Mancung Level: Low

#nowplaying Biru – Vina Panduwinata.

Pernah nggak sengaja difoto dan keliatan mancung? Gue pernah. Seneng banget.

Gue itu tipe orang yang punya idung dan mulut tapi mereka selalu berlomba-lomba untuk keliatan lebih mancung. Kan parah ya. Harusnya kan si hidung yang keliatan lebih mancung, tapi si mulut kadang nggak mengizinkannya.

Gue selalu berterimakasih sama orang yang foto entah dari sudut mana aja tapi guenya keliatan mancung. Alay-alaynya sampe gue jadiin profile picture kayak gravatar blog ini. Biasanya adegan yang terjadi setelah si orang ngefoto, gue liat kameranya, ngezoom ke arah idung gue yang tumben-tumbennya keliatan dan setengah heboh bilang “Liat liat idungnya keliatan mancung!” Mungkin karena efek gue nggak punya hidung mencuat keluar, jadi gue seneng banget kalo ada foto yang idung guenya kelihatan mencuat keluar walaupun jelas itu palsu. Jadi mohon diingat kalo ada foto dimana guenya keliatan mancung, itu hanya hasil dari angle orang yang fotoinnya.

Untuk orang bule, mungkin mereka bakal benci sama idung mancungnya karena kalo wajahnya kebentur, idungnya duluan yang bakal kena. Mungkin juga mereka bakal bosen kalo setiap hari ketemu sama orang mayoritas hidung mancung lagi. Kalo di Indonesia kan beda. Ada orang yang emang ditakdirkan punya hidung mancung, ada orang yang dapet idung pesek kurang mancung.

mancung

Foto di atas adalah salah satu foto yang dimana hidung gue terlihat lebih mencuat daripada bibir walaupun sedikit. Hal itu bisa dikatakan bahwa hidung gue sudah cukup mancung. Foto itu di ambil pas lagi ekskul fotografi yang anggotanya masih banyak, karena makin kesini anggotanya selalu berkurang, salah satunya orang yang ngefotoin gue itu. Namanya… Kevin… Kalo nggak salah… Gue lupa… Ehehe. Tapi dia udah pindah ekskul kayaknya entah kemana karena dipertemuan-pertemuan selanjutnya, gue nggak pernah ngeliat dia lagi.

IMG_1070

Foto lain yang dimana idung gue keliatan lebih mancung daripada mulut, difotoin oleh Liza, temen seprodi gue yang biasa gue panggil Dumet dan kita satu ekskul. Kalo ada yang sadar, gravatar gue udah ganti pake foto di atas. Gue ganti gravatar tepat di hari dimana foto itu didistribusikan ke gue.

Kebanyakan cowok jaman sekarang selalu bilang kalo cewek berhidung pesek itu keliatan lebih manis.

Jadi gue bersyukur punya hidung kayak gini.

Tapi masih ada juga cowok yang bilang kalo cewek berhidung mancung itu bisa memperbaiki keturunan.

Apa daya gue nyerah aja sama cowok yang kayak gitu.

Kalo menurut gue, kemancungan gue itu masuknya ke level Low. Pengen nyebut Medium tapi kurang memadai, pengen nyebut High tapi gue masih tau diri. Jadi ya gitu, rumit.

Intinya adalah, syukuri aja apa yang udah dikasih sama pencipta. Semakin kita mensyukuri, semakin hidup kita lebih bahagia. Bener lho, soalnya kalo nggak bersyukur, mungkin gue udah ngejepit idung pake penjepit yang katanya bikin mancung itu setiap hari–soalnya kalo operasi plastik dananya gede.

Mancung Level: Low.

Advertisements

24 thoughts on “Mancung Level: Low

  1. Dalam sejarah Apartheid, manusia tidak hanya dibedakan karena warna kulit, tapi juga ukuran hidung. Untung diskriminasi ala Apartheid tidak berlaku di Indo ya Mba… kalau berlaku, mungkin bikin SIM aja dipersulit 😀

    Fabiayyi ala irobbikuma tukadziban 🙂

    Like

  2. Gara

    Pelajaran bersyukur yang kocak :haha. Saya tak tahu, hidung saya mancung apa tidak yaa, tak apalah, punya hidung yang fully-functioned saja sudah bersyukur banget kok :hehe.
    Tapi satu yang saya mupeng dari foto-foto di atas: kameranya :hehe. Mudah-mudahan suatu hari nanti bisa punya kamera yang tipenya dua atau satu digit :hihi :amin.

    Like

    1. Bersyukur banget ya masih fully-functioned, dan semoga bakal terus kayak gitu sampe akhir hehe.
      Salah fokus :)) aamiin, aku pengen yang satu digit tapi apa daya belum dapet rezekinya. Mari saling mendo’akan biar kamera targetannya tercapai wkwk

      Liked by 1 person

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s