Seputar PSDP dan Divisi Mata Minus

#nowplaying 400 Elegi – Sore.

Udah terhitung cukup lama dari terakhir kali blog ini diisi oleh tulisan random pemiliknya. Udah banyak hal yang dilewatkan selama itu, apalagi jarang banget ngecek blog. Dasar pemilik tidak konsisten. Tapi sedikit-banyak gue punya alasan untuk itu, walaupun gue yakin alasan ini hanya dianggap sebagai kalimat belaka karena kalo seandainya gue konsisten, pasti gue selalu menyisihkan setidaknya tiga puluh menit untuk menulis. Kayak kalo kalian lagi ngegebet orang, pasti ada aja waktu yang kalian rela luangkan dan korbankan untuk membalas pesannya. Bukan begitu?

Nyatanya? Gue nggak kayak gitu. Maksudnya, gue nggak meluangkan waktu untuk ngeblog.

Baik, mari kembali ke judul postingan ini.

Apa itu PSDP?

PSDP adalah bentuk ospek di kampus gue, singkatan dari Pembinaan Sikap Dasar dan Profesi. Tahun ini gue jadi panitia PSDP-nya, waktu itu kadang nggak terasa karena tahun kemarin gue yang di PSDP. Divisi apa? Pubdok, seperti biasa. Kamera lagi kamera lagi. Kadang gue bosen apa-apa jadi dokumentasi, apa-apa pegang kamera, bisa nggak ya pindah profesi sekali-kali?

Jadi panitia PSDP ternyata jauh lebih sulit dari peserta. Pas jadi peserta emang gue ngerasain banget waktu kakinya lecet-lecet karena disuruh lari pake pantofel untuk pertama kali, gue ngerasain kena teguran tatib karena gue senyum-senyum dan melihat muka tatib waktu itu. Begini kronologisnya, gue kan disuruh senyum, yaudah gue senyum sambil nunggu giliran tapi waktu itu depan gue ada veteran alias postponer jadi gue kepo ngeliatin tatibnya kenapa marah-marah. Tiba-tiba tatib itu langsung negur, “Ada apa mbak liat-liat saya?” gue, si calon di PSDP langsung tersadar dari kekepoan awal. “Eh?” hanya itu yang keluar dari mulut gue. Dia ngomong lagi, “Ada yang salah sama muka saya? Nggak suka?” gue jadi takut banget disitu. “Nggak, kakak ganteng kok.” Jawab gue. YA NGGAK LAH. Gue langsung nyerocos, “Eh, nggak kak.” Setelah itu gue disuruh nunduk. Tatib yang akhirnya gue kasihin coklat karena dia adalah tatib pertama yang negur gue.

Lanjut soal waktu gue jadi peserta PSDP. Gue inget banget waktu disemprot-semprot air sama tatib karena ketauan tidur di hari terakhir dan disuruh minum ramuan yang paling dihindari para peserta PSDP dari tahun ke tahun. Gue minum setengah gelas, alhasil dalam setengah jam ke depan, mulut gue dilanda pahit yang nggak ilang-ilang. Gue ngerasain banget gimana terpanggangnya waktu di SECAPA sampai kulit belang-belang, sampe hidung gue kebakar. Ngerasain gimana rasanya makan nasi berkuah yang akhirnya dicampur pisang dan makannya pake tangan. Ngerasain beberapa kali hampir tidur sambil berdiri, ngerasain gimana rasanya ngerjain dan nyari tugas sampe nggak tidur dan jam setengah 3 pagi harus udah pergi untuk check point, ngerasain gimana rasanya ketiduran 2 jam di malam terakhir pulang dari SECAPA dan gue ketinggalan pengumuman tugas untuk osjur di media sosial. Untungnya waktu itu temen gue ada yang iseng ngesave tugas setiap prodi jadi gue aman-aman saja. Ngerasain gimana leganya pas ngeliat kembang api di hari terakhir sebagai tanda kalau gue nggak perlu nggak tidur lagi.

PSDP tahun kemarin langsung disambung ke upacara 17 Agustus, udah capek, kaki udah lecet banget, hingga akhirnya ditengah-tengah upacara itu pandangan gue mulai menguning entah kenapa. Lama-lama pendengaran gue yang berangsur-angsur menghilang, gue nggak tahu kenapa, gue pikir ya mungkin karena ngantuk jadi gue bakal tidur sambil berdiri. Setelah itu jadi semakin gelap dan semakin gelap, sampe gue sadar gue udah terduduk di barisan. Malu banget. Gue akhirnya digiring ke dalem dome dan dikasih air mineral. Pusing, pusing banget.

Tapi tahun ini gue yang melihat itu semua. Walaupun jujur aja PSDP tahun ini nggak serame tahun kemarin, kalo menurut gue pribadi. Hari itu, gue lupa tepatnya kapan, temen gue bilang “Eh list panitia PSDP udah diumumin tuh.” Gue dapetnya apa? Pubdok. Nggak apa-apa, pengalaman. Akhirnya gue masuk divisi ini yang ternyata anggotanya cewek semua sedangkan koornya cowok. Ada Kak Valen yang gue kenal lewat UKM Orkestra, ada Nadip yang gue kenal karena kita satu ekskul waktu semester pertama, ada Rizkyta yang sekelompok sama gue pas LDKM dan ada koor bernama Dimas yang biasa gue panggil Dimskey yang gue kenal pas bikin video orasi salah satu kandidat calon ketua senator mahasiswa yang akhirnya menang. Cie menang. Nama lainnya sih kita divisi mata minus karena berkacamata semua. Bisa juga dibilang divisi minim visual memori karena nggak ada yang fotoin. 😦

