Medan: Pulang

#nowplaying Won’t Go Home Without You – Maroon 5.

Udah masuk bulan Maret, tanggal 12, dan gue baru sadar bulan ini gue belum ngepost apa-apa. Jarang buka wordpress pula, karena UAS dan TO dan berbagai alesan seperti males, ngantuk, mager buka laptop, jadi gue selalu capek even cuma baca sebuah post walaupun aplikasi WP ada di hp. Untungnya UAS kelar hari Selasa kemarin dan sisanya? Libur! Yes, akhirnya.

Beberapa hari setelah dari Bolu Meranti, gue habiskan waktu di Medan dengan cara bersantai kayak beruang hibernasi. Bener-bener nggak keluar sama sekali. Karena tiket pulang murahnya hari Kamis, jadi sepanjang Selasa sampe Rabu itu bener-bener diem di rumah.

Akhirnya Kamis pagi kita berangkat ke bandara, dengan kondisi hati senang soalnya bakal balik ke Bandung tapi juga sedih karena itu tandanya liburan segera berakhir. Dimana ada awal, pasti ada akhir. Dimana ada yang datang, pasti ada yang pergi. Hahaha, kurang cocok orang kayak gue ngomong lebay gitu. Huh.

Bandara ini serius keren banget. Dari pintu masuk bandara, masih ada 6-8km perjalanan sampe parkiran. Sampe parkiran doang! Jadi nanti dipecah, ada untuk keberangkatan, ada untuk kedatangan. Jalur ke bawah untuk kedatangan, jalur yang pake fly over untuk keberangkatan. Tapi gue turun di kedatangan, soalnya terbangnya masih lama.

Karena bandara ini nyatu sama kereta juga, jadi banyak pegawai yang kesini pake bis baru naik kereta ke tempat mereka bekerja. Nggak nyoba keretanya, padahal penasaran banget katanya sih bagus. 😦

Beli Roti Boy dulu untuk sarapan, dengan keadaan tiketnya belum di cetak. Sambil belajar ini-itu kalo lagi di bandara sendiri (siapa tau nanti gue jadi gembel pergi kayak anak ilang), gue nunggu di tempat maskapainya terus nanya bisa cetak tiket nggak. Katanya bisa, cuma karena kelamaan jadi nggak jadi.

Begitu sampe di tempat ngeload barang sekaligus bayar airport tax, ternyata sistem sekarang sudah canggih. Apa guenya yang baru tau? Jadi kita tinggal liatin kode e-ticket ke mbak-mbak yang jaga, liatin KTP sama fotokopi akte kelahiran (kalo yang belum punya KTP), bayar pajak bandara seharga 75k (pajak ini tergantung bandara, kalo di Husein mah 25k). Setelah itu? Beres! Gue langsung dapet tiket terus tinggal tunggu. Banyak jama’ah umroh waktu itu, dengan penerbangan ke Jeddah. Terharu liatnya… Gatau tapi terharu gara-gara apaan.

IMG_8042

Itu sisi sebelah kiri, di sebelah kanan masih ada juga, sama banget kayak gitu.

Terus nggak jauh darisitu, ada replika bangunan gitu. Tapi banyak yang foto, jadi gue nggak bisa ngefoto sempurna. Akhirnya daripada diem nungguin pada selesai foto, gue iseng-iseng foto mbak-mbak yang lagi foto (?).

IMG_7982

Sampe tiba-tiba mbak-mbak di atas itu membalikan badan dan… Awkward.

IMG_7984

Darisitu, kita nunggu sampe gate-nya dibuka.

IMG_8015

Di tempat tunggu ini, orang yang nganterin masih bisa ikut duduk juga. Bisa liat pesawat take off sama landing dengan jelas.

IMG_8007

IMG_8031

IMG_8010
Pemandangan dari ruang tunggu atas.

Akhirnya setelah bosen disitu-situ mulu, gue, Aja sama nenek tercinta pun pamitan sama Bos. Disitu kadang saya merasa sedih.

Di Kuala Namu, cara buat masuknya pake alat ginian:

IMG_8045

IMG_8046

Setelah discan, pintunya langsung kebuka deh. Canggih bor. Disitu gue merasa sed–nggak, disitu gue dadah-dadahan sama Bos.

