Bukan Kegagalan

#nowplaying The Strays – Sleeping With Sirens.

Sejujurnya perpisahan orang tua itu bukan suatu kegagalan, menurut gue itu adalah sebuah pembelajaran. Pembelajaran untuk bangkit dari jatuh. Ini bulan ke 8 orang tua gue pisah. Iya, pisah. Dan gue nggak cerita ke siapa-siapa. Tapi pada akhirnya satu persatu orang mulai gue kasih tau. Kenapa? Karena gue merasa bersalah juga apalagi sama orang-orang yang udah bertahun-tahun barengan walaupun pada kampret tapi ngangenin, masa mereka dibiarin nggak tahu?

Sedih nggak?

Kalo boleh jujur… Nggak. Orang-orang yang gue kasih tau pun sampe nggak percaya, kenapa? Soalnya gue biasa aja, nggak jadi murung atau apa gitu selama berbulan-bulan semenjak orang tua resmi pisah. Sebenernya gue bersyukur banget, keputusan orang tua gue pisah itu terjadi sekarang, saat gue udah… Boleh nggak mengaku kuat? Boleh dong ya. Iya, untungnya gue sama sekali nggak tersentil sama fakta itu.

Waktu orang tua pisah, gue lagi Ujian Akhir Semester kelas 12 semester 1, beberapa bulan menjelang UN. Bahkan ibu selalu bernasehat untuk nggak ngebiarin hal itu mengganggu sekolah. Terus gue pun selalu bersikeras meyakinkan kalo gue nggak apa-apa. Nggak perlu mengkhawatirkan gue, justru gue yang khawatir sama ibu karena pasti beliau yang paling terpukul waktu itu.

Okey, sebenernya, gue mau apa sih di postingan ini? Mau pamer? Mau dikasih belas kasihan? Bukan, gue cuma mau berbagi pengalaman.

Kadang gue suka mikir, kenapa ya orang-orang suka menjadikan perceraian orang tua sebagai alasan mereka berbuat buruk? Contohnya, narkoba. Emang sih perpisahan itu ceritanya beda-beda dan gue termasuk orang yang beruntung, salah satu alasannya karena ibu gue kerja dari semenjak beliau belum nikah. Alhamdulillah. Tapi beneran loh, kenapa ya orang-orang bisa berpikir untuk berbuat buruk hanya karena orang tuanya berpisah? Maksudnya… Hei, masih banyak lah kegiatan yang bisa dilakukan untuk membasmi waktu, gratis pula tanpa memungut biaya sepeserpun.

Cara paling ampuh untuk menempatkan perpisahan orang tua ada di urutan kesekian adalah dengan mikirin hal yang jauh lebih penting, contohnya UN. Iya, jujur gue takut banget sama UN waktu itu saat melihat kemampuan fisika gue yang dibawah rata-rata dan mapel biologi yang gue nggak suka. Selain UN, gue pun selalu marahin diri gue sendiri, “Kenapa sih bodo banget di fishitka! Gimana sih caranya biar bisa fishitka! Kenapa sih nggak bisa apa sekali aja inget rumus-rumus fishitka!” Selain dua hal itu, gue juga mikirin “Nanti abis UN ngapain aja ya?” Karena gue kan jadi pengangguran selama berbulan-bulan.

Terus, ada 1 hal yang harus diinget, yang jadi self-reminder gue sebenernya. Bahwa setiap hal yang terjadi itu emang udah jalan-Nya, dan selalu percaya kalo itu adalah yang terbaik. Jadi, masa udah dikasih yang terbaik malah nggak disyukuri? Maka gue syukuri aja perpisahan orang tua ini, percaya aja ini yang terbaik, dan buktinya emang bener. Berhubung gue anak pertama dan terakhir alias tunggal, gue jadi lebih deket sama ibu dan ibu lebih bebas diajak kemana-mana karena beliau nggak harus lagi izin sama ayah. EHEHE.

