Mengasingkan Diri di Java Lagoon Hotel

#nowplaying Perjumpaan – Mr. Sonjaya.

UAS udah selesai, kecuali satu matkul yang deadlinenya hari ini, Sabtu, hari libur pertama seorang mahasiswi semester dua yang mendambakan tidur panjang sampai siang namun nyatanya belum terkabul. Berhubung liburan udah di depan mata, gue ingin merekomendasikan satu hotel yang nggak mirip hotel. Lokasinya ada di Karang Tirta, antara Pangandaran dan Batu Karas. Bagi yang seneng sama tempat-tempat sunyi, jauh dari keramaian, punya laguna yang serasa milik sendiri dan pengen pelayanan yang ramah, gue suka banget sama Java Lagoon Hotel ini sih. Hotel ini punya orang Prancis yang nikah sama warga lokal dan punya anak lucu bernama Anisa dan rumah mereka satu kawasan sama hotelnya. Total kamar disini hanya 6, jadi siap-siap rebutan dan booking dari jauh-jauh hari apalagi menjelang libur panjang kayak gini.

java lagoon hotel

Tempatnya emang nggak mewah, nggak ada kolam renang, yang ada hanya kolam ikan. Karena tempatnya yang terpencil dan nggak ada papan interpretasi jelas, jadi kesananya pun cukup sulit. Untungnya, sang pemilik hotel ini bersedia ditelfonin calon pelanggannya untuk ngasih tau arah. Bahasa Indonesianya pun udah dibilang fasih walaupun logat-logat asingnya masih ada.

IMG_9519

Tempatnya dibagi jadi 3 kamar di satu bangunan, 3 kamar lainnya di sebrang mereka. Simpel banget, kan?

IMG_9526

IMG_9518

Jadi orang yang pertama kali dateng itu emang selalu asik ya. Semuanya serasa milik sendiri. Tempat parkir disana pun hanya berupa lahan kosong berumput yang gue mikir, ini sayang banget rumputnya dilindes mobil-mobil.

java lagoon

Menurut gue, ini cocok banget buat keluarga. Selain tempatnya yang terpencil, kamarnya juga cukup besar. Satu yang paling penting kalo gue nginep adalah, kamar mandinya bersih. Untung Java Lagoon kamar mandinya bersih walaupun airnya sedikit asin. Pemandangannya juga langsung ke laguna, air lautnya tenang banget dan nggak dalem jadi aman untuk main air disana.

java lagoon

Satu kamar dapet 2 piring sarapan yang udah include sama kamar, tapi kita pun bisa minta dibikinin sarapan baru yang jelas kena biaya. Tempat diatas adalah saung yang dikelilingi kolam, tempat kita sarapan.

IMG_9522

Kamar-kamarnya berbeda, ada yang pake AC ada yang pake kipas angin doang. Karena gue orangnya kalo panas suka bete pas mau tidur, jadi gue ambil kamar yang ber-AC. Beda-beda juga ukuran kasurnya. Ada yang 2 single bed dan ada yang king size bed. Yang paling gue suka dari hotel ini sih beberapa tanda kayak, kalo keluar kamar, jangan lupa matikan AC dan barang elektronik lainnya, gunakan air seperlunya, dsb. Dimaksudkan untuk menghemat listrik dan mencintai lingkungan. Gue sampe terpesona pas ngebacanya dan langsung diaplikasikan. Di hari terakhir selepas sarapan, AC di kamar yang keluarga gue pake ini udah dimatiin dan kita berpanas-panas ria ngepacking barang-barang. Tapi kita menikmatinya. Yoi.

Dulu gue seneng banget ninggalin kamar dengan kondisi AC nyala biar pas pulang masih digin kecuali dimatiin sama pegawainya. Sekarang, setelah masuk kuliah ditambah liat tulisan kayak gitu, gue jadi terenyuh sendiri. Orang asing aja peduli sama lingkungan Indonesia yang notabene bukan tanah kelahiran mereka, tapi masa kita sebagai pribumi nggak sepeka itu sih sama lingkungan? Kalo setiap orang Indonesia peduli hal-hal kecil kayak gini, mungkin bumi kita bisa berumur lebih lama alamnya dan iklimnya. Tulisan kayak gitu ditempel deket pintu keluar, di deket kamar mandi dan di deket TV. Sayangnya gue nggak sempet mengabadikan tulisan-tulisan indah itu. Seandainya, hotel-hotel lain pun menempel tulisan kayak gitu, apa orang-orang bakal mengaplikasikannya?

java lagoon hotel

Karena keluarga Indonesia senengnya satu kamar banyakan, gue pun begitu. Disamping karena kamar udah full booked dan tinggal sisa dua dan itu pun cuma untuk semalem, akhirnya kita pake dua kamar ditambah extra bed. Cukup nggak? Cukupin aja.

Gue disana nginep semalem doang, kayak cuma numpang makan dan tidur aja. Besoknya gue udah pindah hotel lagi di daerah Batu Karas. Kalo mau booking, diusahakan jauh-jauh hari sebelum liburan. Gue aja yang liburan tanggal 24 Desember, udah pesen kamar dari Desember awal dan cuma dapet semalem disini.

Untuk harga, berkisar antara Rp. 390.000 dan nggak sampai Rp. 500.000 exclude tax dan fee(s). Tapi biar lebih jelas, mending hubungi langsung atau cek-cek dulu di website dibawah ini:

Website: http://www.javalagoon.com/

Trip Advisor: Java Lagoon

Agoda: Java Lagoon

Advertisements

11 thoughts on “Mengasingkan Diri di Java Lagoon Hotel

  1. Enak banget tuh sepi-sepi fantasi gitu ya? *apaan anjir sepi-sepi fantasi*
    Lucuu lagian cuman 6 biji. Hahahaha. Eh, tapi daerah situ ada apa kah? Tempat wisata gitu?
    Anyway, salam kenal ya Audri. Kayaknya baru pertama kali main ke sini deh. \:D/

    Like

    1. Sepi-sepi fantasi wkwk. Tapi beneran asik sih, buat ngelamun sebenernya asik banget tapi kan gak boleh ya wkwk.
      Nah itu cuma numpang tidur doang, tetep aja akhirnya pasti ke Batu Karas atau Pangandaran.
      Salam kenal jugaaa. Iya kunjungan pertama wkwk. Makasih udah sempet nyasar kesini, blogger hits~

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s