image

Foto di atas adalah foto divisi pubdok terlengkap yang pernah ada. Walaupun Kak Valennya jadi blur akibat pake mirrorless yang dipake Rizkyta selama PSDP jadi auto focus dan ada koor juga Mz Dimskey. Ternyata jadi panitia asik juga ya, walaupun harus kumpul jam set.2 pagi karena itu gue harus nginep di kostan temen juga biar nggak telat. Kalo telat nanti disuruh push up, gue kan alergi olahraga. 😦 Tapi emang disetiap kepanitiaan, entah itu acara besar atau nggak, selalu ada aja masalahnya ya. Air mata tetap ada yang turun, emosi perorangan dibulak-balik. Awalnya gue sempet mikir, “Wah enak nih pubdok aman-aman aja, nggak akan ada masalah.”

NGGAK.

Ternyata nggak seaman yang gue pikirkan sebelumnya. Mungkin yang lain merasakan masalahnya di awal-awal, tapi divisi ini merasakannya di akhir-akhir. Air mata yang nggak tahu kenapa waktu nggak bisa dibendung ternyata jatuh juga kayak yang lainnya. Dasar cengeng. Rabu itu, siang menjelang sore dimana gue sama Kak Valen yang nyampe duluan di lapangan sambil nungguin maba-maba dateng untuk PBB malah berubah jadi cengeng. Kita jadi mengeluarkan keluh-kesah yang gue kira nggak ada solusinya. Ternyata setiap masalah itu pasti ada solusinya dan iya, malamnya semua itu selesai.

image

Suka dukanya jadi pubdok sih ya tuntutan video yang harus selesai itu. Malam terakhir PSDP di SECAPA, gue nggak tidur, ditemenin sama cewek-cewek pubdok lain yang dengan semangat ’45 menyeleksi dan mengedit ratusan video untuk dimasukan dalam video final berdurasi 15 menit yang menurut gue terlalu singkat jadi banyak orang yang nggak masuk disana. Sebenernya video-video itu udah diseleksi dari sebelum-sebelumnya, tapi tetep aja diseleksi lagi untuk mengambil yang kayaknya layak. Kita berempat yang ke kamar mandi bareng-bareng, ngampar di lantai bareng-bareng jadi kasurnya nggak kepake, sekamar bareng-bareng yang harusnya cuma dua orang, sampe kekenyangan bareng karena kebanyakan bawa cemilan dan Rizkyta nggak henti-hentinya bulak-balik ngebawain makanan mulai dari martabak, pop mie sampe ngebikinin kita kopi dan teh. Makasih banget loh.

Sempet juga pas hari pertama di SECAPA, kita anggota pubdok nyicil-nyicil edit video lagi, nyeleksi lagi terus ada kucing bernama Puspa yang dititipin sama anak acara di kamar kita. Setelah jalan-jalan seenaknya di atas keyboard dan memencet-mencet beberapa tombol yang bikin Premiere gue rada berantakan, tiba-tiba kucing itu duduk di pangkuan gue dengan tenangnya dan tidur disana. Tanpa permisi. Tiba-tiba udah tidur aja. Senyaman dan se-empuk itukah paha gue?

Momen itu diabadikan oleh Kak Valen, terimakasih banget!

image
Credit to: Kak Valen.

Fotonya mengabadikan juga anggota bernama Rizkyta yang paling semangat bawain kita makanan dari sekre pas di SECAPA.

Hingga akhirnya video selesai, dimana gue waktu itu pengen nangis banget karena nge-export di Premiere kan super lama sedangkan waktu penayangan video cuma 1 jam lagi. Gue nyaris nyerah, nggak tahu harus gimana, udah nggak bisa tenang. Akhirnya video itu di full screen aja dari Premierenya, saran dari Adika selaku divisi konsumsi mantan anak multimedia yang pasti lebih tau soal ginian. Dimana gue nyaris nyerah lagi karena laptop kecil ini nggak bisa disambung ke infocus. Tapi sekali lagi, selalu ada solusinya.

Akhirnya kita pubdok disuruh stand by
Terus videonya ditayangin.

Terus…

Selesai. Tugas kita selesai. Akhirnya.

Terus kita pelukan bahagia. Terimakasih tim pubdok dan koor yang selalu sabar menerima keluh kesah anggotanya!

image

Gambar atas diambil waktu Pra PSDP hari Minggu yang kumpul di kampusnya masih jam set.5 dan gambar bawah diambil waktu hari terakhir PSDP, baru dateng dari SECAPA dan masih banyak yang harus diubah ternyata, padahal gue merasa udah selesai. Dengan bantuan Joko yang memberi masukan ini-itu, akhirnya video selesai. Foto dibawah juga mengabadikan foto Nadip, cewek berkerudung yang lagi berdiri itu. Gue baru sadar juga dan nggak tahu kenapa anggota logistik bernama Bayu selalu ada di foto.

Pokoknya, terimakasih banget untuk PSDP tahun ini. Terimakasih untuk semua memorinya, semua panitia PSDP tahun ini, semua diskusinya, semua permasalahannya karena kalo nggak dapet masalah nggak asik, semua emosinya yang nano-nano. Terimakasih banget!

image

p.s: ini pie-nya enak banget. Asli enak sekali.

Advertisements

One thought on “Seputar PSDP dan Divisi Mata Minus

  1. Pingback: Demi Nyeklis Wishlist – Read Out Loud

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s