Demi Nyeklis Wishlist

#nowplaying Jembatan Merah – Aprilia Apsari.

Ternyata gini rasanya mencoba, melakukan dan melihat sesuatu untuk pertama kali mulai dari naik Commuter Line sampai makan jengkol.

Warning: Nggak banyak foto-foto, menyedihkan sekali.

Tanggal 11 Januari kemarin, jangan nyanyi ya liat tanggalnya, gue pergi ke Bekasi untuk nyeklis beberapa poin dari wishlists yang mungkin untuk orang-orang terkesan sederhana tapi nggak buat gue. Ohiya mau cerita sedikit tentang wishlist ini. Gue mulai membuat wishlist semacam ini setelah liburan terakhir bareng anak-anak kelas jaman SMA. Gue menetapkan satu buku untuk dijadiin sebagai penampung wishlist dan quotes. Iya, jadi di dalem buku itu selain ada wishlist tapi juga ada quotes-quotes dari film dan novel yang gue baca.

Mau masukin quotes tentang perjalanan dulu dari bukunya Agustinus Wibowo.

img_8904

 

Balik lagi!

Akhirnya setelah dapet restu dari ibu dengan dua syarat wajibnya, gue berangkat ke Bekasi menggunakan travel untuk pertama kali! Yak! Jadi hal yang pertama gue coba adalah naik travel. Perdana banget selama 19 tahun akhirnya gue naik travel. Syarat yang ditentukan ibu waktu itu adalah, “Nanti dari travelnya harus dijemput ya. Kalau nggak dijemput nggak usah ke Bekasi.” Sebelum ibu ngomong gitu, gue udah ngebooking Valdi untuk ngejemput dan dia menyanggupi. Syarat pertama terpenuhi.

Pas pesen travel gue bener-bener nggak tahu harus ngapain, beginilah kira-kira percakapan gue dengan mas-mas travel:

Mas Travel: Berangkat ke Bekasi jam dua ya mbak, kursinya mau nomer berapa?

Gue: Mm… Kursi… Yang mana ya nggak tahu hehe, yang enak yang mana mas?

Mas Travel: Bisa nomer dua di belakang driver, atau di sebelahnya mbak.

Gue: Yaudah yang di belakang driver aja.

Karena tiket perginya udah nggak tahu kemana, jadi yang gue foto tiket pulangnya aja.

img_8887

Lalu ada syarat kedua.

“Nanti disana kabarin ibu terus ya.”

Yang awalnya ibu nanya-nanya dan gue yang ngabarin beliau terus, akhirnya malah gue yang ditelantarkan dan baru ditanya lagi pas mau pulang. Syarat kedua terpenuhi.

Gue nginep di rumah Nadip, penampakan anaknya pernah ada disini dan keluarganya ternyata surprisingly amazing! Walaupun rumahnya jauh banget dan gue ditakut-takuti oleh fakta bahwa kalau hujan nanti banjir sedangkan gue hanya bawa celana main satu, tapi ternyata rumahnya nyaman mampus. Gue dikasih makan, di rumahnya banyak makanan, di rumahnya ada yang masak, gue jadi merasa keren. Jarang-jarang makan masakan rumah karena di rumah gue jarang banget ada yang masak.

Perjalanan untuk nyeklis wishlist gue pun dimulai besoknya.

Ditambah Bayu yang menyebut dirinya sebagai mamang dan gue yang lebih sering manggil dia Ragil, kita bertiga pergi ke Jakarta. Penampakannya ada di postingan atas sama kayak penampakan Nadip.

1. Grabike Berjaket dan Masker

Hal yang dari dulu pengen banget gue lakuin adalah naik Gojek berjaket, tapi akhirnya gue menggunakan Grab. Gue kagum sama mereka yang nongki bareng antara Grab, Gojek, Uber, Polisi dan Tukang Ojek biasa. Gila, keren banget nih. Akhirnya gue naik ojek online beratribut karena di Bandung jarang banget banget banget yang kayak gini. Ada satu hal yang gue perhatikan dan orang-orang sana lakukan, yaitu pakai masker! Gue jadi pengen sosoan gitu pake masker dan minta maskernya Nadip dan baru sadar, INI MAKENYA GIMANA?!

img_8892
Masker dari Nadip.

