Ibu Tergantung Kondisi

#nowplaying Cinta Sendiri – Kahitna.

Seorang ibu pasti punya ciri khasnya masing-masing. Ada ibu yang kalau sen kanan malah belok kiri, ada ibu yang kalau marah udah macam godzilla ngamuk, ada ibu yang centil milih baju lama kalau mau pergi, ada ibu yang hobinya main candy crush sampe mampus, ada ibu yang superprotektif. Kalo ibu gue sendiri, masuknya kategori yang mana ya?

Main Candy Crush sering, centil milih baju lumayan sering, marah? Nggak marah sih, cuma ngomel. Sen kanan malah belok kiri? Untungnya ibu gue termasuk orang yang menaati peraturan lalu lintas walaupun beliau paling jarang naik motor karena nggak bisa beloknya. Iya, ngeri banget pokoknya kalo dibonceng naik motor sama ibu jadi pengen jalan kaki aja nggak apa-apa daripada pas setiap belokan harus khawatir.

Berikut adalah ibu gue kalo di chat. Ada beberapa macam tergantung kondisinya.

1. Modus Biar Nggak Pulang Sendiri

image

Waktu itu habis dari Car Free Day, acara Asian Tourism Forum 2016 sebagai pembukaannya. Beneran gue capek banget walaupun capeknya kebayar gitu karena dapet kaos gratis. EHE.

2. Nggak Tahu Anaknya Udah Pulang

Ini sering banget kejadian. Kadang, gue udah ganti baju, udah duduk di meja makan biar sebelahan sama wifi, udah ini-itu, tiba-tiba ditanyain ibu yang diem di kamarnya gue pulang jam berapa padahal gue udah di rumah dari jaman batu. Kejadian ini nggak sekali-dua kali, kadang pas gue baru nyampe kamar, baru duduk di kasur, atau pas gue udah total ganti baju dan siap untuk leyeh-leyeh. Saat itu baru ibu nanyain gue udah sampe mana.

image

3. Respon Pada Anak Yang Lupa Izin

Gue izin nonton ini setelah filmnya kelar. Ditanyainnya pulang jamber aja. Udah jarang sekarang ibu nanya gue pergi sama siapa, karena akhirnya juga pasti tahu sih, pasti nanya walaupun nggak lewat chat.

image

4. Anaknya Sakit Kepala

Semester kemaren, sebelum liburan akhir tahun gue sempet mengalami sakit kepala. Temen-temen sekelas juga waktu itu pada sakit, ada yang demam, flu, sakit kepala, macem-macem deh. Kayaknya emang lagi musim-musimnya sakit gitu apalagi anak-anak rantau yang kangen rumah dan pengen cepet pulang jadi makin sakit karena kangennya belum tersampaikan.

image

5. Ibu Nggak Kekinian

Ibu gue nggak tahu jogger itu apa. Gue kan izin dulu gitu mau beli jogger, siapa tau mau dibayarin. HE.

image

6. Jangan Malem

Ibu gue sering banget bilang jangan malem banget pulangnya, mengingat portal KPAD yang arah rumah gue ditutup jam 10, jadi diharapkan gue udah nyampe rumah sebelum jam 10.

image

Tapi pernah pas gue udah nggak keburu pulang, akhirnya ibu nyuruh gue buat nginep dulu aja di kostan temen. Kalo dihitung-hitung, udah berapa kali ya gue disuruh nginep dulu aja dikostan temen. Entah, lupa deh. Tapi itu alternatif terakhir kalo gue udah nggak bisa pulang.

7. Ibu Lagi Baik

Biasanya kalo emang jam pulang kantor ibu dan pulang kuliah gue serasi, suka pulang bareng gitu. Kadang juga gue suka nunggu di kostan temen sambil nunggu ibu pulang kantor biar bareng.

image

Gue pun seneng banget nitip makanan. Biasanya, kalo ke S*is Butcher, kita sekeluarga udah nggak akan liat menu lagi karena makanan yang dipesen akan itu-itu lagi. Gue selalu pesen chicken cordon bleu atau chicken maryland, jadi kalo dibungkusin pun selalu antara 2 menu itu aja.

2016-03-22-15-25-00.png

8. Ibu Ge-er

Pernah satu waktu semua dosen hari itu katanya nggak bakal masuk kecuali 1 dosen yang jadwalnya jam 1. Gue, dengan segenap rencana ingin skip kuliah, akhirnya berangkat karena gue nggak mau di cross biar cross-an itu bisa digunakan untuk sesuatu yang sifatnya lebih urgent ketimbang magernya gue pergi. Selain biar nggak di cross, dosen 1 ini pun terkenal pundungan walaupun ada yang lebih pundungan. Akhirnya gue pergi pake gojek dan ditengah-tengah perjalanan, class leader bilang bahwa dosennya nggak akan masuk.

KAMPRET.

