Lampung: Kiluan Dolphin

#nowplaying Back At One – Brian McKnight.

Gue suka banget sama lagu bergenre Nikahan. Lah emang ada genre itu? Buat gue sih ada. Jadi gue suka banget sama lagu-lagu yang suka dinyanyiin di nikahan.

Warning: Post ini sangat panjang karena mengandung banyak gambar dan tulisan, kalau bosan jangan dilanjutkan. 😉

Kali ini gue mau ngelanjutin postingan saat pergi ke Lampung. Emang di Lampung bakal kemana sih? Yak, udah tertera pada judul ini, gue pergi ke Kiluan! Dari Pelabuhan Bakauheni, kita harus menempuh waktu sekitar 4-5 jam untuk nyampe ke Kiluan. Buset, gue kira nggak selama itu men. Diperjalanan, isi bensin dulu full tank karena bakal jarang banget SPBU malah nggak ada sama sekali di daerah Kiluan. Yang bikin kaget, 1 liter premium disana harganya Rp. 7.300 sementara disini Rp. 7.400. Kok bisa beda gitu ya?

Setelah beberapa jam ditempuh, ternyata… KITA NYASAR! Iya, nyasar! Nggak ada sinyal, sepi, jalannya minta di ruqiyah, nggak bisa tidur tenang karena pasti kejeduk terus. Awalnya mau ngehubungin pemilik penginapan, tapi sinyalnya bener-bener nggak ada jadi kirim sms/telefon pun nggak bisa, akhirnya bertanyalah ke warga disana. Ternyata kita udah kelewat sekitar 23km dari belokan ke Kiluan. APAH?! Itu berarti harus lewatin jalan sesat yang minta di ruqiyah lagi dong? Iya.

Tips paling ampuh buat ke Kiluan:

  • Tiap ada belokan bercabang, tanya ke warga sekitar karena penunjuk jalannya mini banget.

Beneran, penunjuk jalannya kecil banget dan ditaronya kurang strategis. Setelah sakit badan nggak bisa tidur, akhirnya kita sampai di gapura masuk Kiluan! Belom, masih ada perjalanan lagi sampe ke penginapannya. Setelah menempuh sekitar setengah jam, akhirnya kita nyampe di tempat parkir mobil.

IMG_8808

IMG_8804

Unik banget. Setelah bongkar barang dari mobil, kita di anter pake perahu ke penginapan. Waktu itu gue nginep di Pondok Anak Abah, dengan fasilitas kamar mandi di dalem karena kebanyakan penginapan disana kamar mandinya diluar. Di tempat gue nginep itu, cuma ada 2 pondok dan yang keisi cuma Pondok Anak Abah doang, udah kayak pulau pribadi.

IMG_8815
Tempat kita nginep dari jauh.

Bukan, bukan yang putih sebelah kiri, bukan juga yang kecil sebelah kanan. Karena yang sebelah kanan itu sebenernya gazebo buat santai.

Pondok Anak Abah!
Pondok Anak Abah!

Suasananya, udaranya, sinyalnya, tempatnya, semuanya gue suka! Ohiya, listrik cuma nyala dari mulai gelap-pagi, selepas itu nggak bakal ada listrik. Jadi pas malem puas-puasin ngecharge alat elektronik yang dibawa terutama kamera. Di dalem pondok juga nggak ada AC, cuma ada kipas angin yang bakal nyala kalo ada listrik–cuma nyala malem doang sampe pagi. Hal-hal kecil gitu justru bikin gue bersyukur dan belajar lebih menghargai setiap detik yang berlalu. ASEK BOR.

Sebelum beresin barang, bapak-bapak yang ngurusin pondok ini bilang kalau beberapa waktu lalu ada Payung Teduh kesana! Aaaa pengen ketemu! 😦

Suasana disekitar Pondok Anak Abah kayak gini:

IMG_8821

IMG_8817

Ada juga 2 hammock di tempat berbeda yang nggak disangka mampu menahan beban badan gue ini. Keren banget. Kalo nginep disitu, kita bakal disediain 3 kali makan dalam sehari. Pagi, siang sama malem. Tapi berhubung perut kita bukan perut karet dan makan siang yang waktu itu disajikan sore udah dirasa cukup, maka kita nggak ambil jatah makan malam. Untuk harga:

  • Perahu sekali jalan (bukan pulang-pergi ya) –> Rp. 15.000/org.
  • Makan sekali –> Rp. 17.000/org.
IMG_8836
Makan pertama di Kiluan.

Di dalem Pondok Anak Abah, ada banyak gambar lucu tersebar dimana-mana, contohnya:

IMG_8831

IMG_8844

Karena rasanya kayak orang terdampar, gue duduk dibatu pinggir pantai bareng sodara gue. Tiap ada perahu lewat, kita selalu dadah-dadah. Ngedadahin orang itu rame, kawan! Apalagi pas orangnya ngedadahin balik. Dari 4 perahu yang lewat dekat penginapan, cuma 2 yang isinya ngedadahin kita balik. Huhu, tapi nggak apa-apa, yang penting didadahin balik hahaha.

