Gimana 1437 H-nya?

#nowplaying Hanya Kau – The Adams.

Bulan ramadhan bergulir begitu saja, sangat cepat, seolah tidak ingin berlama-lama bercengkrama. Ngomong-ngomong, gimana 1437 Hijriah kalian? Apa ada peningkatan dari tahun-tahun sebelumnya atau malah mengalami penurunan? Udah ada yang berhasil buka bersama mantan, gebetan atau mantan gebetannya? Atau ada yang udah maaf-maafan sama masa lalu?

Kalian ngerasa nggak sih, semakin kesini kok aura ramadhannya kurang kerasa ya. Penjual-penjual takjil yang biasanya udah dagang dari hari pertama, tahun ini baru mulai jualan H+5 puasa.

Karena suasana ramadhannya sama sekali nggak kentara. Nggak ada penyambutan signifikan. Kemana orang-orang yang biasanya ramai untuk menyambut bulan penuh berkah ini? Untungnya, memasuki pertengahan ramadhan, suasana dan atmosfirnya udah ramadhan banget, nggak sesepi waktu penyambutannya.

Sore itu, gue yang menyusul temen-temen buat kerja kelompok guna memenuhi tugas salah satu matkul sebagai tiket UAS, udah siap dengan perkelengkapan untuk sholat tarawih malam pertama di masjid kampus karena gue nggak akan keburu kalo harus sholat di masjid komplek. Lagipula, ini ramadhan pertama gue sebagai anak kuliahan. Kapan lagi sholat di masjid kampus? Setelah bikin 5 presentasi berbeda dengan topik berbeda walaupun belum kelar, yang muslim mulai siap-siap sholat tarawih. Saat itu, jujur aja, sebelumnya gue sampe mikir, “Ini beneran besok puasa?”

Sebulan kemudian,

Alhamdulillah, gue masih dipertemukan dengan bulan ramadhan tahun ini. Alhamdulillah gue masih ada umur dan kesempatan menjalankan puasa. Gue nggak nyangka bulan ramadhan berakhir gitu aja. Nggak bisa lebih panjang sedikit, apa? Atau nggak bisa lebih lambat, apa?

Kalo 1437 H gue ini, ada beberapa hal yang terjadi seperti:

1. Gagal Menjadi Lebih Rajin

Gue sendiri, jujur aja, mengalami beberapa penurunan menyedihkan, contohnya jumlah gue tarawih di masjid. Iya, tahun ini lebih sedikit daripada jumlah tahun kemarin. Mungkin ada yang mikir, buat apa sih dris ngitung sholat tarawih di masjid? Bukannya ibadah nggak perlu dihitung ya? Gue ingin mengukur seberapa rajin gue di bulan ramadhan ini. Ternyata gue gagal untuk jadi orang yang lebih rajin dari sebelumnya.

2. Kebanyakan Main

Buka bersama, main, nonton, main, nonton, main, buka bersama, entah rasanya bulan ini gue terlalu sering buka di luar rumah. Gue sedih, jujur sedih kalo dipikir-pikir, cukup sering gue buka di luar, nggak makan masakan rumah, nggak buka bareng keluaga. Hingga akhirnya ibu memerintah gue untuk jangan main lagi. Berhasil, sekitar 2 minggu terakhir ramadhan, gue nggak main kemana-mana kecuali sama keluarga. Seandainya gue nggak dilarang main, mungkin gue akan meninggalkan lebih banyak sholat tarawih di masjid.

3. Jaga Rumah

Seandainya gue nggak dilarang main, bakal ada 1 hari dimana nenek gue buka sendiri di rumah. Tapi karena gue dilarang main, gue bersyukur berperan sebagai penjaga rumah jadi bisa nemenin nenek gue buka puasa juga. Pernah 1 hari saat buka puasa, gue minum teh pahit seperti biasa sedangkan nenek gue dengan teh manisnya. Kita duduk hadap-hadapan di meja makan dengan makanan delivery dari tempat makan langganan. Gue nanya, “Nek, yang lain mana?” Lalu nenek gue jawab, “Kan pada pergi.”

LOH.

Gue sama sekali nggak menyadari orang-orang rumah pada pergi ke acaranya masing-masing. Yang berarti juga gue gagal sebagai penjaga rumah karena nggak nyadar sama sekali kalo pada pergi. Saat berdua itu, kita ngobrolin beberapa hal yang jarang diobrolin antara cucu dan neneknya. Seperti makanan favorit almarhum kakek gue yang dipanggil Aki (bahasa sundanya kakek = aki). Berikut… Em… Cowok. Padahal gue kan nggak punya pacar, huh.

