Medan: Bolu Meranti

Nggak pernah kebayang sebelumnya toko Bolu Meranti yang meng-Indonesia itu kayak gimana. Apakah luas, atau kecil, pokoknya nggak kebayang deh. Sampe akhirnya ada kesempatan buat kesana, sebuah alasan kenapa gue pengen ikut ke Medan.

Buat ke toko Bolu Meranti.

Iya, hanya karena itu gue jadi pengen ke Medan.

IMG_7936
Depan Bolu Meranti.

Tiba di sebuah jalan satu arah, setelah sebelumnya beli risoles gogo yang katanya terkenal, kita diturunin sama Bos tepat dipinggir jalan. Terus, dimana toko Meranti-nya? Kok gue nggak ngeliat tulisan Meranti? Ternyata, kita harus jalan beberapa meter dulu biar nemu harta karun bertuliskan Meranti. Kenapa? Karena di jalanan ini banyak yang parkir dipinggiran dan sistemnya adalah siapa cepat dia dapat. Kalo maksain turun di depan Meranti dengan kondisi bibir jalan udah penuh sama kendaraan lain, berarti mobilnya harus di bawa keluar jalan satu arah ini terus cari parkiran yang lebih jauh lagi. Tipsnya adalah, mending parkir sebelum toko Meranti. Atau pergi lebih pagi biar dapet parkir.

Ternyata, toko legendaris ini tempatnya kecil bangeeet. Atau karena penuh jadi rasanya kecil?

IMG_7926

Karena ngantri, pas pesen udah nggak bisa mikir dan tanya-tanya lewat media sosial ke orang-orang terdekat mau pesen apa. Jadi yang terlintas dipikiran langsung disemburin gitu aja, bahkan gue pun sampe lupa itu Meranti yang gue pesen buat siapa. Ibu juga langsung ngomong gitu aja, nyebutin angka untuk seberapa banyak boks Meranti yang di beli.

Step-nya gini:

1. Pesen Meranti ke dua mbak-mbak, dibelakang kedua mbak-mbak itu udah ada menu sekaligus harga. Beberapa suka ada yang abis jadi harus cepet mikir buat pesen yang lain daripada antrian makin panjang.

2. Ke kasir buat bayar plus dapet nomer untuk ngambil boks bolu.

3. Selamat menunggu.

IMG_7928

Semua pesenan bakal langsung di pack yang bisa dimasukin ke bagasi pesawat jadi terjamin aman. Karena gue nggak mau ikut nunggu lama di dalem, akhirnya gue nunggu diluar kayak anak ilang.

IMG_7941

IMG_7937

Selesai dapet tiga boks berisi Meranti yang kita pesen, kita pun pergi buat cari oleh-oleh lain karena ini hari terakhir ibu di Medan. Iya, karena kalender liburnya dikit jadi beliau pulang duluan dari Medan.

Pulangnya, kita makan di salah satu restoran sunda yang gue lupa apa namanya. Masakan sunda selalu pas di lidah.

IMG_7955

Tapi sebenernya yang pas itu adalah ayam goreng-nya aja. Walaupun banyak pilihan, nggak ada yang se-enak ayam goreng.

Setibanya di rumah, ternyata kita pesen 11 boks Meranti! Rasanya pas pesen nggak nyampe sebanyak itu. Makanya pas ibu pulang duluan dari Medan bareng oleh-oleh yang kita beli, ada yang protes katanya isi kulkas Meranti semua.

BHAY.

Advertisements

7 thoughts on “Medan: Bolu Meranti

  1. Gara

    Waktu ke Medan kemarin saya nggak ke sana dong :bangga.
    Tapi pulang-pulang sobek-sobek itinerary.
    Jadi kalau kulkas penuh, saya siap menerima bolu Meranti dengan 20 jari terbuka (teteup).

    Like

  2. Pingback: Medan: Pulang | Read Out Loud

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s