Produk Lokal: Gondrong

#nowplaying Rainy Day – Plain White T’s.

image

Gue kemakan omongan sendiri. Dulu gue nggak suka sama cowok gondrong, ngeliatnya yang berantakan dan kayak cewek gitu bukan tipe gue banget.

Pas SMP, cowok ideal gue itu yang berambut sedikit berantakan tapi masih pendek, pake kacamata dan badannya tinggi. Gue berkali-kali bilang kalo gue nggak suka cowok gondrong. Masuk SMA, rasanya paradigma gue terhadap cowok gondrong itu berubah 180 derajat. Diem-diem gue mulai ngerasa, loh, kok ternyata cowok gondrong lucu ya? Seni banget orangnya. Semakin berantakan malah gue semakin suka. Padahal, dulu gue benci banget liat cowok gondrong.

Kenapa ya? Gue suka aja ngeliat cowok yang pede sama rambut panjangnya, apalagi kalo dipakein bando atau dikuncir berantakan. Poin plusnya lagi ada di bagian kumis dan jenggot. Gue rasanya jadi suka cowok brewokan, tapi nggak berlebihan. Poin minusnya adalah kalo cowok itu ngerokok. Gue kurang suka cowok perokok yang nggak wangi. Jadi bau rokoknya lebih dominan ketimbang bau parfum yang dia pake.

Sebenernya, apa sih yang bikin cowok gondrong menarik? Pertama tentu rambutnya dong ya. Tapi rambut gondrong itu bisa terlihat lebih baik kalo ditambah poin-poin lain kayak misalkan gaya berpakaiannya. Kebanyakan cowok gondrong pun pasti lebih bisa merawat diri karena mereka tau konsekuensi punya rambut panjang itu kayak gimana. Apalagi kalo gimbal. Mereka pasti cari cara agar rambutnya yang gimbal itu terlihat lebih terawat walaupun nggak keramas.

Cowok gondrong berpakaian sederhana adalah yang paling menarik. Cukup pake kaos oblong atau kaos yang full rame banget dipadukan sama jeans atau celana selutut. Pake sendal jepit pun tetep enak dilihat. Tapi cowok gondrong dalam balutan jas pun gue suka, cuma jangan setiap kali formal. Karena gue orangnya nggak formal-formal amat, jadi merasa tersaingi kalo pendampingnya suka berpakaian formal. AZEEK.

Biasanya, reaksi gue begitu lihat cowok gondrong udah macam anak kecil liat mainan idamannya. Karena pada tahu gue suka yang gondrong, biasanya pada punya alarm sendiri dan langsung bilang, “Dris dris ada yang gondrong tuh dris,” atau pas tau gue suka yang gondrong tapi malah masuk STPB, kalimat yang keluar adalah “Wah salah masuk kampus kamu mah,” karena di STPB nggak boleh ada yang gondrong. Kumisan aja nggak boleh apalagi gondrong. 😦 Bahkan, ibu pun suka bilang, “Ada yang gondrong tuh,” kalo kita lagi jalan-jalan. Gue mikir, justru karena di STPB nggak ada cowok gondrong, jadi gue nggak akan bosen. Mungkin di kampus-kampus lain, pada bosen lihat cowok gondrong dimana-mana, tapi itu nggak berlaku buat gue.

Karena gue berasal dari Indonesia, gue harus cinta produk lokal. Ya, jadi gue pun harus cinta cowok berdarah asli Indonesia yang rambutnya gondrong. Gue sempet mikir, gimana ya kalo ternyata jodoh gue itu nggak gondrong? Apa gue bakal nerima dia apa adanya? Tapi, soal hati kan siapa yang tau. Mungkin aja nanti gue jatuh cinta sama cowok botak misalkan. Karena cinta nggak memandang fisik, jadi segala kekurangannya pasti terkelabui oleh perasaan cinta itu sendiri. Cinta itu salah kalo kita melihat seseorang jadi sempurna. Cinta itu kalo kita melihat seseorang dengan sempurna diantara kekurangannya dan membantu melengkapi celahnya.

APASIH KOK JADI BAHAS CINTA.

Sebenernya gue ingin berpesan, jangan terlalu benci akan sesuatu. Bisa jadi nanti, entah kapan, kita malah berbalik menyukainya. Jangan terlalu benci sama cowok gondrong, karena di kemudian hari mungkin cowok gondrong bisa jadi salah satu yang paling dicinta. Hehehe.

Advertisements

39 thoughts on “Produk Lokal: Gondrong

      1. Ya enggaklah om, kan cuma ngasi referensi doang. Lagian kan akumah doyan nya mas dimas itu kan biar hamilnya kuat *masi gagal paham*

        Uda-uda om, kasian mereka tar mimpi buruk diarep-arep om mulu. XD

        Like

  1. Salam kenal Mbak Audris. Terima kasih sudah follow blog saya.

    Setuju kalimat penutup dari Mbak, “janganlah terlalu membenci sesuatu!” Karena yg kita benci bisa berbalik menjadi cinta. Demikian pula sebaliknya. Saya sering mengatakan hal ini kepada murid2 saya saat mereka mengatakan tidak menyukai pelajaran saya (Matematika dan Bahasa Inggris).

    Tapi eh, kalo Mbak masih suka cowok tinggi dan berkacamata mungkin saya masuk nominasi ya? #modus_gak_jelas 😆

    Like

    1. Salam kenal Kak Sugih! Terimakasih udah followback juga :))
      UGH, matematika. Dulu aku juga sempet suka banget sama matematika sebelum alfabet menjajah didalamnya wkwk. Pernah juga suka kimia sebelum naik kls 12 sekarang malah gak suka.
      WGWG masuk nominasi :))

      Liked by 1 person

      1. Oh maksudnya aljabar ya? Meskipun saya mengajar Matematika, kadang ada bab tertentu yang kurang saya sukai. Seperti peluang dan permutasi. Emm, saya juga sewaktu SMA sangat suka kimia. Tetapi ilmu itu tidak lagi melekat di kepala saya begitu saya lulus SMA.

        Cihuuuuy, saya masuk nominasi. Tapi saya nggak gondrong Mbak. Kan guru dilarang gondrong. 😇

        Like

      2. Gak suka peluang! Statistik juga aku nggak suka wkwk. Kayaknya banyak yang nggak disukanya di matematika hahaha. Iya, begitu lulus SMA apalagi pas nganggur nunggu masuk kuliah, semuanya hilang gitu aja.
        Wkwkwk kecuali guru/dosen seni rupa ada kayaknya :))

        Liked by 1 person

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s