By the way, ayah tetap seorang ayah untuk gue walaupun udah beda atap dan beda kota. Nggak perlu lah lebay lebay kayak di sinetron, nangisin atau malah membenci sosok ayah hanya karena pisah habis itu terjadilah drama. Bikin capek. Mau bagaimana pun, gue harus tetep hormat sama beliau sebagai seorang anak ke ayahnya.

Ini juga yang bikin bingung, setelah gue alami sendiri, ternyata apa yang ditulis dalam novel dan diceritakan di sinetron soal perceraian itu bener-bener bertolak belakang sama keadaan yang sebenarnya. Mungkin bertolak belakang sama gue aja sih ya? Tapi nggak kok, perceraian orang tua dampaknya nggak bikin heboh, selama kita bisa mengontrol emosi dan tau apa aja yang baik buat kita.

Ceileh, jadi bijak gini gue.

Gue tahu sebenernya banyak diluar sana anak-anak yang terpukul banget sama perceraian orang tua mereka apalagi yang masih dibawah umur KTP, tapi mau gimana pun mereka harus tetep bangkit. Walaupun bangkit itu nggak mudah, tapi hal itu nggak sulit juga selama kitanya mencoba. Mungkin untuk bangkit lagi butuh waktu lama, tapi gue percaya kalo kita semua bisa bangkit lagi.

Kita masih punya keluarga, masih ada saudara-saudara yang bersedia memberikan bahunya untuk dijadikan tempat bersandar. Hal itu bisa bikin kita bangkit, loh. Lebih cepet malahan. Jadi jangan khawatir, bahkan materi nggak akan terpikir untuk ada di urutan pertama selama kita masih punya keluarga. Itulah sebabnya kenapa ibu gue selalu bilang untuk menjaga tali kekeluargaan, karena suatu saat gue pasti butuh mereka atau mungkin sebaliknya. 🙂

Jujur aja pas gue nulis postingan ini, gue sendiri mikir, apakah gue jatuh waktu hal itu menimpa gue? Sebenernya yang bikin gue sedih itu adalah kesedihan ibu. Iya, gue sedih pas lihat ibu juga sedih. Gue mah gitu orangnya, suka ikut-ikutan sedih. 😦 Tapi selebihnya, gue nggak jatuh karena gue merasa keren akhirnya bisa merasakan jadi anak dengan orang tua tunggal. Astagfirullah, anak macam apa gue ini. :))

Jadi, pesan yang ingin disampaikannya sebelah mana sih?

Okey, intinya, kita harus pinter-pinter mensortir mana masalah yang harus dimasukin ke hati dan pikiran, mana yang nggak. Soalnya kalo hati dan pikirannya penuh sama masalah, nanti hal-hal bahagia yang JAUH lebih indah dan udah ngetuk-ngetuk pengen masuk malah nggak dikasih ruang. Kunci terakhir! Sabar. Iya, sabar itu dibutuhin banget dan memang 100% ampuh! <– Ini ceritanya testimoni gue sebagai customer perpisahan orang tua.

 

 

BHAY.

Advertisements

24 thoughts on “Bukan Kegagalan

  1. Gara

    Tulisan yang dewasa sekali, saya jadi bingung mau komentar apa lagi. Dewasa, dan syukurlah kalau dirimu bisa melalui ini dengan baik. Good job! Mereka di luar sana yang mungkin terjerumus dalam jurang narkoba dan segala macam mungkin karena belum bisa menerima ketiadaan sosok satu orang tua karena perpisahan. Mungkin saya pun juga tidak akan siap, tapi dengan membaca tulisanmu ini saya seperti diajari bagaimana caranya bersiap kalau (mudah-mudahan saja tidak) kejadian itu juga menimpa orang tua saya.

    Like

    1. Waaah makasih Kak Gara! Wkwk. Iyaa mungkin belum bisa menerima, tapi sangat disayangkan padahal mereka adalah harapan orang tuanya kelak ya.
      Waduh jangaaan, jangan sampe kejadian.

