih?” terus Bang Anggi mengiyakan. Aaaah! Kesel nggak bisa liat burung itu di alam terbuka gini. Gue pun baru tahu kalo cendrawasih juga ada di Sumatera.

Setelah jalan lagi, kita ketemu sama sungai kecil nan jernih.

IMG_7761

Gue cuci sepatu sama ngerendem kaki. Seger banget!

Abis itu, kita lanjut lagi. Kata Bang Anggi, nggak akan lama sampe kita ketemu sungai. Yes!

IMG_7765

IMG_7767

Begitu mendekati sungai, barulah mulai rame. Banyak orang naik buat pulang.

IMG_7770

Tiba-tiba, ada yang berhenti di sebelah gue terus bilang, “Mbak mbak, tadi abis liat orang utan?” tanyanya. Awalnya gue kira bukan nanya ke gue, tapi pas gue lihat, ternyata cowok itu lagi ngobrol sama gue. Akhirnya gue jawab iya. Terus dia nanya lagi, “Ada berapa orang utannya? Ada fotonya? Boleh lihat?” tanya dia. Yaudah akhirnya gue jelasin tadi ada satu orang utan jantan sambil ngeliatin foto-fotonya. Blablabla akhirnya gue pun kembali ke rombongan yang ternyata lagi pada diem nungguin gue.

Sebelum tubing, kita ke air terjun yang ternyata aliran terakhir dari sungai tempat gue cuci sepatu!

IMG_7787

Abis fotoin yang lagi pada basah-basahan, gue pun jalan duluan ke tepi sungai bareng anak-anak. Di jalan, tiba-tiba ada yang nanya, “Mbak, asalnya dari mana?” terus gue noleh, merasa doi nanya ke gue karena nggak ada mbak-mbak lain di sekitar situ. “Dari Bandung.” jawab gue. Terus salah satu dari mereka bilang lagi, “Oooh orang sunda ya? Jauh-jauh datang kesini,” katanya. Gue cuma nyengir nggak jelas terus permisi buat jalan duluan. Eh ternyata mereka pun mau tubing juga.

Satu hal yang bisa gue simpulkan waktu itu. Apa orang Medan selalu bilang orang Bandung itu orang Sunda? Layaknya kita bilang orang Medan itu orang Batak? Mm… Fair enough.

IMG_7793

Barang-barang berharga dimasukin ke plastik besar kayak plastik buat nampung ikan dalam jumlah banyak. Bungkusnya dilapis-lapis, dijamin aman pokoknya mah.

Perjalanan sekitar 30 menit sampe pas banget di depan penginapan, berikut diliatin orang-orang karena kita pake ban yang disambung kayak rakit. Anak-anak kecil… Gue juga sih, belum puas sama perjalanan tadi. Akhirnya nego-nego dulu sama Paketu dan kita lanjutin perjalanan yang memakan waktu 2 jam! Wow! Pasti kenyang.

Di perjalanan tubing kali ini, arusnya lebih besar jadi harus ekstra hati-hati. Tapi hati-hati is boring, isn’t? Akhirnya gue duduk di tepi ban, sampe guide baru di paling depan bilang, “Ini yang paling gede!” katanya. Gue pegangan. Yang lain pegangan. Tiga… Dua… Satu… Akhirnya arus yang paling gede pun terlewati, dengan gue yang rasanya kayak lagi naik roller coaster di bagian sebelum turun. Iya, securam itu.

Tapi… Rasanya ada yang janggal dengan baju gue. Ternyata, Bang Anggi jatoh dari rakit ban ini sambil narik baju gue! Lama pula! Gue pegangan aja sambil ketawa liat Bang Anggi walaupun BAJU GUE TOLONG YA JANGAN DITARIK-TARIK YAELAH.

Nggak lama kemudian, Bang Anggi ngelepasin pegangannya di baju gue terus gue noleh, eh, yang keliatan cuma sebelah sendalnya aja terbawa arus sungai. Jasadnya nggak tau ada di sisi bagian mana. Karena kejadian itu, kita menepi dulu sementara Bang Anggi sibuk ngejar sendalnya yang hanyut itu.

IMG_7803

IMG_7814

Guide di atas, yang gue nggak tau siapa namanya alias lupa, ngejelasin bahwa di hutan ada satu orang utan betina bernama Minah yang galak abis karena traumanya dulu. Setiap ketemu manusia pasti bawaannya jadi agresif. Itu kenapa warga di sekitar Gunung Leuser ini tau yang mana itu Minah. Terus gue sama yang lain kebingunan, gimana caranya tau itu adalah Minah? Akhirnya doi ngejelasin kalo muka orang utan itu beda-beda, sama kayak manusia. WOW. Baru tau. Minah ini punya trauma karena diburu sama warga dulu.

