VSCO Masih Jadi Favorit

#nowplaying Mardy Bum – Arctic Monkeys.

Sebagai narsis instagram, yang sekali jepret dan sekiranya bagus pengen langsung upload, tentu aplikasi untuk ngedit foto pun harus bagus biar fotonya keliatan kece. Pernah satu masa dimana orang-orang semuanya berbondong-bondong mendownload VSCO dan menggunakan hashtag #vscocam atau #vsco dan itu adalah sebuah kebanggaan. Itu dulu, semenjak aplikasi edit terkenal cuma VSCO, PicsArt dan beberapa yang nggak pernah gue pake tapi gue yakin mereka hits pada masanya. Sekarang, orang-orang bermodal dan bersoftware lebih seneng ngedit pake anak-anaknya Adobe kayak Lightroom dan Photoshop. Apa daya, gue yang payah ini nggak ngerti cara menggunakan Photoshop, Lightroom gue pun sekarang nggak bisa dibuka karena salah step install. Maklum, dapetnya ilegal, bukan beli dan dapet lisensi asli dari Adobe.

Akhirnya, gue selalu berlabuh ke aplikasi editor gratis dan simpel yang sama dari dulu, VSCO dan Snapseed. Dulu, gue ngedit di VSCO pasti nyari aman. Gue nggak merubah banyak warna dalam foto, tapi sekarang gue jadi makin berani karena gue mikir “Kenapa fotonya kayak nggak diedit pake VSCO ya?” Orang-orang di instagram sangat menginspirasi, walaupun mereka ngeditnya pake Lightroom kebanyakan. Tapi satu pelajaran yang gue ambil, ngedit itu ternyata menyenangkan selama itu indah buat kita sendiri. Mungkin ada yang nggak suka fotonya diedit banget, tapi… Buat gue, ngedit foto adalah sebuah seni.

Berikut beberapa contoh editan gue pake VSCO yang akhirnya di upload ke instagram dengan skala masih 1:1 dengan rumus-rumus edit yang biasa gue pake. Untuk beberapa foto nggak ada rumus karena gue udah nggak nyimpen foto-foto itu di VSCO-nya.

image

image
P5 +9 // Highlights save +5 // Shadows save +1 // Tint -2 // Skin Tone +4
image
P5 +10 // Highlights save +6 // Tint -2 // Skin Tone +4

image

image

Gue kira, gue bakal bertahan dan konsisten sama foto 1:1 itu, tapi akhirnya gue menggunakan fitur lama yang baru gue pake akhir-akhir ini. Beberapa foto bakal kehilangan bagian-bagian pentingnya kalo gue terus menggunakan 1:1. Jadi ini lah yang terjadi, uploadan foto instagram yang nggak 1:1. Tapi nggak masalah, gue masih seneng dan masih jadi penggemar 1:1 walaupun harus menghilangkan itu dibeberapa foto.

image

image
A6
image
HB2 // Exposure +1 // Saturation -1 // Highlights save +4 // Shadows save +2 // Temperature -2 // Tint +3 // Skin Tone +2

Gue pun seneng banget foto-foto gue dikasih grain atau semut-semut televisi. Rasanya lebih misterius dan lebih sedih.

image
Grain: +6
image
“Difotoin temen.” Pake grain agar blurnya nggak kentara. Hehe.

Melihat foto diatas, gue pernah sekali ditanya gini sama seseorang. “Dris kenapa sih kalo difoto nggak pernah senyum dan tangannya gitu melulu?” Gue hanya tersenyum seraya menjawab, “Aku kalo senyum jelek. Mending sekalian mukanya flat.” Begitulah. Kalo dipikir-pikir, emang gue posenya gitu terus ya?

image

Ternyata iya! Hahaha. I love black way too much! Terus mm… Yang punya instagram, sekiranya kita bisa keep in touch disana. Boleh mengunjungi instagram gue dan kalo suka, bisa follow-followan juga sekalian. Gue tipe-tipe yang upload foto sehari sekali, atau paling lama selang 3 hari dari terakhir upload. Maaf banget kalau ada yang merasa gue terlalu sering upload foto. Gue orangnya norak di instagram, apalagi cuma sekedar dilike aja sama orang yang jadi inspirasi dan favorit gue disana.

Advertisements

18 thoughts on “VSCO Masih Jadi Favorit

  1. Untuk di hape sih memang Snapseed dan VSCO ini paling enak, tapi belakangan saya lebih suka pakai settingan di Camera Kit, karena vividnya lebih sesuai di hati. Cuma kalau lagi pengen punya foto-foto yang agak retro warnanya, memang VSCO tetap paling asik. Pilihannya banyak, dan fitur editing nya juga lengkap.

    Like

    1. Di kameranya langsung? Aku dulu pernah pake gitu, iya ada fitur vivid dan fitur-fitur lain yang beneran auto untuk bagusin foto tapi kurang sreg wkwk. Selain simpel juga aku suka tone tone di VSCO itu.

      Liked by 1 person

  2. aku di potosop juga cuma main di kontras sama curve aja. hehehe.
    pengennya malah nggak usah masuk begituan langsung aplot. tapi apa daya hasil foto juga masih banyak yang seadanya 😦
    di instagram tinggal upload aja deh.

    btw apa iya kamu kalo senyum jadinya jelek? nggak percaya ah

    Like

  3. audris, banyak orang yang biasanya nggak suka disama-samain. Tapi, honestly, dr tadi cuma pengen bilang, kamu mirip sri izzati mantan penulis kkpk. Sama apanya? sama-sama cantik *gabolehgeer

    Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s