Sabtu Di Rumah Orang

#nowplaying All My Heart – Sleeping With Sirens.

Yaiya, masa Sabtu di rumah hantu. ๐Ÿ˜ฆ

Jalan-jalan pertama di 2016 ini jatuh pada hari Sabtu, 2 Januari kemarin dimana gue dan keluarga jalan-jalan ke Cibodas. Ini namanya nekat. Kalo ke cibodas, otomatis jalan yang kita ambil adalah Lembang dan Maribaya. Iya, jalanan yang dihindari orang-orang Bandung selama libur panjang ini. Kita berangkat jam 7 lewat sedikit karena nggak pengen kebagian macet yang naudzubillah itu.

IMG_0161

Begitu turun dari mobil karena gue turunnya akhiran, gue liat ibu gue ngegendong bayi super lucu. WOW, siapa nih? Mungkinkah itu adik gue yang tiba-tiba ada? Disitu, entah kenapa, gue jadi pengen banget gendong bayi. Ng… Maksudnya, ngegendong bayi yang ada digendongan ibu itu. Padahal sebelum-sebelumnya gue nggak mau ngegendong bayi karena bayi itu rapuh, sama kayak hati gue. Apalagi ternyata bayi gendut super lucu yang gue kira udah 5 bulan ke atas, ternyata masih 3 bulan. Huhu. Tapi akhirnya gue gendong bayi itu! Berat ya ternyata. Tapi nggak apa-apa, lucu.

IMG_0159

Pemilik rumah ini yang merupakan temen bunda (sebutan untuk tante gue dari Medan) dan beliau bilang kalo disekitar sini ada tempat bagus buat foto-foto. Setelah ngobrol dikit, nurunin barang-barang, akhirnya kita pergi ke tempat yang katanya bagus itu. Tempat itu ternyata bernama The Lodge! Gue bergumam dalam hati, “Oooh ini toh yang namanya The Lodge.” Soalnya gue pernah nemu tempat ini di instagram tapi nggak tau tepatnya dimana.

IMG_0114

Disana ada tenda-tenda siap pakai untuk camping dan isinya ada kasur yang tinggal kita gelar. Sayang, setiap nanya ke yang beresin tenda-tenda itu, mereka nggak ada yang tau harga campingnya berapa. Katanya harus ketemu bapak pemilik di atas, tapi kita terlalu males untuk nanya. ๐Ÿ˜ฆ

Ternyata masuk ke The Lodge ini wisatawan dipalakin diminta untuk bayar tiket masuk sebesar 10k. Menurut gue itu cukup, mengingat tempatnya yang terpencil, pemandangannya yang bagus, bisa foto-foto untuk dishare ke sosial media kayak gue yang langsung ngeshare ke instagram dan kita juga bisa istirahat disana.

IMG-20160105-WA0003
Ini tendanya, bentuknya unik!

Iya, gue tau makhluk dua itu menghalangi dan mengurangi keindahan tenda. Di The Lodge, terdapat saung-saung untuk berteduh, ada trampolin yang bisa dilompat-lompatin oleh 5 anak SD dan yang paling kece sih tempat foto yang baru diperluas karena sebelumnya kecil banget. Masih belum dipagerin dan semennya kayak baru kering gitu. Berkat perluasan itu, pemandangan yang ketangkep jadi lebih bagus. Kayak gue yang akhirnya foto disana sendiri, minta difotoin ibu dan gue berpesan, “Bu jangan keliatan gendut ya.”

IMG_0067

Hujan pun turun dan turunnya malu-malu gitu. Awalnya gerimis, tiba-tiba hujan cukup deras habis itu gerimis lagi. Untungnya, The Lodge juga punya semacam tempat istirahat berinterior ala cafe-cafe kece. Ohiya, setelah merasa ‘dunia milik sendiri’ karena sebelumnya emang gue sekeluarga aja yang ada disitu, tiba-tiba datang couple-couple secara berbondong-bondong. Serius, yang dateng kesana cewek-cowok semua. Waktu itu pun ada 1 rombongan kecil, ada 4 cewek dan 4 cowok. Walaupun mereka dateng barengan, tapi akhirnya tetep aja berdua-duaan.

Tiba-tiba bunda nyeletuk, “Hmm pacaran melulu hmm, mereka nggak tau gimana rasanya nanti kalo udah nikah.”