Ada juga cerita sedih kalo orang utan ini suka ke kampung warga cari makanan, sebagian dari mereka suka ditembak sampe mati, sebagian lagi berhasil kabur tapi ada sedikit trauma. 😦

Kadang suka nggak ngerti sama pemikiran orang yang protes kenapa orang utan bisa ke kampung warga. Salah siapa? Ya salah manusia. Kalo manusianya nggak ngehancurin rumah orang utan, mereka juga nggak akan kelaperan sampe nyari makan di kampung warga. How stupid. Aduh, jadi kebawa emosi. Begitulah, think twice before you act.

Mengingat orang utan berjenggot yang ngejar kita, Bang Anggi akhirnya jujur juga kalo dia takut sama jenggotnya. Iya, jenggotnya. Tapi emang serem sih, baru liat orang utan kayak gitu. Bisa ditaksir beratnya sekitar 100kg, ia adalah seekor jantan.

Ohiya, tahun 2003, kawasan Bohorok ini dilanda banjir bandang yang menewaskan ratusan orang. Hotel Rindu Alam–hotel tempat gue nginep yang luas banget itu, ikut ancur sampe tersisa kerangkanya doang. Tapi ada satu bangunan yang nggak hancur, yaitu Mushola yang sampe sekarang terus dijaga keberadaannya.

Kita pun nerusin perjalanan. Di sisa perjalanan yang arusnya sudah tenang, guide yang ngejelasin perihal orang utan tadi tiba-tiba bilang ke gue, “Oooh ini rombongan dari Bandung, orang sunda ya.” Lagi. Orang Sunda.

Gue ngangguk-angguk aja, sampe kita lewatin jembatan gantung terus ada motor lewat disana. “Tau nggak bahasa Medannya kendaraan tadi?” tanya guide itu. Terus gue bilang “Motor?” Qia yang duduk sama gue juga berpikir demikian. “Salah. Bahasa Medannya motor itu kereta.” Disitulah tawa gue pecah. Terus gue nanya, kereta beneran disebut apa kalo gitu? Dan, jawabannya adalah… Kereta Api! Jadi harus lengkap nyebutinnya. Trus gue nanya bahasa Medannya mobil. Apa coba? Montor! Yak, tawa gue pecah lagi.

Beberapa topik soal bahasa udah dibahas, akhirnya kita nyampe. Tubing pun selesai, tinggal nunggu dijemput. Sayangnya, mobil buat ngejemput kita bannya kempes di jalan, jadi harus nunggu mobil lainnya.

Ini lah jenis mobil yang dipake!

IMG_7819

Ternyata, kita bisa duduk di atas tumpukan ban itu!

IMG_7820

Setelah anak-anak kecil pada masuk ke dalem dan duduk manis di dalam sana, gue pun naik ke atas buat duduk bareng Bos dan para guide. Kenapa terakhir? Biar anak-anak kecil pada nggak ikut duduk di atas.

IMG_7824

IMG_7827

IMG_7833

Nyampe di penginapan, gue menghela napas sambil senderan di dinding depan kamar. Tiba-tiba Bang Anggi nanya sambil ketawa, “Capek?” Terus gue diem dulu biar terkesan dramatis sampe akhirnya jawab, “Rame!”

***

Tgl 5 Januari 2015.

Waktunya pulang dari Bohorok! Unyil-unyil pada outbound dulu paginya, sedangkan gue fotoin mereka karena nggak bisa naik unless mau tempat outbound-nya roboh dinaikin gajah kayak gue.

IMG_7850

IMG_7867

Bos sengaja narik-narik pengangan tali, goyangin bannya, just to show the kids kalo mereka aman walaupun jatoh. Apa yang terjadi saat Bos ngelakuin itu? Mereka teriak-teriak yang volumenya naudzubillah.

IMG_7916

IMG_7917

IMG_7918

Beberapa menit sebelum pulang, gue fotoin ibu-ibu dan gue pun difoto. Iya, gue di foto. Bareng Bunda mini… Atau gue-nya yang kegedean? Btw, sebenernya nggak ingin share foto gajah bareng Bunda ini, tapi karena post udah kepanjangan, gue ingin berterimakasih kalo ada yang baca post ini lengkap dari awal sampe akhir dan bersedia ngeliat senyum gue yang lebih keliatan kayak lagi nahan BAB.

Gajah dan Bunda.
Gajah dan Bunda.

APAH?! SESEORANG KAYAK GUE PAKE BAJU BUNGA-BUNGA?!

Udah ah,

BHAY.

p.s: Thank you for your time to read this super long post. 🙂

Advertisements

One thought on “Medan: Dikejar

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s