Akhirnya masker Nadip nggak gue pake, waktu pas mau naik Gojek, mas-masnya nawarin masker.

Gojek: Mau pake masker mbak?

Gue: Kalo minta aja tapi nggak dipake boleh?

Gojek: Iya boleh.

Tapi akhirnya gue pake juga masker dari gojek itu dengan susah payah memasukkannya ke dalam kerudung. Setelahnya, idung gue kesakitan. Ternyata yang keras-keras di atas masker itu bikin sakit hidung karena neken. Huhu.

2. Naik Kereta 

Di Stasiun Bekasi, gue sadar kalau ada yang salah sama kamera gue ini. Kameranya nggak bisa nyala, gue panik deket kamar mandi, berusaha tenang tapi ternyata tetep nggak nyala. Bodohnya gue nggak bawa chargeran kamera. Pesan moralnya kalau mau pergi-pergian bawa kamera, cek dulu kameranya pas masih di rumah. Huhu. 😦

Tapi nggak apa-apa, gue akhirnya naik kereta! Sebenernya sih hanya naik Commuter Line atau yang eksis dengan julukan KRL. Walaupun hanya sekedar KRL, tapi karena bentuknya sama-sama aja kereta, jadi gue tetep nyeklis naik kereta huahua.

img_8890

Gue pun baru tau kalo KRL ini berhenti di setiap stasiun yang dilewatinya kecuali Stasiun Gambir. Gila, keren banget transportasi yang satu ini walaupun kursinya minta disemprotin parfum dan di vacuum cleaner-in banget. Gue pun baru tau lagi kalau kartu itu dibalikin, kita bisa dapet Rp. 10.000! Tapi kartunya gue colong satu buat kenang-kenangan.

img_8905

Naik kereta, checked!

3. Naik Transjakarta & Jembatan Penyebrangan

Sesampainya di Jakarta, kita harus naik jembatan penyebrangan dulu! Gila, keren banget ini. Udah dari lama juga gue pengen naik jembatan penyebrangan di Jakarta karena tiap ke Jakarta, gue liat orang-orang pada naik itu sampai akhirnya gue sadar setelah mengalami sendiri, emang kita nggak bisa nyebrang sembarangan disana.

Kita pergi ke Galeri Nasional atau yang biasa disingkat Galnas. Isinya keren, terlebih lagi masuknya gratis terus di dalemnya ada roti yang pake tanah liat sebagai campuran bahannya. Rotinya enak, apalagi yang rasa cokelat, ditambah lagi bisa diambil sesuka kita. Gue sampe ngambil tiga kali, tinggal dimakan sama teh anget aja.

Kalo menyangkut soal seni, otak gue yang segini-gini aja suka nggak nyampe perihal esensi dari sebuah seni itu apa. Gue bahkan nggak kepikiran kalo bentuk jabat tangan aja bisa jadi sebuah karya dan itu ada di Galnas. Dari banyak karya yang ada disana, hanya bentuk jabat tangan yang paling gue suka. Gila, keren banget! Disana nambah satu orang lagi, yaitu Ka Avic yang biasa gue panggil Cua karena kebetulan doi lagi off day kerjanya.

Pulang dari Galnas, kita pergi ke Ragusa. Pake apa? Pake transjakarta! Ternyata model transportasi ini punya rutenya sendiri yang gue nggak paham cara bacanya dari mana ke mana. Naik transjakartanya nggak dapet tempat duduk jadi harus berdiri dan ngerem adalah hal yang paling gue benci selama berdiri itu.

img_8900

Terus gue nggak sadar kalo busway sama transjakarta itu adalah dua hal berbeda. Busway itu jalannya, Transjakarta adalah kendaraannya. Cua pernah jelasin ini dulu, tapi gue lupa sampe di Ragusa nanya lagi heu. Habis di papan interpretasinya ada tulisan ‘Jalur Khusus Busway’ kan gue jadi mikir dua kali, busway itu apanya. Tapi nggak apa-apa, yang penting Naik Transjakarta dan Jembatan Penyebrangan checked! Sehabis dari Ragusa, Cua dipanggil disuruh kerja secara mendadak jadi kita kembali bertiga dan pergi ke Pasar Baru, buat nanyain soal kamera gue yang ternyata bermasalah di batrenya. Huhu.