#GerakanMenolakPacaran.

Hahaha. Ya, gue pun bukan orang yang pengen pacaran, makanya sampe sekarang masih jomblo. Mungkin asik kalo dibikin postingan soal kenapa gue menolak pacaran, walaupun gue pun nggak menentang pacaran karena itu kan hak masing-masing orang ya. Balik lagi ke The Lodge!

IMG_0140

Begitu hujan reda, kita langsung pulang ke rumah temennya bunda itu terus makan! Begitu sampe, udah banyak makanan yang disediain disana. Kita makan disini:

IMG_0160

Kenyang udah, foto-foto udah dan rasa ngantuk mulai menyerang. Karena gue yang nggak sadar tempat, dari yang awalnya duduk doang di sofa, akhirnya gue selonjoran sampe tiduran di sofa dalem rumah karena ngantuknya udah nggak manusiawi. Mata gue udah nggak bisa dipaksa untuk melek saat otak gue udah menjerit-jerit memerintahkan untuk tidur. Gue bangun tepat saat makanan kedua yang dihidangkan sekitar jam 4 sore itu keluar. Sebenernya cuma mie instan, tapi makan mie instan di tempat dingin itu selalu lebih enak. Ditambah brokoli yang baru banget dipetik. Pemilik rumah itu kebetulan kerjanya sebagai pemasok sayur-sayuran dan mereka punya kebun sendiri yang mengelilingi rumah nyaman itu. Luasnya sekitar 3 hektar kalo nggak salah denger, dan isinya ada brokoli, tomat dan sayuran lainnya.

Kalo gue tinggal disana, mungkin bakal sering banget makan sayur-sayuran. Mungkin itu bisa bikin kurus juga.

Selepas makan sore, hujan pun turun. Nggak lama, tapi deras. Tiba-tiba, tepat setelah hujan berenti, kabut langsung menyelimuti! Dingin banget #bukankode tapi bagus.

IMG_0156

IMG_0154

Setelah kabutnya hilang, barang-barang udah diberesin, kita pun pamit pulang. Kalo ditanya gue mau kesana lagi apa nggak, tentu aja mau! Siapa sih yang nggak mau makan sayur yang langsung petik banget dari kebunnya? Tapi sayangnya, kita pun harus tau kapan musim panennya.

p.s: gue lagi nyoba pake watermark untuk foto-foto dalam postingan ini, ada yang sadar kah? Soalnya beberapa foto gue dulu dari blog ini ada yang pernah dipublikasikan sama salah satu tempat makan di akun sosmed mereka, untungnya mereka masih mencantumkan sumber berupa mentionan twitter gue.

Advertisements

29 thoughts on “Sabtu Di Rumah Orang

  1. Seneng banget sekarang The Lodge dibuka buat umum, walau bayar 10rb hahaha gakpapa lah. Kemaren2 sempet gak boleh gitu, katanya khusus camping ceria. Soalnya kebanyakan yang dateng buat foto-foto doang sih hahaha.

    Like

      1. Gak tahu juga sih.. Masalahnya pas buka ini postingan, ane bukanya di hp. Jadi gambar-gambarnya cuma berukuran (lebar) kurang lebih 4 cm. Gak tahu deh kalau pertama kali ane bukanya di netbook atau laptop atau pc, watermarknya bakal langsung terlihat atau gak, hehe..

        Like

  2. Waaah aku juga pernah nih punya masalah sama orang yang nyomot foto ku. Akhirnya, semua foto yang aku post pasti ada watermarknya. Tapi, semakin kesini watermark malah bikin nggak ada foto ku yang dicolongin orang lagi, kan jadi nggak seru. Hingga akhirnya lenyaplah sudah semua watermark yang melekat di foto ku. Mau dicolongin kek, mau diambil dengan atau tanpa izin kek, nggak masalah. Apalagi kalau ada yang malah minta file asli terus mau kasih royalti hehehehe

    Like

    1. Ini pertama kali aku pake watermark sih, jadi masih semangat-semangatnya ngasih watermark dimana-mana wkwk. Aku tebalik, dulu malah mikirnya gitu karena aku kurang suka foto berwatermark, tapi watermark itu ternyata cukup penting wkwk.
      Enak banget! Belom pernah ada yang minta file asli terus dikasih royalti ๐Ÿ˜ฆ

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s