Gojek dan Gadis Mageran

#nowplaying Sweet Devotion – Adele.

Setelah lagu hitsnya Adele yang galau mampus berjudul All I Ask, dalam album barunya ada juga Sweet Devotion sama lagu lainnya berjudul When We Were Young dan Million Years Ago yang jadi favorit buat didenger.

Ngomong-ngomong, UTS selesai yes! Selain UTS, yang bikin gue nggak ngecek wordpress adalah karena gue ikutan lomba FITE 2016 atau Forum of International Tourism & Environment dan videonya ada di youtube. Mungkin gue tampung itu untuk postingan selanjutnya.

image

Melihat judul postingannya, mungkin banyak yang bertanya, siapa gadis mageran yang disebut diatas? Gadis itu adalah seseorang yang sekarang sedang menulis postingan ini. Mengingat jalan kaki dari rumah sampe gerbang komplek terhitung jauh untuk orang mageran kayak gue, maka gue lebih memilih pake angkutan yang bisa sekaligus menghemat tenaga. Gojek adalah pilihannya. Gue udah pakai jasa Gojek terhitung cukup lama dan selama itu gue suka nemuin pengemudi yang aneh-aneh. Berikut beberapa tipe gojek yang pernah ngangkut gue:

1. Nggak Sabaran

Pernah gue dapet gojek yang nyupirnya bisa mengalahkan lari The Flash ganteng yang diperankan oleh Grant Gustin. Sekiranya gojek itu melihat celah yang entah bisa diselip atau nggak, dia bakal tetep nyoba nyelip. Urusan bisa nyelip atau kita kejepit kendaraan lain atau malah nyenggol kendaraan lain, itu belakangan yang penting harus nyoba nyelip. Tiap lampu berubah kuning, doi malah menaikkan kecepatannya, bukan makin hati-hati. Gue sebagai penumpang hanya bisa pasrah berharap cepet nyampe tempat tujuan.

2. Cerewet
Gue tipe-tipe orang yang kurang suka ngobrol saat diperjalanan pake motor. Disponsori pendengaran gue yang jadi nggak peka karena pakai helm, gue pun lebih suka menikmati pemandangan selama dijalan. Entah itu macet, entah itu merhatiin toko-toko dipinggir, entah itu merhatiin orang lain, pokoknya gue lebih suka bermonolog dalam hati. Makanya, biasanya yang mengangkat topik duluan bukan gue, melainkan yang lagi mengemudi. Gue banyak dapet gojek yang cerewet setengah mampus. Rame, sih sebenernya. Mulai nanya dari,

“Udah kuliah?”

“Semester berapa sekarang?”

Sampe tiba-tiba doi curhat, “Saya mah udah kerja. Sebenernya kerjanya disini, tapi kalo malem itung-itung jadi gojek aja nambah penghasilan, blablablabla.”

Atau curhatnya, “Saya sebenernya perantau mbak, belum lama di Bandung. Jadi nanti tolong kasih tau jalannya ya mbak.”

“Asli bandung mbak?” hampir setiap gojek yang nganter gue nanya ini. Emang gue nggak sunda enough gitu dimata para gojek?

Untung nggak nanya, “Mbak udah makan? Makan sama siapa? Dimana? Mau makan lagi mbak?” Hih, ngeri.

3. Supir Gojeknya Sama

Ini yang baru gue alami Kamis kemarin. Udah dua kali supir gojek yang nganter gue itu sama. Dipertemuan pertama, dia seperti layaknya gojek lain, ngasih helm terus dia nawarin permen Hug (nama disamarkan) katanya “Permen mbak? Buat dijalan.” Terus gue tolak. Tiba-tiba dia nyeletuk gini dijalan, “Dulu kayaknya saya pernah nganter juga orang dari rumah mbak itu tapi anak sekolahan.” Seketika gue inget adik sepupu gue yang emang kita serumah dan gojek udah jadi bagian hidupnya. Terus gue jawab, “Iya, itu sepupu saya.” Sementara gojeknya cuma bergumam doang. Setibanya ditujuan, dia rikues minta dikasih rate 5 dan kasih komen lucu-lucu. Gue menyanggupi, walaupun baru di rate setelah gue nyampe rumah dan nggak dikasih komen.

Hari Kamis kemarin, disaat cuma ada satu matkul jadi pulang jam 10, gue dan segelintir temen-temen kelas ingin pergi ke Mujigae demi jajangmyeon gratis dengan syarat pakai baju hitam dan jomblo. Ck. Pas gue pesen gojek, ini tumben banget nggak ada konfirmasi atau gimana gitu kalo gojeknya menyanggupi tapi udah ada tulisan ‘booking in progress’. Tiba-tiba, gojeknya udah nyampe depan rumah. Dia langsung bilang, “Kayak pernah nganterin ya.” sambil cengengesan. Terus gue nyengir kuda sambil ngangguk-ngangguk. Dijalan, dia tiba-tiba nanya, “Mbak orang Bandung asli?” terus gue jawab iya. Dia nyeletuk lagi, “Tapi kok logatnya nggak ada sunda-sundanya?”

Gue jawab, “Iya nih gatau sunda kw saya mah.”

Seperti biasa, dia ngasih permen Hug lagi, katanya, “Untuk dijalan.” Yaudah yang ini gue terima gitu lumayan permen gratis. Dijalan, dia membuka pembicaraan lagi dengan ngomong, “Ohiya saya mau makasih mbak waktu itu udah dipenuhin ratenya.” Gue cuma bilang sama-sama.

