Cara Mengatasi Habis Stok Foto

#nowplaying Pagi Siang Malam – The Adams.

Selain krisis SDM, orang Indonesia pun masih banyak yang dilanda krisis bahan foto untuk dijadikan display picture atau bahkan di upload ke instagram. Bagaimana cara mengatasinya?

Gue sendiri punya beberapa cara yang bisa membuat bahan ganti display picture dan upload instagram semakin banyak. Berikut cara-cara gue memanipulasi foto-foto untuk disebar lewat sosial media.

Warning: Postingan ini akan terkesan sangat narsis, jika tidak sanggup silakan pencet tombol close. Semua foto di edit menggunakan Picsart.

1. Ganti Background

Gue yang akhir-akhir ini seneng banget ganti background, akhirnya menemukan beberapa gambar yang sekiranya bisa dijadikan background. Dapetnya darimana? Tumblr, seperti biasa. Karena gue yang dari awal mengurus Tumblr juga, yang usianya bahkan lebih tua daripada blog ini tapi disana kerjaannya reblog postingan orang dan download gambar-gambar doang yang sekiranya lucu buat dijadiin header, background chat bahkan wallpaper. Tumblr gue pun digunakan sebagai sumber quotes-quotes yang gue simpen dan akan digunakan pada waktunya. Tunggu saja.

image

Gue pernah ngepost foto sebelum diedit diatas ini ke instagram, udah lama sih, tapi rasanya pengen aja digunakan lagi dengan sedikit perubahan. Karena kebetulan gue menemukan tumblr yang isinya menyediakan berbagai warna dengan kotak-kotak unyu walaupun gue sadar itu tren lama, tapi tetep gue simpan untuk digunakan kelak. Warna-warna seperti itu bisa dilihat ditumblr dengan ketik color palettes atau color gradient atau apapun yang berhubungan karena gue lupa apa alamat tumblrnya. Kebanyakan dari mereka menuliskan ‘feel free to use our palettes’ bahkan kita bisa rikues warna juga kalo sekiranya mereka lagi on.

image

Foto megang angka 71 pun baru aja di upload ke instagram tapi kayaknya bisa juga kalo diganti background, maka gue ganti juga backgroundnya. Sebenernya, alasan utama pake foto yang sama dan diganti background doang itu karena gue fakir foto sendiri. Gue beneran kekurangan foto sendiri, dimana hanya ada gue dalam foto itu. Makanya mungkin mulai saat ini gue harus lebih sering foto sendiri.

image

E? Emang E siapa? Bukan siapa-siapa, itu kebetulan aja pas gue megang huruf E. Sebenernya kalo ada A, gue bakal pake A, tapi berhubung nggak ada A-nya, jadinya pake E aja. Begitu ada foto hanya sendiri, pasti gue langsung siap siaga menyeleksi background yang bakal dipake selanjutnya. Setelah edit-edit, barulah stok untuk display picture nambah 1. Gue sempet pengen ngepost foto yang backgroundnya udah di edit ini ke instagram, tapi masa nge-upload foto sama dengan latar berbeda?

2. Ganti Background Terlalu Sepi, Tambahkan Teks!

Iya, disaat gue merasa background fotonya terlalu sepi, gue selalu berkeinginan untuk tambahin teks. Apalagi kalo sekiranya menurut gue, background foto itu cocok buat ditulis-tulisin.

blog-2.jpg.jpeg

Walaupun penambahan teksnya gitu-gitu doang dan tulisan gue ternyata nggak sebagus yang dibayangkan, tapi tetep aja gue lebih suka kalo fotonya dikasih tulisan hasil guratan tangan sendiri. Memang tidak jelas, tapi setidaknya masih bisa dibaca, kan?

blog-4.jpg.jpeg

Gue baru sadar setelah backgroundnya dihapus, kalo gue gagal edit karena masih keliatan sisa-sisa foto aslinya. Daripada diperbaiki, gue lebih seneng membiarkannya tetep kayak gitu, terus dikasih keterangan. Ditambah, senyum gue yang setelah dilihat berkali-kali sebelum di upload ke instagram itu ternyata menjijikan ya.

