Gabut Produktif

#nowplaying Biarkanlah – Raisa.

Lagu-lagu Raisa di album terbaru bertajuk Handmade cukup banyak bahkan hampir semua yang cocok ditelinga. Kayaknya dari album-albumnya si cantik kurus itu, hanya album ini yang kerasa ‘Raisa’nya. Sebagai bukan pengamat musik, tentu statement gue nggak bisa diakui. Jadi biarkanlah gue yang merasa kayak gitu, gue nggak maksa kalian untuk setuju kok, suwer. 😦

Pernah datang suatu masa, dimana gue yang lagi banyak aktivitas ingin istirahat. Begitu istirahat, malah gabut nggak tahu mau ngapain selain tidur. Jadi diem nggak produktif itu nyebelin.

Rasanya waktu gue terbuang gitu aja karena gue yang nggak berhasil menggerakkan badan ini untuk mengerjakan atau menghasilkan sesuatu. Tapi, karena nggak ada kerjaan itu gue biasanya suka mendapatkan ide baru, contohnya membuat postingan di instagram jadi terstruktur seperti ini:

image

image

Setelah memantapkan diri untuk selalu ngepost 2 foto + 1 video, waktu istirahat gue jadi bisa digunakan lebih produktif, tentu selain fakta dimana gue lebih tertantang untuk konsisten dan bongkar-bongkar file lama saat bahan untuk video udah habis. Menurut gue pribadi, ada beberapa Cara Memanfaatkan Kegabutan Untuk Terlihat/Beneran Produktif seperti:

    • Kalau dipake tidur, jangan lupa nyalain alarm. Gue sendiri kalo udah tidur bakal nggak tahu waktu, tiba-tiba udah malem aja atau tiba-tiba udah maghrib aja dan tiba-tiba udah dingin aja karena hujan, sehingga gue bangun untuk pake selimut. Merasa banyak waktu terbuang padahal sebenernya gue nggak capek-capek amat, akhirnya gue memutuskan nyalain alarm biar tidurnya nggak berkelanjutan kayak cinta aku ke kamu. Apasih.
    • Baca quotes motivasi. Gue, sebagai cewe yang ehm… Seneng baca quotes, suka banget kalau ada quotes yang menampar gue, atau isinya gue banget. Contohnya adalah quotes ini:

image

  • Jangan terpaku gadget. Biasanya, kegabutan menimbulkan pemakaian gadget berlebihan. Cara mencegahnya adalah, jangan cek sosial media apapun, kalo perlu matiin paket datanya atau di airplane mode. Masih ada kegiatan lain yang bisa dilakukan tanpa gadget, contohnya baca novel–kalau suka.
  • Galaulah saat gabut. Sesungguhnya, galau dikala gabut bisa bikin kita jadi produktif. Pasti ada aja yang akhirnya diciptakan, sesuatu yang nggak akan tercipta kalau galau dikala sibuk. Contohnya, puisi, atau caption instagram yang tiba-tiba jadi bagus.
  • Ikut acara. Waktu wisuda di kampus, H-1 nya gue diminta untuk bantu dokumentasi. Mengingat kalo wisuda itu kita semester bawah dan yang nggak berkewenangan pasti gabut ditempat tinggal masing-masing, akhirnya gue setuju untuk bantu dengan nyari 2 orang lainnya. Syukurlah antusiasme masih ada pas gue disuruh nyari orang lagi. Ohiya, ngeliat acara wisuda itu bikin merinding ya. Gue baru sadar kalau sekedar mindahin tali toga aja butuh bertahun-tahun dengan perjuangan yang nggak mudah. Merinding, terharu seneng, liat wisuda untuk pertama kali. Jadi ingin cepet-cepet diwisuda, padahal baru semester dua. Yha.

