Sukses Ya!

#nowplaying A Step You Can’t Take Back – Keira Knightley.
Akhirnyaaa bisa ngepost setelah sibuk di jenjang pendidikan yang lebih tinggi hehehe. Gaya banget emang.
Sebelumnya, gue mohon maaf karena postingan ini mengandung bahasa kurang sopan. Kalau tidak kuat boleh lambaikan tangan ke gue. 🙂

Nama: Tika.
Hobi: Ngejek gue.
Cita-cita: Pergi jauh dari negara ini untuk mengenyam pendidikan di jenjang selanjutnya.
Pencapaian: 80%, dia tinggal berangkat aja setelah karantinanya beres.

Jadi begitulah profil singkat orang yang bakal gue ceritain disini. Dia pernah juga gue ceritain di Video Call Centil. Sebulan di karantina tanpa gadget dan jauh dari Bandung emang berat ya. Itu yang dia rasain sekarang. Pagi-pagi, hari dimana ia mulai karantina, gue video call-an dulu sama jam 6 pagi dan tebak apa?! Dia nangis! Iya, kenapa? Sebenernya karena gue chat gini disela-sela curhatnya soal seseorang:
Gue: Mama sia cerita ke ibu katanya ‘kangen bebep’ (sia = kamu, bahasa sunda kasar)
Gue: Gitu
Tika: Anjiir asliiii
Gue: Terus bilang, liat kasurnya sekarang kosong jadi tambah kangen
*nunggu beberapa saat* Gue heran kenapa dia nggak bales-bales padahal udah di read. Tiba-tiba datang balasannya.
Tika: TAIK ANJIR
Tika: Sia aing ceurik (aing = aku, ceurik = nangis, ini sunda kasar juga)
Tika: Video call ih
Akhirnya kita pun video call. Padahal awalnya gue berencana buat molor lagi tapi perpisahan ini nggak boleh dilewatkan. Di sana ada temen-temen seperjuangannya, sempet bertukar “Hai” juga sama mereka lewat vidcall. Ternyata yang nangis nggak cuma Tika aja, ada salah seorang temennya yang nangis juga terus gue ketawain. Astagfirullah, gue merasa bersalah. Iya, Tika nangis pun gue ketawain. Sebenernya kalo dia yang nangis sih bodo amat mau gue ketawain sampe sakit perut juga. Rasanya nggak afdol kalo video call bareng dia nggak ada yang di capture padahal udah sering banget ngeliat mukanya.

wpid-picsart_1438269367105.jpg

Kebiasaan Tika kalo vidcall:
1. Pamer lubang idung, kameranya di deketin gitu ke idung dia.
2. Belo-in mata biar gak sipit.
3. Pamer gigi alias nyengir lebar.
4. Bikin ekspresi aneh-aneh mulai dari ekspresi ala model Victoria’s Secret sampe ekspresi kebelet pipis. Begitulah.
5. Curhat panjang lebar.
6. Mewek. Kalo diumpamakan, dari 3 vidcall salah satunya pasti dia nangis.
7. Tiap vidcall pasti selalu ngatain gue “Dasar pecundang.”

Rasanya postingan ini bisa jadi cerpen ya.

Yang paling di inget dari dia adalah rendang buatan mamanya. Tiap mamanya bikin rendang pasti gue ikut makan itu rendang. Pas masih SMA–walaupun masa SMA baru berakhir beberapa bulan lalu, dia suka bawa rendang untuk makan siang. Untung mamanya membuka jasa menjual makanan enak pada yang membutuhkan contohnya gue. Jadi setiap ada rendang, gue selalu beli untuk makan siang. Kita ini selalu bawa bekel ke sekolah, kadang nggak juga sih kalo ada kendala. Tapi kalo dipikir-pikir, cewek-cewek di kelas gue emang hobinya bawa bekel. Salah satu alasannya adalah untuk menghemat duit tapi kok tetep aja boros hahaha.

Sebelum dia pergi karantina, gue sama dia sempet karokean dulu terus sorenya makan bakso di Bakso Boedjangan yang ngantrinya naudzubillah. Itu kali ke-2 gue makan di Bakso Boedjangan dan gue selalu pesen bakso kejunya. Itu juga kali terakhir gue ketemu sama Tika, waktu itu kita berempat. Gue, Tika, ibu gue sama mamanya Tika. Jadi bisa dibilang semacam emak-anak session gitu.