3. Gambar-Gambar Sedikit

Sebelum gue beralih minat ke ganti background, gue lebih dulu seneng gambar-gambarin foto sendiri untuk dijadiin display piture. Gue pun seneng banget pake yang segitiga-segitigaan itu sebagai hiasannya. Sampe pernah salah satu temen kelas bilang kalo display picture gue terlalu rame kayak anak TK.

edit edit.jpg

Gue tau emang itu terkesan maksa dan nggak nyambung, tapi entah gue suka aja pake gambar-gambar kayak gitu. Selain menambah warna, ngegambar-gambar kayak gitu pun bisa menutupi sesuatu yang ingin kita tutupi, contohnya temen yang nggak bisa diem jadi fotonya ngeblur dan goyang parah seperti dibawah ini, walaupun nggak menutupi seluruh ketengilannya.

edit edit 1.jpg

Entah kenapa tapi kayaknya gue emang kurang berbakat dibidang gambar-gambarin foto ini jadinya nggak serapih yang gue harapkan. Gambar lainnya pun pengen gue tekankan dibagian warna. Pengennya bikin gradasi, tapi gue sadar gradasinya ternyata nggak begitu kentara saat diaplikasikan seperti gambar dibawah ini.

ngedit lagi.jpg

Seperti biasa, editan gue nggak pernah rapih. Seperti gambar diatas yag selain gagal memperlihatkan gradasi kentara, cara gue ngecropnya pun gagal banget.

4. Edit Bikin Ilfeel

Ini pilihan terakhir saat gue bener-bener udah nggak ada stok foto buat display picture atau ada stok lain tapi mood untuk bikin ilfeel lebih dominan. Biasanya gue menggunakan foto-foto yang bisa membuat ilfeel kontak di Line sehingga mereka mungkin akan ngeblock dan ngeremove kontak berdisplay name audris yang selalu tanpa huruf kapital, dari friendlistnya. Seperti gambar dibawah ini yang tanpa niat utuh, hanya sebagai bahan penyalur kegabutan sesaat tapi akhirnya dipakai untuk dp.

ilfeel.jpg

YANG NGGAK KUAT SILAHKAN KELUAR, PINTU EXIT BERUPA TANDA CLOSE WEB INI ADA DI UJUNG KANAN TAB ANDA.

Eh jangan deng, sebentar lagi postingannya selesai kok. Harap tenang.

Gue sebenernya nggak tega mencemarkan mata kalian, tapi apa daya beginilah kenyatannya. Masih ada foto-foto aib lain yang bisa bikin lebih ilfeel tapi gue masih ada rasa nggak tega sama yang lihat. Setelah lihat foto diatas, jadi sedikit-banyak kalian tau kan kenapa gue masih jomblo?

Cara terakhir ya jalan-jalan.

Sesungguhnya memanipulasi stok foto nggak akan ampuh kalo harus diedit aja kayak diatas-atas. Hal yang sebenernya paling efektif untuk dilakukan guna menambah stok foto adalah berpakaian pantas, keluar rumah dan minta fotoin sama orang lain. Sebenernya rumah pun bisa dijadikan tempat untuk foto-foto, tapi rasa males buat ganti baju biasanya lebih mendominasi. Masa buat foto di rumah doang harus obrak-abrik lemari dan pake lipstik?

Karena make up yang gue kuasai sampai sekarang masih lipstik.

Gue belum naik level.

Tapi gue yakin suatu saat gue bisa dandan, nggak cuma pake lipstik.

Gue yakin suatu saat gue bisa ngejepit bulu mata sendiri tanpa harus ikut menjepit kelopak matanya dan nggak pake penjepit punya orang. Gue yakin suatu saat gue bakal punya mascara dan eyeliner sendiri. Masalah bisa pakenya atau nggak itu belakangan, yang penting punya aja dulu.

Itu adalah 4 cara gue mengakali gimana caranya agar stok foto jadi lebih banyak. Adakah cara lain untuk nambahin stok foto?

Advertisements

40 thoughts on “Cara Mengatasi Habis Stok Foto

  1. Tata

    Belajar photoshop bertahun tahun kayak gak berguna ketika orang bisa dgn mudahnya ngedit pake Picsart -__-

    Tapi jujur editannya bagus-bagus. Cuma yg terakhir aja tuh horror. Kayak anak kembar tiga yg kena hipnotis berjamaah.

    Like

  2. Halo Audris. Salam kenal.
    Kunjungan pertama nih, baru jalan-jalan. Dan kayaknya bakal rajin main ke sini πŸ˜€
    Sebagai anak yang awkward sama kamera dan nggak fotogenik (atau mungkin emang mukaku jelek aja), aku juga mengalami fenomena krisis stok foto yang nggak main-main. Foto terakhirku… kapan ya? Mungkin delapan bulan silam? Parah lah pokoknya. So I relate a lot to this post, lol.

    Oh ya, feel free to visit my page (jika berkenan) :3
    Kalau nggak ya sudahlah… *pasrah

    Like

    1. Wah dikunjungi sama makanan enak! Wkwk. Aku pun dulu anti banget difoto, makanya sekarang pas udah narsis, kayak nyesel gitu kenapa dulu gak narsis juga huahuahua.
      8 tahun itu lama banget loh 😦 ayo penuhi stok foto dengan kenarsisan sebelum momentnya hilang wkwk

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s