Lampung: Naik Kapal!

#nowplaying Aku Punya Hati – Kahitna.

Iya, lagunya emang nggak cocok, tapi gue beneran lagi denger lagu itu sekarang. Btw, lagu-lagu lama selalu lebih enak didenger ya? Apa selera guenya yang jadul? Hahaha.

Tahun 2014 kemaren, ada yang bilang “Ke Lampung yuk!” tapi nyatanya malah pergi kemana, bukannya ke Lampung beneran. Akhirnya, wacana itu nggak lagi jadi wacana saat Mei menyuguhkan harpitnas yang menggiurkan. Jadi lah gue sama keluarga pergi mendadak, bahkan gue pun baru packingnya 4 jam sebelum pergi.

Perginya naik mobil, jam 9 malam dari Bandung sampe Pelabuhan Merak sekitar jam 3 pagi. Sebenernya gue molor beberapa jam setelah makan di rest area, bangun-bangun udah nyampe di pelabuhan. Ngantri bor! Btw, ini adalah kali pertama gue naik kapal yang beneran gede. Norak mode: On.

Karena ngantrinya lumayan nggak manusiawi, gue baru dapet kapal jam setengah 5 subuh. Itupun baru berhasil naik, karena masih harus nunggu parkirannya penuh dulu baru berangkat.

Lahan parkir di dalem kapal.
Lahan parkir di dalem kapal.

Dibutuhkan skill yang lumayan kalo mau parkir disini karena tiap mobil jaraknya deket-deket banget. Jadi buat orang yang badannya slim lebar kayak gue, harus hati-hati keluar dari kendaraannya. Para penumpang diwajibkan untuk naik ke dek kapal, nggak boleh ada yang diem di area parkir. Ada beberapa barang yang wajib dibawa dari kendaraan selama perjalanan:

  • Uang.
  • Barang elektronik + chargeran.
  • Snack & minuman.
  • Jaket (kalo merasa butuh).

IMG_8732

Karena kapal ini gede banget, tersedia 2 lantai buat nampung penumpang. Ohiya, gue baru tau mekanisme pake kapal itu ternyata begini:

  • Bayar kendaraan, untuk 1 mobil bayarnya Rp. 347.000. (sedangkan kalau kendaraan raksasa kayak kontainer bisa nyampe lebih dari Rp. 3.000.000, hih, mahal!)
  • Ngantri, tunggu giliran masuk kapal.
  • Kita nggak bisa milih mau naik kapal A, kapal B, karena kapal-kapal di pelabuhan bakal langsung berangkat setelah penuh.

IMG_8734

IMG_8733
Pergi duluan, dadah!

IMG_8747

Mushola: Luas banget.

Toilet: Gue nggak ke toiletnya sih, tapi katanya bersih.

Kelas III: Nih penampakannya,

IMG_8741
Kelas III.

Gue sempet merenung dulu di pinggir kapal, misah sama keluarga sambil bertumpu siku ke pagarnya. Waktu itu masih gelap, gue sambil megang kamera, lamat-lamat menatap ke kegelapan di tengah laut. Sampe tiba-tiba ada bapak-bapak komentar, “Melamun terus mbak,” katanya terus gue cuma ketawa sebagai tanggapan sambil jalan kembali ke tempat keluarga gue duduk-duduk.

IMG_8743

Selama perjalanan, gue dan keluarga menghabiskan waktu di ruangan ini:

IMG_8739

Walaupun nggak ada AC-nya, tapi suhu di dalem sana nggak begitu panas. Mungkin buat gue yang terbiasa sama dinginnya Bandung, agak gerah buat ada disana tapi tempatnya enak! Dan sepi. Disediain catur juga buat yang bisa maennya.

Tersedia juga banyak stop kontak, jadi jangan khawatir gadgetnya abis batre karena bisa ngecharge dulu selama perjalanan. Dalam perjalanan, gue iseng-iseng pengen check in di Path, terus pas liat lokasinya, ada beberapa nama kapal yang nggak gue tau. Kata salah satu pelayan, ini namanya Kapal Duta Banten dan ternyata ada! Gila, keren banget ini kapal punya tempat sendiri di Path.

Ada beberapa ruangan buat istirahat di kapal Duta Banten ini, contohnya ruang lesehan.

