Gemar Minum Teh

#nowplaying Downtown Train – Rod Stewart.

Biasanya jam segini udah ada di kampus, pake batik dan rok hitam dengan warna kerudung disesuaikan. Terseok-seok berjalan dalam kampus, berusaha melek setengah mampus untuk fokus, mencari semangat yang sudah terlanjur sirna terlahap suasana akhir minggu. Tapi itu biasanya, bukan hari ini, karena hari ini…

TANGGAL MERAH!

Kebiasaan gue setiap ada tanggal merah adalah, gue nggak tau ada apaan sehingga jadi libur. Yang gue tau adalah tanggal sekian itu tanggal merah, nggak pernah menelisik ke bawah kalender untuk lihat ada apaan pada tanggal merah itu. Tapi sekarang gue tau, hari ini Hari Paskah, yang identik oleh telur-telur bermotif lucu, entah itu beneran disediain apa nggak karena gue nggak merayakan. Pengetahuan gue akan tanggal merah ternyata sudah bertambah.

Gue ingin menyampaikan sesuatu sebenernya.

Gue suka minum teh.

Suka banget.

Nggak tahu kenapa.

image

Aromanya, rasanya, entah kenapa gue jadi jatuh hati. Setiap harinya, gue nggak pernah absen untuk minum teh. Paling sedikit dua gelas perhari, entah itu sebagai pendamping makan atau pas lagi ngerjain tugas atau saat gue melakukan kegiatan lainnya yang nggak butuh banyak bergerak. Mungkin karena di rumah selalu disediain teh dalam termos. Iya, gue suka teh yang diseduh dan butuh cukup lama sampe teh itu bener-bener jadi, bukan teh celup yang tinggal celup-celup doang. Karena lebih suka teh seduh, bukan berarti gue nggak minum teh celup. Biasanya, kalo teh seduh udah abis dan nggak ada stok apapun, gue beralih ke teh celup tapi hanya cukup segelas.

Kalau lagi ikut belanja, aroma favorit dalam tempat belanja itu ada dibagian teh. Seneng banget walaupun cuma nyium baunya aja. Apalagi kalau teh itu udah jadi, aroma kedua jenis teh itu beda, walaupun kadang teh celup suka lebih wangi. Tapi entah, ada yang membedakan antara teh celup dan teh seduh. Rasanya pun beda. Gue punya cara-cara sendiri untuk minum teh, begini caranya:

  1. Saat tehnya udah ada dalam gelas, gue selalu nyium dulu wanginya. Darisitu, bisa dibedain ini teh seduh apa teh celup.
  2. Gue nggak pernah niup teh, biarin aja walaupun masih panas pun diminum tapi dikit-dikit atau nunggu mendingan.
  3. Gue nggak minum teh yang pake gula kecuali darisananya udah dipakein gula. Karena rasanya kurang cocok, lebih enak teh pahit kayak hati kamu. Eh.
  4. Nggak dibiarin terlalu dingin. Gue sebisanya ngabisin teh sebelum teh itu bener-bener dingin, makanya kalo nuang teh, seperhitungan aja kira-kira abisnya berapa lama.
  5. I love tea more than anything!

Apa ada yang suka teh juga? Atau lebih suka kopi ketimbang teh? Untuk kopi sendiri, gue nggak begitu suka apalagi kopi hitam karena rasanya terlalu pekat.

Advertisements

15 thoughts on “Gemar Minum Teh

  1. Eh, baru nyadar ternyata gambar tehnya bisa gerak gitu wkwk ๐Ÿ˜€
    Gue bukan orang yang suka banget sama teh sih enggak kek orang2 satu rumah, tapi menurut gue waktu yang pas buat nikmatin teh panas itu pas lagi ujan. Aroma tanah yang terkena air hujan bercampur dengan aroma teh. Mantap! ๐Ÿ˜€

    Like

    1. Bisyaaa wkwk thanks to tumblr. Aromanya teh emang enak banget ya, bisa tenang gitu walau cuma nyiumnya doang. Bener, apalagi kalo ditemenin hujan. Aromanya, suasananya, jadi berasa bikin video clip gitu galau galau

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s