Ngampus: Masa Tes STPB

#nowplaying Falling – Haim.

Bentar, gue mau ngenalin STPB itu apa. STPB itu singkatan dari Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung dan ada dibawah naungan Kementrian Pariwisata sedangkan secara akademis, dibina oleh Kementrian Pendidikan Nasional. Kampus ini punya 3 jurusan besar, yaitu Hospitality yang mencakup bidang masak-masakan, food and beverage, room division sama administrasi hotel, jurusan Kepariwisataan yang mencakup studi, bisnis sama manajemen pariwisata sedangkan jurusan terakhir ada Perjalanan yang isinya ada bisnis, studi industri dan pengaturan perjalanan. Semua itu dibagi dari D3-S1 sama Pascasarjana atau S2.

Kenapa gue hafal?

Soalnya pas PSDP (ospek STP disebutnya PSDP) ditanyain gituan.

Lanjut!

Kenapa STPB?

Soalnya gue emang nggak daftar SBMPTN alias males belajar lagi setelah UN. Jujur, pas gue ada di masa-masa galau pengen masuk mana setelah mencoret nama geologi, gue pun–dibantu ibu, nyari informasi soal kampus-kampus yang sekiranya punya jurusan yang cocok sama gue. Ibu pun mencantumkan nama STPB ini buat gue coba, walaupun awalnya ogah-ogahan karena ngeliat tesnya kok rasanya susah banget. Liat saingannya dan daya tampungnya bikin menciut. Liat jurusannya terus gue bertanya sama diri sendiri, “Nanti abis lulus mau kerja apa?” pokoknya gue dibikin bingung sendiri selama berminggu-minggu itu sebelum akhirnya ikut tes STPB.

Akhirnya gue ikut tes, mulai dari tes tertulis, kesehatan sama tes wawancara. Gue baru nemu ada kampus yang mewajibkan calon-calon mahasiswanya ikut tes kesehatan. Maksudnya, ini kan sekolah tinggi pariwisata, bukan akademi militer atau penerbangan. Hebat emang. Mulai dari riwayat penyakit, tes mata, rontgen, tes urin dan yang paling kesel adalah ditimbang berat badan dan tinggi badan. Udah tau gue lebar, masih aja ditimbang-timbang. 😦

Yang terakhir tes wawancara. Karena gue kebagian urutan ke-2 dalam ruangan tes waktu itu, gue jadi pergi kesana pagi-pagi. Bingung, karena diharuskan pake baju sopan. Gue waktu itu pake kemeja, celana jeans biru tua sama sepatu kets. Begitu jalan ke gedung tempat gue tes, gue liat sekeliling… Yang cewek rapih-rapih banget, rambutnya dicepol macam pramugari kw, pada pake kemeja, pipinya warna pink, pake lipstik, pake rok, sepatu pantofel, udah kayak beneran kuliah aja pokoknya. Sedangkan gue ngeliat tangan kanan tempat jam tangan gue berada, dibelakangnya banyak gelang-gelang. Liat tangan kiri, banyak gelang juga. Nggak pantes banget. Selagi nunggu, gue ngeliat ke sekitar, banyak murid yang mau tes juga dan mereka bawa kertas-kertas gitu ngehafalin teks sedangkan gue main game Into The Dead. Pasrah aja.

Lesson Number One: Jeans itu ternyata masuk kategori nggak sopan.

Akhirnya gue masuk ruangan, blablabla terus gue duduk. Wawancaranya pake Bahasa Inggris dan gue degdegan setengah mati disana, apalagi kalo ngeliat tangan gue yang penuh dengan gelang sementara gelang itu adalah pelanggaran kalo di STPB. Gue nggak nyangka kalo ternyata tes wawancara ini adalah yang paling seru! Gue cerita SMA gue kayak gimana dan disitu gue merasa bangga banget kalo SMA gue berbasis semi-militer dan dual curriculum. Dulu aja pas masih SMA suka ngejek sekolah barengan sama temen-temen lainnya, tapi sekarang gue merasa bangga. Memang, bangga itu datangnya belakangan.

Dalam wawancara ini, kita diperbolehkan ganti pilihan prodi. Gue yang awalnya milih MDP sama SDP akhirnya ganti jadi MDP doang. Ditengah-tengah wawancara, dosen perempuannya nanya, “Kenapa nggak masuk SDP aja?” terus yang keluar dari mulut gue intinya, “MDP lebih banyak prakteknya,” Disitu pun gue ditanya apa destinasi yang paling bagus. Gue jawab Derawan sama Banda Neira. Darimana pertama kali gue tau 2 tempat itu? Dari instagramnya @ilhamarch yang feednya kece badai.