IMG_8048

Ternyata di bawah situ ada Periplus! Nyesel banget kenapa nggak nunggu di bawah aja biar bisa liat-liat dulu ke Periplus, walaupun nggak akan beli.

IMG_8049

IMG_8051

IMG_8056

Ruang tunggu keberangkatan, spot terakhir sebelum dipanggil untuk naik pesawat. Pas disitu, kita celingak-celinguk liat gate 6 tapi nggak ada tulisan Bandung padahal di tiket nulisnya gate 6. Terus tiba-tiba ada pengumuman penerbangan ke Bandung dan Bali. Ternyata disatuin, toh! Jadi yang ke Bali sistemnya connecting flight, berhenti dulu di Bandung habis itu lanjut lagi. Pas liat di layar, ternyata itu udah panggilan kedua. Agak panik sih, soalnya ruang tunggunya udah nggak serame sebelumnya.

IMG_8061

IMG_8063

Disitu udah jalan cepet tapi gue tetep pengen keliatan stay cool walaupun degdegan. Gue pun baru sadar, selama di layar tulisannya belum panggilan terakhir, gue nggak perlu buru-buru kayak gitu.

IMG_8070

Nenek gue sama Aja yang buru-buru takut ketinggalan hahaha. Sedangkan gue tetep, abadikan gambar dulu sob!

IMG_8072

Beda tempat penerbangan, beda juga wajah-wajah di pesawat. Dari yang wajahnya tegas sampe kemayu ada semua, lengkap. Seperti biasa, sebelum take off ada pramugari yang ngejelasin ini-itu demi keselamatan. Tapi waktu itu ada pramugara juga, dan mukanya mirip G-Dragon versi lebih tinggi dan berisi. Tau nggak? Nggak tau ya? Itu lho, artis Korea yang mendalami fashion.

IMG_8107

I couldn’t stop adoring the view! Kalo ditanya mending perjalanan darat, laut atau udara, gue bakal pilih udara.

IMG_8102

Dengan kadar sotoy ini, gue berasumsi pemandangan di atas udah masuk Pulau Jawa, tapi nggak tahu daerah mana.

Hingga akhirnya ada pengumuman kita bakal mendarat 25 menit lagi. Nggak kerasa tiba-tiba lampu tanda pake sabuk pengaman udah nyala. Nggak kerasa tiba-tiba gue bisa melihat gunung Tangkuban Perahu dengan jelas. Nggak kerasa kalo liburan gue ini bener-bener udah berakhir.

IMG_8129

Bukan, itu bukan Gunung Tangkuban Perahu. Ada di sebelahnya tapi fotonya goyang jadi nggak di aplot. Terus lihat! Ada jembatan Pasupati kecil nan jauh disana.

IMG_8132

Nggak kerasa akhirnya pesawat yang ngangkut kita landing dengan selamat. Alhamdulillah.

Terus? Dengan mendaratnya pesawat itu, liburan gue resmi berakhir.

Halo Bandung! And ’till I see you again, Medan. Masih banyak tempat disana yang belum dikunjungi. Apa artinya? Gue harus kesana lagi hahaha.

BHAY.

p.s: Orang Medan itu ramah-ramah, supel, makanya jangan heran kalo tiba-tiba ada yang ngajak ngobrol kayak udah kenal. Hehe.

Advertisements

12 thoughts on “Medan: Pulang

  1. Gara

    Kualanamu dan railinknya memang juara banget. Saya pertama kali ke sana cuma bisa bengong-bengong dan foto-foto. Kedua kali, mencoba railink langsung, terkesima dengan keretanya yang sudah seperti di luar negeri. Yah, meski PSC mahal, mengalahkan Soetta, tak apalah, toh juga sekarang PSC sudah masuk sebagai elemen tiket pesawat :hihi.

    Like

  2. Hahaha iya, kunjungan pertama jadi norak banget emang, tapi tetep aja nanti pasti kalo kesana lagi aku bakal foto lebih banyak. Cuma kurang bersih, masih ada sampah berserakan. Iyaaa sekarang ga perlu repot bayar terpisah lagi wkwk.

    Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s