Akhir-akhir ini, gue jadi lebih sering gabut tapi capek. Gabut yang capek (?) Berbeda saat sebelum-sebelum wisuda, dimana gue ikutan lomba video essay karena perintah seorang dosen. Malam itu, saat gue baru pulang ke rumah, tiba-tiba line penuh dengan spam. Berisikan informasi bahwa gue harus ikutan FITE, diminta dosen. Kalo nggak ikutan katanya temen gue yang emang paling semangat ikut FITE nggak bakal dapet dispensasi kuliah. LAAAH. Karena serba salah, gue pun akhirnya ikutan dengan menghafal materi h-7 deadline. Akhirnya, jadilah video full of beungeut (muka) dan gue aplot di youtube.

Dua hari menjelang deadline gue tidur ayam, yang tidur sejam terus bangun, terus tidur lagi bentar, terus bangun, karena nggak tenang mau tidur juga. Hingga akhirnya h-1 deadline, pagi sampai malemnya gue masih di PVJ, padahal kalo sekiranya nggak ikut ke PVJ, video gue udah selesai dari sore mungkin. Tapi penyesalan tinggal penyesalan, gue ngejar video yang baru kelar tiga-perempat karena bingung video gue kurang bahan. Setelah selesai, paling males adalah ngerender di Premiere terus export dan sempet gagal dua kali. Selama nge-export itu gue tidur, tapi ya gitu tidur nggak tenang. Akhirnyaaaa jam 6 pagi gue upload videonya dan submit form kalau gue udah ngeupload video. Karena usia ini masih pertengahan, gue yang 18 tahun ini masuk kategori junior. Pembagian kategori itu 18 tahun untuk junior dan 19 tahun keatas masuknya umum. Terus sempet mikir juga, kenapa nggak submit dikategori umum aja ya kan gue juga tahun ini 19 walaupun terhitung masih cukup lama. Yasudah, seperti yang gue bilang, penyesalan tinggal penyesalan.

Ngomong-ngomong, inilah video gue! Dengan penguasaan bahasa yang masih kurang, masih kecepetan karena gue grogi dan banyak yang protes kalo gue kurang senyum! Gini kawan, kalo gue senyum nanti lupa materi essaynya. 🙂

Advertisements

19 thoughts on “Gabut Produktif

  1. Kl lagi gak ada kerjaan ngeblog bisa jadi alternatif atau tilawah-cantik jg lebih baik. Kalo cuma bengong yang ada malah keinget mantan, eh tapi kan km nggak punya mantan kan ya? haha *peace*

    Be Productive!

    Like

  2. Waaaaaaakh 😀 mbak Audris yang kekiniaaaan 😀

    Hihihi aku pernah gabut juga mbak ._. nggak tau kenapa, emang kadang lagi pengen gabut aja karena beberpaa hari sebelumnya disibukin sama tugas. Pernah juga gabut karena ya emang gabut aja wkwk 😀

    salah satu cara ngilanginnya paling buat baca buku, nonton kartun, nulis sama ngeblog wkwkw hidupku sih masih monoton-monoton ajaa 😀

    aaaaakh, inggrismu fasih. cepeet 😀 aku mana bisa ngomong secepet itu :’

    Like

    1. Terdengar kekinian hanya karena gabut itu wkwk.
      Jadi ada gabut fase habis tugas dan gabut yang emang beneran gabut gitu ya wkwk. Baca buku! Baca buku asik banget pas lagi gabut sekaligus bisa ngejauhin dari gadget juga hahaha. Ngeblog kadang cuma baca-baca aja hehe.
      Itu kan karena sebelumnya latihan dulu dan hasilnya malah tetep kecepetan :’) huhu

      Like

      1. Aaah enggak kok. Kamu tetep kekinian 😀 wkwkwk

        Iyaa emang ada 😀 wkwkwk nah, baca bukuuuuu 😀 bener banget 😀 sejauh ini udah bisa menjauh dari gadget sih 😀

        Tapiii kamu keceee :))

        Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s