4. Belum Begitu Tua

Ternyata gue masih dapet THR. Kirain, semakin tua, semakin nggak ada THR-nya tapi gue salah. Ternyata tetap sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Alhamdulillah. Berarti, gue belum begitu tua kan? :’)

Ternyata (lagi) semakin tua (walau belum begitu tua hehe), gue kok jadi pengen deket sama keluarga terus ya. Berasa manja gitu. Gue jadi lebih narsis dan ingin foto-foto sama nenek-nenek dari kedua pihak orang tua walaupun sudah tidak bersama lagi. Begini lah hasilnya, ditambah suruhan gue yang selalu bilang “Nek, muka jelek nek.” atau “Nek, lidahnya keluarin nek,” atau “Nek, giginya nek.” dan suruhan lainnya. Lalu beginilah hasilnya.

image

image

5. Umur Memendek

Udah 2 tahun berturut-turut, umur gue resmi memendek di bulan ramadhan. Iya, tahun ini pun begitu. Tepat tanggal 30 Juni, gue resmi menginjak umur 19 tahun, umur belasan terakhir sebelum masuk ke 20’s. Ah, tua. Namun, umur hanya umur, yang penting adalah jiwanya. Tsah! Nggak penting mau umurnya 20, 21, 22, 23, dsb tapi kalo jiwanya muda, pasti bakal tetap terlihat muda walaupun harus tetap pada porsinya. Sebagai tanda syukur, kita sekeluarga pergi ke Hotel Grand Tjokro untuk nyicip paket bukbernya. Mengingat marak banget hotel-hotel menyediakan paket bukber all you can eat yang bisa bikin kalap. Nggak disangka-sangka, disana gue ketemu sama temen SD! Jadi berasa reunian dadakan. Ketemu juga sodara dari keluarganya almarhum aki dan kita foto barengan, hasilnya dibawah ini.

image

image

Outfit of The Day walaupun sangat simpel, setidaknya gue masih lebih tinggi dibanding sodara gue yang udah pake wedges 5 senti walaupun gue pun dibantu lebih tinggi oleh sendal dan sayangnya tidak lebih kurus daripada dia.

6. Nggak Lengkap Plus Mudik Ala-Ala

Walaupun lebaran ini nggak selengkap tahun kemarin karena sodara terjauh baru dateng malemnya, tapi kita tetep hepi. Yoi. Ditambah, tradisi keluarga ke Garut h+3 lebaran tetap terlaksana. Karena gue yang nggak punya kampung halaman, jadi perjalanan ke Garut itu diibaratkan sebagai mudik ala-ala. Fotonya hasil yang udah di share aja ke instagram.

img_20160707_184433.jpg

image

7. Semoga…

Semoga kita masih dipertemukan dengan ramadhan tahun depan. Semoga gue bisa lebih rajin ibadah lagi kalau masih diberikan umur untuk menjalankan ramadhan tahun depan. Semoga amal-amal kita selama ramadhan 1437 H ini menjadi berkah. Semoga tingkat solidaritas dan toleransi antar umat beragama semakin meningkat.  Semoga yang ngefollow gue di instagram bisa menerima kenyataan timelinenya sering kespam dengan aplotan gue yang terlalu sering itu.

Mohon maaf lahir dan batin, maaf kalo ada perkataan atau perbuatan yang bikin kalian tersinggung secara langsung maupun tidak langsung. Maaf kalo gue masih menjadi perempuan yang bales apapun lama, entah itu whatsapp atau line karena hanya itu yang gue punya. Yasudah, sekali lagi semoga kita masih diperkenankan untuk berjumpa dengan ramadhan tahun berikutnya.

Aamiin. 🙂

Advertisements

14 thoughts on “Gimana 1437 H-nya?

  1. Aamiinnn semoga-semoganya! Setuju Kak, gua juga nggak ngerasa suasana Ramadhan se-kental biasanya. Awalnya mikir karena udah nggak ngerasain suasana ala-ala SD yang ada tadarusan dan sanlat di sekolah, tapi kayaknya emang iya ya.

    Soal 1437nya, sepertinya sedikit lebih baik dari tahun lalu. Masih ada 3 bulan lagi untuk komplitin resolusi-resolusi yang kemaren dibikin di awal tahun.

    Ngomong-ngomong, seneng liat poto-potonya deh Kakkk! Kak Audri cantikkk!

    Like

    1. Aamiin wkwk. Iya betuuul, gak semeriah dulu 😦 terlepas dari sanlat, mabit dan kegiatan ramadhan lainnya waktu sekolah wkwk.
      Alhamdulillaaah kalo lebih baik. Semoga tercapai resolusi lainnya ya!
      Aiiiih wkwk sa ae, terimakasih kak!

      Liked by 1 person

  2. Selamat Idulfitri… mohon maaf lahir batin ya. Nenek-nenekmu gokil banget Mbak, mau diajak selfie dengan berbagai pose. Pasti seneng banget bisa kumpul keluarga dan merayakan hari raya sama-sama. Mudah-mudahan yang belum-belum baik bisa lebih baik dari kemarin ya Mbak, hehehe. Iya foto-fotonya bagus banget, share diambilnya bagaimana dong :)).

    Liked by 1 person

    1. Selamat idul fitri juga mz gara! Wah telat banget ini wkwk. Seneng banget alhamdulillaaaah. Semoga lebaran tahun depan masih pada lengkap juga.
      Walah perihal foto yang lumayan layak posting mah berarti lagi hoki aja :))

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s