Sesampainya ditempat tujuan, pas gue lepas helm dan ngebuka tas, dia tiba-tiba bilang, “Mbak, kali ini gratis gojeknya.” APAH?!

BENTAR, GRATIS?!

Gue sebagai cewek kalo denger yang gratis-gratis langsung seneng mampus tapi berusaha jaim gitu. “Hah? Gratis? Nggak usah mas, nih,” kata gue seraya mengeluarkan uang Rp. 20.000 dari dompet. Dia malah nolak-nolak sambil bilang, “Udah mbak nggak usah bayar, karena waktu itu udah di rate 5.” Tapi gue tetep bersikeras dong walaupun sebenernya gue seneng aja sih gratis. “IH! Ini mas, ambil aja!” seru gue antara nahan seneng karena gratis dan berusaha jaim, sambil nodong pake duit. Dia malah nolak-nolak terus nyalain mesin motornya. “Udah mbak nggak usah. Mbak rate 5 lagi aja sama komen lucu-lucu,” katanya. Akhirnya perdebatan masih berlangsung, dia udah siap-siap pergi. Gue akhirnya nyerah, gue bilang “Yaudah makasih ya mas.” Lalu gojek itu pergi. Malemnya, gue baru rate 5 buat dia.

YES, lumayan, Rp. 20.000 gue aman kembali di dompet. Aheuy.

Ngomong-ngomong soal gojek, apa ada yang pernah juga dapet driver sama?

Advertisements

36 thoughts on “Gojek dan Gadis Mageran

  1. Lumayan deh dapet gratisan 20.000 kwa ha ha…… Emang udah rejeki kali ya. Kenapa nggak ditanyain bang klo tiap hari dianter gratis bakalan saya rate 5 trus gimana?

    Like

  2. Saya pernah dapat driver Gojek yang sama… waktu itu di Semarang, tapi itu mungkin karena waktu saya pesan Gojek di sana, baru hari pertama peluncuran Gojek jadi drivernya belum banyak. Kalau yang kebetulan seperti dirimu itu kan kebetulan banget ya Mbak, secara di Bandung driver Gojeknya kan banyak banget jadi kemungkinan ketemu driver yang sama sebetulnya kecil sekali. Tapi mungkin Tuhan pingin kasih rezeki transportasi gratis (plus permen yang saya pikir permen Cium :haha), makanya dipertemukanlah dirimu dengan driver baik itu.
    Kebetulan yang menyenangkan!

    Like

    1. Oalaah hari pertama peluncuran banget toh. Iya, kalo gitu kan masih belom banyak ya. Iya! Kebetulan banget, kaget aku juga wkwk. Berarti Allah masih sayang akan dompet hambanya yang kian kering. Betul! Itu permen cium hahaha

      Liked by 1 person

  3. Pernah dapet driver gojek yg sama bbrp kali, enak sih gausah jelasin mesti jemput dimana krn kawasan rumah lumayan ribet ngejelasinnya. Tp yg paling epic adl drivernya bisa diutangin dulu LOL, bukan krn gada duit tp gapunya rupiah *songong* 😝

    Like

  4. w pernah 2 kali dapet gojek yang sama, terus baru-baru kemaren 4 kali dapet gojek yang sama pas mau ke kampus:( pas yg kedua sampe yg keempat mas gojeknya udah ga nelfon lagi, langsung dateng wkwkwk

    Like

    1. Edan nyampe 4x gitu dong samanya wkwk. Iya bener, kalo udh sama itu ga akan nelfon lagi. Tiba-tiba udh duduk di teras aja sambil maen hape kayak si gojek dalam postingan ini

      Like

  5. (“Asli bandung mbak?” hampir setiap gojek yang nganter gue nanya ini. Emang gue nggak sunda enough gitu dimata para gojek?)
    Sumpah, ngakak saya bacanya, haha..

    Kalau dapat driver gojek yang sama saya sudah pernah mengalaminya lebih dari satu kali di Bogor, soalnya gojek di Bogor sampai sekarang masih jadi “Most Wanted” oleh para ojek pangkalan, jadi driver gojek di daerah saya tinggal gak banyak..

    Like

    1. Iya asli, emang aku kurang sunda dari segi apanya sampe selalu ditanya kayak gitu 😦
      Ngeriii, soalnya disana gojek ketauan bgt sih ya? Kalo di Bdg ga pada pake jaket dan helm gojek, jadi kayak ojek biasa aja. Cuma waktu itu pernah nemu satu, dan mikir gila ini driver nekat banget pake jaket gojek wkwk

      Liked by 1 person

      1. Banyak juga sih driver gojek di Bogor yang pakai jaket biasa pas ngejemput (dan setelah jauh dari ojek pangkalan baru dikasih helm gojeknya), cuma biasanya ojek pangkalan udah punya insting tersendiri, tahu mana yang driver gojek mana yg bukan, wkwk.. Makanya saya kalau pesan gojek juga harus sadar diri (cari tempat yang terhindar dari pandangan ojek pangkalan)..

        Like

      2. Wooow helmnya juga ya. Kalo disini bener-bener nggak ada gojek gojeknya sama sekali wkwk. Ngeri juga ya, walaupun nggak ada aksesoris gojeknya, tapi para ojek sudah tau. Hih

        Liked by 1 person

  6. Pingback: Gojek Jaket Merah – Read Out Loud

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s