Nilai, Ranking Satu dan Belajar

#nowplaying Oh No – Danilla.

Seorang Odris yang jarang belajar ini lahir dalam keluarga yang kalau dapet nilai jelek diketawain, begitu dapet dapet nilai bagus nggak dipuji.

Jujur, gue bukan orang yang hidupnya dihabiskan buat belajar. Gue paling jarang belajar, kecuali belajar mencintai kamu mungkin bakal gue tekuni. Eh gimana. Balik lagi ke topik, belajar adalah satu hal yang bukan ‘gue banget’ jadi sampai saat ini gue tetep nggak terbiasa buat belajar kalo emang lagi nggak ada ujian. Gue mau berbagi pengalaman sebagai seseorang yang jarang belajar dari jaman SD sampai SMA.

1. SD

Jaman SD dulu, gue kenyang di sekolah dengan lebih banyak hal-hal non-akademiknya. Sekolah dari pagi sampai jam 2 atau jam 3an. Mulai dari main angklung, jimbe, arumba sampai belajar gitar, SD gue punya pelajaran khususnya buat alat-alat musik itu jadi nggak melulu belajar pelajaran eksak aja.

Tapi merasa semuanya kurang dan waktu itu yang namanya bimbel lagi hits abis, akhirnya gue ikut bimbel pas kelas 6. Gue masih inget satu kejadian jaman bimbel SD, waktu itu ada anak cowok yang duduk dihadapan gue yang sebagian mukanya ketutupan kertas latihan soal terus tiba-tiba nanya, “Agama kamu konghucu ya?”

2. SMP

Masuk SMP, gue akhirnya mengenal berbagai olimpiade-olimpiade yang tingkatnya mulai dari Pulau Jawa – Bali sampai OSN. Gue masih inget, semester dua akhir kelas 7, gue tiba-tiba disuruh ikut seleksi buat dijadikan wakil untuk ikut olimpiade geografi. Nggak pernah kepikiran kalau akhirnya bakal kepilih buat ikut olimpiade bareng satu orang lagi waktu itu. Pulang sekolah biasanya langsung latihan soal-soal, atau dispen untuk latihan lagi. Tapi ya gitu, ikut sih ikutan aja, gue emang nggak bakal menang tapi seenggaknya punya pengalaman. Darisitu, di olimpiade-olimpiade berikutnya gue diikutsertakan lagi sama guru satu ini, namanya Pak Jajang. Kalau nggak salah inget, gue berarti ikut 3 kali olimpiade geografi selama SMP.

SMP emang kayaknya beban nggak berat-berat amat. Pas kelas 7 semester 1 gue dapet ranking ke-4. Terus gue inget banget dulu do’a yang selalu gue panjatkan sehabis sholat adalah “Ya Allah semoga aku dapet ranking 1,” Nggak nyangka ternyata do’a itu dikabulkan sama Allah SWT. Akhirnya pas kenaikan ke kelas 8, gue dapet ranking 1. Kita tukeran nasib, gue jadi ranking 1, yang dulunya ranking 1 jadi ranking 4. Waktu itu kejadiannya begini, gue lagi asyik main Pet Society, game Facebook kekinian pada masanya. Tiba-tiba temen sekelas gue, kelas 7B waktu itu nge-sms pagi-pagi di hari pembagian rapot. “Audris kamu ranking 1!” Disitu gue syok, gue mendadak diem, nggak percaya dan seneng banget sampai nggak bisa mikir.

Akhirnya memasuki siang di hari yang sama, gue sengaja nggak dateng karena buat apa juga kan dateng ke pembagian rapot. Nggak disangka, ternyata ada acara pembacaan anak-anak ranking 1-3 dari setiap kelas. Gue yang menghabiskan seharian main Pet Society itu, dengan keadaan belum mandi, dengan kemageran luar biasa, dengan cuaca panas pada siang hari, tiba-tiba di telepon sama wali kelas berkali-kali dan baru gue angkat di teleponnya yang ke-4 kalau nggak salah. Begini kira-kira percakapan kita:

Wali Kelas: Audris, kamu dimana?! Kok nggak dateng ke pembagian rapot? Selamat ya kamu ranking satu. Kamu harus kesini sekarang sekarang.

Gue: Eh… Ranking 1?! Wah tapi bu saya nggak bisa dateng, gimana ya.

Wali Kelas: Harus dateng! Soalnya mau dibacain ranking perkelas dan ranking angkatan.

Gue: Maaf bu saya lagi ada acara keluarga jadi nggak bisa kesana.

PADAHAL ITU BUKAN HARI LIBUR, MANA ADA ACARA KELUARGA SAAT WEEKDAY. BODOH SEKALI.