Gue juga sempet nginep di rumahnya Tika pas 10 hari terakhir puasa, walaupun nginepnya cuma bentar, tapi kita bener-bener gila waktu itu. Mulai dari cover lagu di rekam gitu dan covernya jam 12 malem! Bikin dubsmash di Trans Studio Mall diliatin orang-orang tapi bodo amat. Bikin video ala ala youtubers yang lagi belanja aja di rekam dan dapet jutaan views. Pokoknya kita bener-bener nggak tau malu banget waktu itu.

Postingan ini bener-bener nggak bisa menceritakan semuanya.

Yang paling diinget juga, obrolan kita tuh kayak gini:

Tika: Makan yuk, laper

Gue: Udah malem, nanti gendut

Tika: Hayu ih laper

Gue: Udah malem ih, tapi hayu sih

Dan akhirnya kita pun makan. Atau kadang kayak gini.

Gue: Kayaknya kentang mekdi enak nih

Tika: McFlurry enak

Gue: Mekdi yuk

Tika: Hayu!

Pokoknya Tika ini partner setia kalo soal makanan. Ohiya, satu sisi paling baik dari Tika yang harus dicontoh orang lain adalah sifat membantunya. Dia ini paling nggak bisa liat temennya kesusahan. Tiap ada cewek-cewek di kelas yang nggak bawa bekel, dia selalu nawarin walaupun dianya belum makan. Dia ini suka menomor satukan orang, makanya kadang dia jadi sisi yang tersakiti dalam sebuah hubungan. UPS. Dia pun nggak segan-segan minjemin duitnya kalo ada yang kekurangan, tapi itu justru yang bikin gue segan. Kadang kalo ke kantin duitnya ketinggalan di kelas, dia yang pertama nawarin diri buat minjemin duitnya. Gitu gitu deh, hal-hal kecil baik yang harus dicontoh.

Tika juga punya peliharaan! Ada dua, kelinci sama anjing. Tapi dia lebih sayang sama anjingnya bernama Kichi daripada kelincinya bernama kunti. Sebenernya disebut gitu karena bulunya kayak Kunti, padahal mah nggak. Kasian kelincinya, kandangnya lebih kotor daripada kandang Kichi yang selalu bersih.

Impersonate! Harus ada impersonate dong ya. Ini dia impersonate dia:

“Od nanti nyusul aing siah kesana, bareng jodoh,”

“Od sia dalam 2 tahun harus kesana,”

“Gimana aing ga baper od,”

“Kebiasaan ya, abis bikin baper teh langsung ilang gitu aja,”

“Tapi ya jodoh mah gak kemana kan,”

“Cover lagu Sherina yuk,”

“Od mau nitip cheese ramyeon gak?”

“Od gimana ya nanti kalo aing pergi, Kichi di urus sama siapa?”

“Kita mah dulu ogah ogahan sama make up tapi sekarang pengen coba pake make up,”

“Od aing pengen nyobain pake ini ah, penasaran.” *sodorin short pants pas dia lagi shopping*

“Od nanti kalo aing pergi, mama ditemenin sama siapa ya?”

“Dasar pecundang,”

Bonus! Foto kita pas gue nginep dirumahnya untuk terakhir kali. Untuk terakhir kali pas dia masih di Indonesia, maksudnya.

wpid-2015-07-16-12.40.20-1.jpg.jpeg

Kuku gue diwarnain sama dia, dijadiin eksperimen gitu karena kebetulan gue lagi kedatangan tamu. Maaf ya ekspresi kita kalo senyum doang jelek, makanya mending di aneh-anehin sekalian wajahnya. Okey cukup segini saja postingannya. Ohiya, Tika baru selesai dikarantina tgl 26 Agustus nanti. Gue selalu do’ain yang terbaik pokoknya, sukses, jangan macem-macem selama sebulan.

Sukses ya calon dokteeer! Tungguin gue nyusul kesana pokoknya gue udah janji kan. Siapa tau pas gue kesana, gue udah digandeng cowok EHEHE. Apasih ah, masih muda juga.

BHAY.

Advertisements

6 thoughts on “Sukses Ya!

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s