Tes pun selesai dengan senyuman dan kelegaan walaupun masih khawatir karena tangan gue penuh dengan gelang.

Waktu itu, hari terakhir gue di Lampung, ibu nyuruh gue buat buka website STP, siapa tau pengumuman mahasiswa yang lolos udah ada. Disitu gue degdegan setengah mampus tapi berusaha terlihat kalem. Gue sebenernya agak ogah buat ngecek karena feeling gue nggak akan diterima, jadi disitu gue pasrah untuk ikut gelombang kedua.

Gue scroll pelan-pelan layar gadget…

Udah masuk 600, gue scroll makin pelan…

Masuk angka 700…

…0722 keterima di MDP.

LOH BENTAR, 0722 KAN NOMOR PESERTA GUE?!

Gue langsung lompat-lompat di kasur penginapan sambil teriak-teriak heboh.

Ya nggaklah.

Gue masih sadar badan kok.

Yang awalnya gue nggak mau masuk STP mengingat diwajibkan pake seragam, tapi pas keterima kok gue seneng banget. Kalo pengaplikasian di dunia nyata, jodoh itu emang nggak kemana. Kitanya aja yang harus berusaha dan meminta yang terbaik. Sekarang gue sadar, masuk STP itu emang jalan terbaik walaupun gue nggak tahu kedepannya bakal kayak gimana.

https%3a%2f%2f41.media_.tumblr.com%2f3af52dcb9d7cc704308dda826684f47e%2ftumblr_n10fz9cecg1rxq5upo1_500.jpg

Advertisements

38 thoughts on “Ngampus: Masa Tes STPB

  1. Ihiy STPB bagus loh mbak 😀 kedinasan/kementrian gitu kan ya? keren deh kamu mbak :))

    sekarang mah nikmati aja, besok mau jadi apa kan kamu juga nentuin. iya nggak sih?

    aku yang di teknik sipil aja masih nggak jelas mau jadi apa 😀 wkwk

    Like

    1. Iyaa. Bagus sih, tapi tetep aja pasti mikir dulu nanti pada jadi apa. Iyak betul, nikmatin aja, toh ternyata gak akan kerasa prosesnya wkwk.
      Sukses di teknik sipilnya kak!
      Btw, kok komennya masuk spam ya?

      Like

  2. Selamat ya Audris… memang God is good in his own way… which we never knew how and when. 🙂
    Soal jeans itu gak sopan sebenarnya sih gak juga, sopan aja menurut saya. Tapi mungkin gak terlihat “profesional” dalam artian orang Indonesia ya. kalau di luar dan beberapa perusahaan, justru jeans itu sudah mulai dianggap bagian seragam. Only some ya, terutama yang kerja di lapangan

    Like

    1. Iya terimakasih Kak Riyan! Aku juga masih merasa jeans itu sopan huhu, tapi rasanya pas hari itu pake jeans sendiri jadi nggak sopan gitu wkwk. Keren ya jaman sekarang kerja pake jeans, aku harus cari kerja kayak gitu nanti heuheu:))

      Liked by 1 person

  3. Congrats ya! Dulu pas lulus SMA saya dapat tawaran beasiswa di Akpar Bandung, tapi nggak saya ambil. Setelah itu saya menyesal. Memang penyesalan itu datangnya selalu belakangan. Apakah bangga itu sama dengan menyesal?

    Like

      1. Kuliah pagi ko Mbak. Kalau tidak salah ARS nama akademinya. Saya agak lupa. Sebab sudah 12 tahun lalu. Hihihi… 😆
        Tapi saya masih ingat di sertifikat beasiswanya, nominal persemester untuk dana beasiswanya Rp 1 juta. Terbilang lumayan besar pada masa itu.

        Like

      2. EBUSET udah lama banget dong 12 tahun yang lalu wkwk. Wow lumayan tuh sejuta, sekarang juga bayarannya nggak jauh-jauh dari sejutaan kok, malah kalo jaman sekarang sih masuknya terhitung murah banget dibandingin sama univ lain hehe

        Liked by 1 person

  4. Aaaaah.. Masuk Perhotelan en Pariwisata tuh impian kuuu. Tapi malah nyasar en ambil gelar sarjana di bidang Sastra Jepang! 😀

    Semoga perkuliahannya menyenangkaaaan 😀

    Like

    1. Masuk perhotelan bukan impianku, cuma pariwisatanya aja wkwk. Itu juga sadarnya baru-baru pas mau masuk, kalo pariwisata itu bidang yang cocok buatku ehehe. Asik ya belajar bahasa asing gituuu, apalagi dapet gelar sarjananya jadi lebih membantu kan ya?
      Aamiin terimakasih Kak Beby! 😀

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s