Asisten Rumah Tangga dan Terimakasih

#nowplaying Utarakan – Banda Neira.

“Nek, bibi yang baru itu namanya siapa sih?”

“Bi Tuti.”

“Tuti fruti?”

Sejarah asisten rumah tangga atau yang biasa disingkat ATR di rumah ini panjang banget. Entah udah berapa kali ganti ATR ini karena satu dan lain hal. Mulai dari yang pergi karena harus ikut suami, atau yang baru mau nikah, sampai yang nggak pernah dateng lagi nggak tahu karena apa. Sistem ATR di rumah ini adalah pulang-pergi, otomatis ATR harus berdomisili sekarang Bandung dan rumahnya nggak begitu jauh biar lebih mudah.

Disini gue mau membeberkan ATR mulai dari yang pertama datang hingga yang terbaru, tapi urutannya gue nggak inget karena jujur gue lupa siapa yang datang setelah siapa. Huehe.

1. Duo Kece

Ini adalah dua atr pertama yang sempat mengisi masa-masa gue masih balita, belum juga masuk TK. Gue nggak inget namanya, yang gue tahu mereka berdua sangat diandalkan oleh keluarga. Satu tugasnya masak, satu lagi tugasnya nyuci dan nyetrika. Cucu yang lahir waktu itu baru gue dan Afi, karena kita beda dua tahun. Kita berdua diurus sama duo kece ini yang nggak pernah gue inget lagi namanya sampai sekarang.

Duo kece ini menyaksikan masa-masa dimana gue paling susah makan (percayalah dulu gue susah makan) dan hanya mau makan bubur bayi rasa apel yang entah sekarang masih ada atau nggak. Mereka juga menyaksikan gue yang dulu nangis-nangis hampir setiap pagi saat mau ditinggal ibu dan ayah kerja. Mereka pun tiap masak nasi masih pake kompor minyak sehingga setiap habis masak nasi, pasti gue diem sambil menghirup nasi pulen yang baru jadi. Duo kece ini yang mempengaruhi gue nonton film-film india di siang hari sampe ganti atr pun gue masih suka nonton india. Sayangnya, duo kece ini harus berpisah karena ada yang mau ngikut suaminya.

2. Bi Murni

Beliau pendiam, badannya kecil, rambutnya suka diiket, ia adalah saksi bisu jaman gue kutuan, yang dulu gue mikir ini kutunya dapet dari Bi Murni, tapi kayaknya dari temen SD deh. Sampai sekarang gue nggak tahu kutu yang dulu gue dapet itu dari siapa. Bi Murni orangnya lebih horor, dia lebih suka nonton film pocong merah dan pocong hijau yang gue lupa judulnya apa sehingga gue sama Afi seneng banget nonton film pocong legendaris itu. Sebenernya gue mau nyari nama filmnya, tapi karena pasti ada gambar pocongnya juga jadi gue mengurungkan niat tersebut. Iya, gue sekarang cemen. Gue inget di malam perpisahan itu, gue lagi pipis dan Bi Murni pamit pulang karena beliau mau nikah.

3. Bi Elin dan Bi Aam

Gue yang waktu itu udah SD awal-awal, ada orang yang lagi nyapu ruang tamu. Badannya kurus, yang gue tahu selanjutnya adalah dia atr yang baru. Namanya Elin, biasa gue panggil Bi Elin. Bisa dibilang Bi Elin ini adalah orang yang menyaksikan gue sama Afi tumbuh. Mulai dari SD sampai SMA, Bi Elin setia di rumah ini karena emang asal Bandung jadi gampang. Setiap hari dari pagi sampai sore ada di rumah. Nggak dipungkiri hebatnya Bi Elin, beliau termasuk strong. Nyetrika, nyuci, masak, beres-beres, semuanya bisa dilakukan beliau dengan cekatan. Hingga akhirnya mungkin beliau merasa nggak sanggup, jadi didatangkanlah atr baru bernama Bi Aam. Mereka jadi duo kece generasi kedua.

Bi Elin jadi sering pulang lebih awal, karena beliau juga punya anak waktu itu sedangkan Bi Aam suka ngebawa anaknya ke rumah. Pas SMP, gue sama Afi pernah nanya Bi Aam berapa umurnya, dan tebak berapa? Masih 18 tahun tapi udah punya anak. Disitu kita tercengang-cengang kaget nggak nyangka tapi sekarang gue jadi mewajarkan kebiasaan orang-orang nikah muda itu alasannya karena apa. Bi Elin pergi duluan, sedangkan Bi Aam masih bertahan beberapa tahun sebelum akhirnya pergi juga.

4. Bibi Nggak Tahu Siapa Namanya

Waktu itu pernah didatangkan juga bibi yang gue nggak pernah tahu namanya dari awal beliau ada sampai nggak ada lagi. Tapi emang nggak lama-lama, cuma beberapa hari doang habis itu pergi. Beliau cekatan banget, nggak heran karena ternyata ia adalah mantan TKW di Malaysia. Tapi gue serius nggak pernah tau namanya.