IMG_8750

Atau lesehan bukan ditempatnya juga boleh selama nggak ngehalangin jalan orang.

IMG_8749

Begitu matahari mulai menampakkan sinarnya, gue pergi ke bagian sebrang Kapal Duta Banten dan ternyata disana lebih sepi.

IMG_8755

Sial! Padahal tempat di atas itu yang gue incer-incer kalo naik kapal. Kalo di film-film, tempat paling atas itu bagus banget, jadi gue juga ngebayangin di atas sana bagus tapi sayangnya nggak boleh naik. 😦

Selama sisa perjalanan, gue habiskan dengan merenung lagi, ngeliat pemandangan disekitar. Ada kapal yang bawa batu bara, ada kapal yang bawa penumpang kayak dibawah ini dan waktu itu gue sama sodara gue dadah-dadah ke kapal ini.

IMG_8793

Nggak disangka banget akhirnya setelah lumayan lama angkat kelek, melambai-lambaikan tangan kayak lagi minta pertolongan, teriak-teriak “DADAAAH!!” eh tiba-tiba ada yang ngedadahin juga dari kapal itu walaupun nggak banyak. Makasih lambaian tangannya, seneng banget.

IMG_8799
Gayanya persis kayak gue waktu merenung dipinggir kapal.

Kita kembali ke tempat semula sebelum kapalnya berlabuh. Karena perjalanannya lewatin kelas III, gue foto dulu bentar penampakan orang-orang yang kelelahan.

IMG_8768

Akhirnya sampailah kita setelah 90 menit perjalanan di Pelabuhan Bakauheni, Lampung!

Ohiya hampir lupa, pokoknya kalo yang mau hemat, jangan pernah beli makanan/minuman di kapal. Kenapa? Karena satu cup Jazz Mie (nama disamarkan) harganya 18k! Satu gelas kopi susu ala warung harganya 11k! Terus kenapa gue tau harganya segitu? Soalnya pada beli Jazz Mie sama kopi susu dengan alasan lapar hahaha padahal kita kan bawa snack sendiri. Memang, Jazz Mie terlihat lebih enak.

Kemana lagi habis darisitu? Ada deh, tunggu episode postingan selanjutnya.

BHAY.

Advertisements

38 thoughts on “Lampung: Naik Kapal!

  1. Seru yaa naik ferry itu….. bisa liat macem-macem kelakuan khas orang Indonesia. Aku pernah lintas NTB dari Surabaya via ferry, seru kalau siang, tp kalo malem bosen minta ampun apalagi kalo ada omba gede… hehe

    Like

  2. Kazu

    Jazz Mie elah :’|
    Baru tau dalemnya kapal gini… *ga pernah naik pesawat maupun kapal* eh kenapa ga naik kapal pesiar yang guede banget itu? /kemudiandisepak

    Like

  3. Bulan kemarin juga pertama kali ke Lampung, pertama kali naek KMP yang gede, malah gak tahu bayarnya berapa karena dalam rangka ikut trip ke Pahawang. Untuk masuk ke ruang VIP ber AC cuman nambah 7000 rupiah pas berangkat dan kapal pulang nambah 10rb. Merak-Bakauheni lancarr Alhamdulillah. Sebelumnya dahulu sekali Ketapang-Gilimanuk sepertinya pake kapal ferry dan sukses pusing mabuk laut gak tahu kenapa yah ombak terasa besar tapi sukses juga sampai Gilimanuk dengan tertidurr pulass selama perjalanan 😀

    Like

    1. Wah ke Pahawang?! Bagus banget nggak disana? Lumayan ya, tapi ACnya gak begitu kerasa soalnya banyak juga yang rebutan tempat di ruang VIP wkwk.
      Belom pernah nyebrang dari Ketapang 😦 suka ngantri juga disana?

      Like

  4. wkwkwk pake acara dadah-dadah ke kapal lg, kayak perpisahan di kapal titanic aja 😀
    oiya mba Audris, waktu di kapal kagak ada yang ngeplay dangdutan mba, sampe-sampe ngelamun gitu? hihihihi

    Like

  5. Pingback: Lampung: Kiluan Dolphin | Read Out Loud

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s