      Liked by 1 person

  2. Ira

    Alhamdulillah…kamu benar-benar kuat dan bisa melewati semuanya dengan dewasa. Keren banget. tetap semangat ya ke depannya 🙂

    Like

      1. Salut buat Audris, kamu bisa menyikapi dengan dewasa. Kalau pengalaman saya, setelah kejadian itu, membuat saya galau, tanpa sadar menjadi laki-laki melankolis. Hehhe…

        Like

  3. Btw, ini baca cerita ini beda banget ya sama yang di tv tv sama yang di berita bahkan sama di kalangan temen yang juga oramg tuanya pisah. Btw apa kuncinya biar bisa nggak benci sama orang tua yang pisah? Siapa tau bisa saya tularin ke temen yang benci sama orang tuanya yang pisah hehe

    Like

    1. Ini doang kayaknya yang beda wkwk. Habis gimana ya, benci juga buat apa. 😦
      Kalo kata ibu sih gak ada yang namanya bekas anak (kalo bekas suami/istri kan ada) jadi statusnya kita masih anak yang harus tetep hormat sama orang tua mau gimana pun juga hehe. 🙂

      Like

      1. Itu dia hehehe
        Waaaah udah nggak mempan sama bahasa kayak gituan. Ada malah yang salah satu orang tuanya nikah (lagi) itu anak yang temen saya, dateng ke nikahan orang tuanya itu cuman buat maki-maki dan kemudian pergi lagi. Udah agak parah emang hehe

        Like

      2. WOW nyalinya gede juga yak, tapi rame kalo ada disana /eh. Sama dong, ayahku juga udah punya keluarga baru lagi heuheu, tapi karena tertutup jadi ga ada peristiwa macam itu. :))

        Like

  4. Mereka yang jadi buruk paska pisahnya orangtua biasanya karena frustasi. Membandingkan kasih sayang yg dia dapet dan yg temen2nya dapet. Melihat kehangatan keluarga orang lain yg enggak sehangat keluarganya. Banyak alasannya sih.
    Kalo lu gak sedih, mungkin lu emang terbilang kuat. Tapi nanti pasti dateng waktu di mana lu merasa ada yg ‘kurang’ dalam hidup lu. Tapi, tetep semangat yaa!

    Liked by 1 person

    1. Aaah bener nih bener! Tapi bisa kan mereka bangkit lagi?
      Udah merasa sih sebenernya ._. Bahkan dari sebelum pisah heuheu. Liburan tanpa ayah, ulang tahun tanpa ayah, nanti juga lebaran pertama tanpa ayah. Ada kegiatan favorit yang gak bisa dilakuin kalo gak sama beliau, tapi akhirnya jadi kebiasa sama yang ‘kurang’ itu. Bahasa sundanya mah i’m getting used to it.
      Siap tengkyuu!

      Like

  5. Pingback: Ibu Tergantung Kondisi | Read Out Loud

  6. Baru tau dan baca tulisan ini sekarang, ternyata seorang Audris bisa sebijak ini *dilempar chicken maryland* 😀
    Kamu layak jadi seorang filsuf mbak, memandang sesuatu pada sudut pandang dan porsi yang seharusnya. Salut!

    Like

  7. audris, aku senyum-seyum baca postingan ini. Selain hampir semuanya sama: broken home, only child, keep easy going when we live just with single parent (ibu). Kamu tetep tough dan happy happy aja, itu yang jaraaaaang banget dimiliki anak lain. Yang paling sering aku temui dan biasanya ga seekstrim pake narkoba ya, anak gadis hasil broken home biasanya gampang minder, introvert, atau bandel dan suka main-main gajelas atau pacaran karena alasan kesepian, butuh perhatian.

    Just remember, Allah guide us to be strong. Terus semangat dan berkarya, audris! Kamu hebat! 🙂

    Like

    1. Waw kita sama! Tos dulu *tos*
      Iyaaa kenapa aku kok tetep bahagia gini walaupun udah pisah orang tuanya wkwk. Iya bener, kebanyakan suka kayak membalaskan amarah mereka lewat hal-hal negatif kayak gitu. Betul, karena kita punya Allah jadi percayalah bahwa Dia yang mengatur semuanya, udah jalannya kayak gini jadi kenapa bersedih ya? Yeay! Terimakasih, kita sama-sama hebat~

      Liked by 1 person

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s