5. Bi Ine

Ini adalah atr yang memiliki badan paling tinggi. Tingginya sepantaran sama gue walaupun gue pun nggak tinggi tapi setidaknya ada yang sepantaran. Bibi ini juga salah satu yang multitalenta. Walaupun nggak bisa masak yang rumit-rumit, tapi beliau bisa mencuci dan menyetrika dengan sangat rapih. Beliau pun kalau nyapu dan ngepel, nggak ada seubin pun yang luput dari sapu atau kain pel. Gue sampai takjub dengan bakatnya ini. Tangga setiap hari dipel, kamar mandi dibersihin, kamar gue pun suka dibersihin sama beliau padahal gue nggak minta atau itu biasanya suruhan ibu yang nggak kuat liat kamar anaknya berantakan mampus.

Bi Ine paling suka bicara, suaranya mengalahkan toa masjid. Selain suka bicara, beliau pun suka minta maaf. Setiap ingin melakukan apa-apa pasti minta maaf dulu, “Maaf ya bibi mau nyapu.” ujarnya SETIAP KALI gue lagi nonton TV, lagi duduk di ruang makan, lagi main laptop dan jawaban gue selalu, “Iya bi sok aja.”

Hebatnya pula, Bi Ine ini juga peduli sama cucu-cucu di rumah. Biasanya kalau beliau disuruh beli bahan-bahan buat masak atau apapun yang lagi dibutuhin, sebelum pergi pasti suka nanya dulu, “Teh mau nitip nggak? Bibi mau ke Alfama*t.” terus gue selalu nolak tawarannya. Hingga akhirnya, makin kesini kehadiran Bi Ine ini udah macam mahasiswa semester akhir yang menanggung beban paling banyak selama masa perkuliahan alias banyak absennya. Akhirnya, kita melepas Bi Ine dan mencari atr lain.

6. Bi Tuti

Waktu itu, gue lagi mau pergi ngampus saat ngeliat sosok asing yang awalnya mau gue teriakin, “SIAPA KAMU?! NGAPAIN DI RUMAH INI?!” tapi gue mengurung niat itu karena beliau lagi nyapu yang berarti orang itu adalah atr baru. Yak, sekarang atr di rumah bernama Bi Tuti. Gue nggak pernah kepo lagi soal atr-atr yang ada di rumah. Gue pun baru menanyakan namanya setelah beliau 3 harian kerja disini. Waktu itu gue nanya, “Nek, bibi yang baru itu namanya siapa sih?” Terus nenek gue jawab, “Bi Tuti.” Akhirnya gue menambahkan, “Tuti Fruti?”

Salah satu yang paling menyulitkan gue adalah, Bi Tuti ngomongnya full pake bahasa sunda. Kadang, kalau ditanya sama beliau pasti gue mencerna dulu agak lama baru ngejawab. Gue paling degdegan kalau udah diajak ngobrol, karena kebanyakan gue nggak bisa mengartikan apa yang beliau omongin. Pernah gue curhat soal Bi Tuti, “Nek, bibi kalo ngomong pake bahasa sunda semua ya, nggak ngerti.” Terus gue diketawain dan disuruh belajar bahasa sunda. Sebenernya gue bisa, gue kan orang sunda asli masa iya nggak bisa bahasa sunda. Wk. Tapi entah kenapa level bahasa sunda Bi Tuti belum menjamah otak gue.

Jadi, begitulah kira-kira petualangan ATR di rumah tercinta ini. Gue bersyukur dan sangat berterimakasih untuk para ATR yang rela bekerja pada keluarga ini walaupun semakin kesini semakin berkurang skillnya tapi seenggaknya masih dibutuhkan hahay. Sebenernya masih banyak yang pengen disampaikan, tapi nanti kepanjangan ehe. Sekali lagi gue ingin mengucapkan terimakasih atas kesan-kesan yang ditinggalkan kalian. 🙂

Processed with VSCO with A9 preset.
Processed with VSCO with A9 preset.

Apa ada yang suka gonta-ganti ATR juga? Atau bahkan nggak pakai ATR sama sekali?

Advertisements

11 thoughts on “Asisten Rumah Tangga dan Terimakasih

  1. ATR atau ART Dris? Setauku singkatannya ART hahaha *dibahas*

    Dirumahku, ART nya aku dan mama. Kadang papa juga ikut bantu. Hahaha selain hemat, kita lebih bisa menguasai kehidupan seisi rumah. Jadi, begitulah…

    Waktu aku kecil kayanya mama pernah pake ART beberapa kali, tapi banyak tragedinya. Dari hilang barang, ART hobi pacaran, dll. Bhay ajalah udah.

    Like

    1. ART WQWQ kok aku nulisnya ATR ya jelas-jelas Asisten Rumah Tangga 😦 duh jadi maloe, makasih yha atas koreksinya.
      Iyak! Itu seneng banget kalo bisa menguasai seisi rumah, jadi kalau nyari barang pasti gampang:( wkwk.
      Rebel uga yha ARTnya Kafasy ini, mengerikan wkwk.

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s