Gue akhirnya puter balik, untung pak gojeknya baik. Terus gue curhat ke ibu kalo ibunya pundungan dan ibu nyangka yang pundungan itu adalah ibu padahal yang gue maksud adalah ibu dosennya.

image

9. Ibu Read Doang

image

Walaupun read doang, tapi pesenan gue dibeliin juga, sih. Besoknya, giliran gue yang nggak sengaja nggak ngebales whatsappnya karena biasanya ibu kalo nggak dibales suka nelfon. Karena udah nelfon jadi nggak perlu ngebales whatsappnya kan?

10. Ibu You Know Me So Well Duk Duk Tak Duk Duk Tak

Gue pernah nyusup ke kampus temen gue, karena kampus mereka kan bebas, nggak pake seragam kayak kampus gue dan dosen dosennya nggak begitu hafal. Walaupun nyusup, gue pun mempertimbangkan jadwal mereka dan gue, terus mempertimbangkan matkul dan dosennya. Gue selalu nanya, itu dosen hafal nggak sama mahasiswanya, karena kalo hafal terus gue tiba-tiba di kelasnya kan gawat. Tapi, tujuan utama gue ya… CUCI MATA DONG. Cari yang gondrong, karena di kampus gue nggak ada yang gondrong. Huh.

image

Ya begitulah kira-kira percakapan gue sama ibu kalo di chat.

EHEM, pasti ada yang bertanya-tanya dari lama banget, ini kenapa sih kok semuanya sama ibuuuuu terus. Check in di path bareng ibu, tiap hari hubungin/dihubungin ibu, kemana-mana sama ibu, kalo cerita pasti tentang ibu lagi ibu lagi, terus kemana ayahnya?

Begini kawan-kawan sekalian, orang tua gue udah berpisah dan jadi anak broken home bukan sebuah masalah, sama sekali. Jadi ya gitu, ayah gue yang sekarang dan sampe selamanya masih bakal terus jadi ayah, udah ngurusin kehidupan barunya di kota berbeda. Gue pernah nulis soal broken home juga kok disini. Sekali lagi, anak dari keluarga broken home itu bukan sesuatu yang buruk ya kawan. Nggak semua anak yang orang tuanya berpisah bakal jadi pribadi yang buruk. Di kasus gue, tentu gue milih ibu dong ya secara kita udah kayak adik-kakak gitu.

Sekali lagi, tolong hapus persepsi buruk yang menyangkut anak broken home. Tolong jangan banget ngomong, “Ya dia kan anak broken home blablabla,” seakan jadi anak broken home adalah sumber kesalahan yang diperbuat, padahal orang yang lagi dengerin pun anak broken home kok. Mungkin gue keliatan kurang broken kali ya karena gue nggak ngasih stiker ‘Fragile’ gitu. Pesen gue buat yang nasibnya sama sih, jangan biarkan status orang tua udah berpisah itu jadi wadah galau kita. Jangan biarkan kita kelihatan sedih, kelihatan murung dan orang lain pun sebenernya nggak perlu tau cuma kadang emang kita suka butuh tempat berbagi. Ya nggak sih? Sementara gue menggunakan blog ini sebagai tempat berbagi. Gitu.

Ini kenapa jadi nggak nyambung sih?

Nggak apa-apa lah ya.

Jadi kalo masih ada yang bertanya-tanya soal kenapa gue jarang banget pergi atau malah nggak pernah pergi bareng ayah dan saat yang lain cerita soal update-an ayah mereka yang terbaru dan gue jadi pendengar aja, jawabannya ada di 2 paragraf atas ya. Ayo ah, semangat. Sama siapapun kita tinggal, yang menentukan pribadi kita akan seperti apa pasti diri kita sendiri kok, pasti balik lagi ke kitanya. Lingkungan hanya sepersekian bagian pentingnya, tapi jatah terbesar ada dalam diri kita sendiri. Semangat geng!

Advertisements

20 thoughts on “Ibu Tergantung Kondisi

  1. Walah yang nomor 5 aku sama kayak ibu km mbak, gak tau jogger itu apa. Tadi mikirnya typo atau kaos bali wkwkw
    Tapi setelah googling, kayaknya sempat punya celana model gitu (biasa buat jogging sih dulu). Tapi kayaknya sekarang malah ngetrend dipake buat sehari2 ya? ndeso tenan aku huahaha ๐Ÿ˜€

    Like

    1. Kaos bali mah g nya cuma 1 wkwk.
      Iyaa sekarang bahannya macem-macem, bahkan jeans pun ada joggernya. Kalo dulu kan kebanyakannya kaos doang. Ayo beli jogger biar keren wkwk. Loh jadi promosi

      Like

  2. salam buat ibunya ya, paling seneng kalo ada ibu ibu ngomel ngomel, pasti baik baik kok yang diomelin, kita laki laki mah diem aja, jangan nimpali, terima apa adanya

    Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s