Begitu mulai sepi, gue juga sempet merenung dulu, sambil nunggu matahari bener-bener tenggelam. Habis itu, sinyal gue bener-bener ilang, nerima telefon pun nggak bisa. Tapi itu nggak penting, karena… Siapa juga yang mau nelefon hahaha dasar jomblo manusia tuna asmara (fyi, gue tau istilah itu dari Ridwan Kamil). Yang gue syukuri, karena nggak ada sinyal itu, jam 8 malem gue udah tidur. Siap-siap untuk lihat lumba-lumba besok!

***

Katanya mau dijemput jam 06:00 tapi nyatanya perahu baru muncul jam 06:30. Nggak apa-apa, yang penting lihat lumba-lumba! Satu perahu cuma bisa nampung 4-5 orang termasuk nelayannya, karena perahu yang dipake lebih kecil. Keliatan dari penginapan, udah banyak perahu-perahu lain yang mau ngeliat lumba-lumba juga.

IMG_8858

IMG_9145

Begitu sampe lautan lepas, misah sama perahu-perahu lain, gue nunggu… Mana lumba-lumbanya? Setelah penantian cukup lama, akhirnya gue lihat lumba-lumba! Lucu banget! Karena nggak mau kehilangan momen lumba-lumba yang jarang muncul dan sekalinya muncul cepet banget, gue berdiri dengan kamera stand by di depan muka. Disupport pegangan sodara gue di kaki, alhasil gue nggak jatoh. Alhamdulillah.

IMG_8930

Sebenernya gue berusaha menyeimbangkan kehisterisan gue dengan tetep foto-foto. Iya, gue histeris liat lumba-lumba lucu.

IMG_8938
LUCU BANGEEET!!!
IMG_8959
Keliatan dari atas perahu.
IMG_8979
LUCUUU!

IMG_9020

IMG_9067

Ngeliat lumba-lumba gitu gue jadi pengen nyebur rasanya. Dengan tangan sodara gue yang udah pegel megangin gue selama pengabadian gambar, gue masih betah buat berdiri.

IMG_9047
Lagi hoki jadi kejepret.

Semoga keberadaan lumba-lumba nggak hilang, semoga spesies lucu itu nggak punah karena tangan-tangan orang jahat. Yang bikin gue kesel, banyak sampah plastik berenang bebas dilaut. Sebel sekaligus sedih banget liatnya. 😦

Selesai liat lumba-lumba lucu, saat kita udah mau nyampe di penginapan, tiba-tiba mesin perahu mati. Walaupun udah coba dinyalain, tapi mesinnya nggak kunjung nyala. Akhirnya kita nunggu ada perahu lewat sambil ngakak-ngakak-cemas. Tiba-tiba ada 1 perahu nyamperin dengan baik hati terus kita ditarik sama perahu itu!

IMG_9180
Sebelum ditarik.

Ngakak sekaligus nggak nyangka juga. Untungnya masih ada perahu lewat. Makasih, lho!

  • Sewa perahu ke tempat lumba-lumba (PP): Rp. 300.000.

Karena melihat lumba-lumba itu nggak makan waktu lama, cuma sampe jam 08:30, gue masih punya banyak kegiatan disana. Apa aja? Tunggu episode postingan selanjutnya!

Apa cuma gue disini, yang kalo nulis cerita perjalanan nggak pernah bisa direkap jadi 1 post aja?

BHAY.

Advertisements

16 thoughts on “Lampung: Kiluan Dolphin

  1. Dulu pas di Lampung gak sempet maen sini.. Huhuhu. (T. T)
    Cuma denger cerita orang aja daan katanya emang bagus. Eh sekarang lihat dan baca ceritanya. Semakin nyesel…… Huaaaaaa.

    Like

  2. wah asik ya bisa liat lumba2 lagi berenang secara langsung, seruuu,,, tempat penginapannya bagus juga ya, mahal gak tuh? lagi liburan kayaknya gak ada sinyal jg gk apa kali ya biar rehat dari segala kegiatan di dunia luar 🙂

    Like

  3. Aaaaak lumba-lumba! *lopelopediudara*
    Dulu temen-temenku liburan ke sini, tapi aku gak boleh ikut hiks. *malah curhats* sayangnya mereka gak ketemu lumba-lumba karena ombak lagi tinggi.

    Like

  4. Gara

    Tenang, dirimu tidak sendiri, saya juga kalau bikin tulisan pasti mengembang ke sana kemari :haha. Tapi hei, itulah namanya detail, dan semua orang butuh detail (well, at least diri kita sendiri :haha).
    Keren keren! Lumba-lumbanya ter-capture dengan keren banget. Berapa lama nunggunya sampai ketemu lumba-lumba? Terus share budget total dong, kalau berkenan *request*. Ah, ini tak seberapa jauh dari Jakarta, jadi saya harus ke sana!

    Liked by 1 person

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s