4. Makan Jengkol

Sebenernya ini bener-bener nggak direncakan sebelumnya. Mana mau gue makan jengkol, ngebayanginnya aja nggak bisa apalagi untuk makannya. Hingga malam itu tiba, malam terakhir gue di Bekasi. Sehabis jalan-jalan di Summarecon, mall hits baru di Bekasi itu dan setelah ngeharkosin Kiki karena gue nggak jadi nginep di tempatnya, gue, Nadip sama Ragil pergi ke Nasi Uduk Bang Bule. Dengan Ragil yang mengelu-elukan soal jengkolnya, gue sama Nadip sebagai bukan pecinta jengkol diem aja.

Sampai malapetaka itu terjadi.

Gue disuruh nyicip sama mamang guide, karena katanya Nadip pernah icip jadi hanya gue disitu yang nggak pernah. Akhirnya gue minta suit, yang kalah makan jengkolnya. Terus gue sama Ragil suit.

Gue sebenernya optimis menang.

Tapi kali ini suit nggak berpihak sama gue.

SEBENERNYA ITU BUKAN SALAH TANGAN INI. Itu salah tangannya Ragil yang nggak dirubah! Dimana-mana kan kalo suit ya ngerubah tangan atau apa kek yang penting ketauan kalo kita lagi suit.

KALO DIA NGGAK.

Kan bikin gemes.

Jadi gue dengan segenap hati yang nggak menerima kekalahan ini, harus makan jengkol untuk pertama kalinya. Sebelum makan gue nanya, “Rasanya kayak ati nggak?”

Terus Nadip yang pertama jawab, “Iya iya mirip.” Terus di-iyain sama Ragil.

Setelahnya gue baru angkat bicara, “Aku nggak suka ati.”

“Oooh yaudah nggak mirip, nggak mirip!” kata mereka kompakan. Makasih banget loh.

makan jengkol

Di Nasi Uduk Bang Bule juga, gue denger orang-orang dengan logat betawi khasnya, yaitu dengan menggunakan ‘dah’ di akhir kalimat semacam. “Yaude pakein dah!” Terus kalimat yang sering gue denger di kelas dan ternyata kalimat itu emang lumrah disana kayak, “Lah iya yak.”

Pengen rasanya ngomong ala-ala betawi selancar itu dengan kekhasannya yang nggak ada tandingan, karena walaupun gue nulis pake ‘gue’ tapi kalo ngomong mah tetep ‘Aku-Kamu’ heuheu.


Besoknya, gue pulang ke Bandung. Nyampe di Bandung di jemput ibu, terus hal yang pertama kali gue ceritain adalah makan jengkol. Ibu malah ketawa sambil ngomong, “Gimana rasanya? Enak kaaan?”

Untuk mengakhiri, gue cuma mau bilang makasih buat Nadip dan keluarganya yang super baik yang ngebekelin gue oleh-oleh pas pulang huhu jadi terharu, makasih untuk Ragil yang bersedia jadi guide dan pancong setengah mateng rasa keju sama cokelatnya, makasih buat Valdi yang bersedia nganter gue dari travel ke rumahnya Nadip, makasih buat Cua karena meluangkan waktu liburnya untuk ikut jalan-jalan dan juga buat anak-anak MDP yang meyakinkan kalau naik travel itu aman.

Hehe.

Terimakasih banget kalian!

Jangan kapok dulu ya, wishlist gue nambah soalnya.

img_8914

Advertisements

13 thoughts on “Demi Nyeklis Wishlist

  1. Pingback: Begadang, Kesehatan dan Pesan Moral – Read Out Loud

  2. Pingback: Ucapan Ulang Tahun – Read Out Loud

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s