Itu adalah ranking 1 pertama dan terakhir gue semasa hidup. Setelahnya, gue nggak pernah melewati ranking 5 sampai lulus SMP, paling jelek dapet ranking 8 sekali dan langsung ditanyain sama wali kelas kenapa gue bisa dapet ranking 8. Gue nggak mengelak, langsung aja ngaku ke wali kelas kalau gue emang jarang belajar.

3. SMA

Nggak ada, nilai gue semuanya jelek apalagi fisika. Gue mengalami nilai fisika 47, nilai kimia 52, nilai matematika 50, gue mengalami semua keburukan-keburukannya. Target gue emang nilai harus di atas KKM semua, tapi apa daya tetep aja ada yang menghancurkannya. Tetep aja banyak nilai yang pas-pasan sama KKM. Gue pun sempet ikut bimbel pas kelas 11, tapi karena tempat bimbel yang jauh dari sekolah, akhirnya gue berhenti ikut bimbel karena gue merasa bimbel itu beneran kurang berguna. Gue nggak tahu kenapa tapi ternyata perubahan itu bukan bimbel yang buat, tapi diri kita sendiri. Nggak peduli seberapa deket, seberapa beken, seberapa mahal bimbel yang diikutin kalau misalkan dari diri kita sendiri aja nggak ada motivasi.

Lalu keluarga,

Gue hidup dan besar dalam keluarga woles, alias bodo amat mau anaknya dapet ranking atau nggak, mau ranking kedua dari atas atau dari bawah, keluarga gue nggak pernah ada yang menuntut harus ini, harus itu. Baru-baru ini gue dapet kabar kalau adik sepupu yang sekarang tinggal di Medan dapet ranking 2 dari bawah, terus kita ketawain. Kalo gue ada disampingnya, gue bakal dengan bangga ngasih tau dia sambil ketawa-ketiwi, “Nggak apa-apa, main aja yang banyak nggak usah keseringan belajar.”

Jadi perihal gue pernah dapet ranking satu, pernah ikut olimpiade, sampai yang nilainya anjlok-anjlok dan remed berkali-kali, keluarga nggak pernah nuntut apapun. Karena keluarga gue, literally semuanya, berpikir bahwa gedenya nilai bukan segalanya. Tapi akhirnya keadaan yang kayak gitu bikin gue sadar bahwa sebegitu tidak pentingnya arti dari sebuah nilai. Ternyata bukan nilai yang dicari, tapi pengalamannya. Pengalaman dapet nilai bagus, pengalaman dapet nilai jelek, pengalaman kalah, pengalaman menang. Semuanya tentang pengalaman, bukan tentang hasil akhirnya.

Gue pun bersyukur hidup dalam lingkungan kayak gini. Gue mau pilih A, yaudah pilih aja. Gue mau pilih B, yaudah pilih aja. Jarang banget gue dilarang-larang saat mau mengambil satu keputusan, karena keluarga perannya hanya memberi masukan dan solusi yang lebih baik, tapi tetep keputusan akhir ada di kita sendiri.

Kalau boleh jujur,

Kalau ditanya apakah gue seneng pas dapet nilai-nilai bagus, jujur aja gue seneng. Tapi gue lebih seneng bisa bebas dalam mengambil keputusan buat gue sendiri.

Jadi, maksud dari postingan ini adalah, nilai, ranking, dan kawan-kawannya bukan segalanya di dunia ini. Hal itu bakal kerasa banget pas masuk kuliah, nggak ada lagi yang ngeliat IPK, kita bakal lebih seneng berinteraksi sama orang-orang baru, dapet pengalaman baru, bukan harus terus-terusan belajar demi 3.70 atau bahkan 4.

Buat yang masih sekolah, nikmatilah masa jatuh-bangunnya. Dapet nilai jelek ya ketawain aja, dapet nilai bagus jangan sombong. Nggak usah banyak belajar ya. Nanti pusing sendiri.

Advertisements

9 thoughts on “Nilai, Ranking Satu dan Belajar

  1. Iya, belajar mulu dan rangking satu mulu kadang nggak ada manfaat lebih. Soalnya begitu “keluar kandang” malah kaget, terus malah jadi kayak orang jahat. Saya mengalami itu. Pokoknya hampir seratus delapan puluh derajat bedanya dengan apa yang Mbak tuliskan di sini, haha. Yah tapi apa pun yang terjadi, yang penting kita belajar ya. Saya setuju, pengalamannya yang penting, selain mengerti bagaimana tidak meremehkan sesuatu dan tetap berusaha sesuai kemampuan.
    Thanks buat sharingnya lho, Mbak.

    Like

    1. Hoho aku sih nggak melulu, hanya sekali mah bisa apa wkwk. Kayak orang jahat dong, kok bisa kayak orang jahat :))
      Iya bener, yang penting belajar walaupun nggak sering-sering amat :” Nah! Itu, berusaha sesuai kemampuan. Semacam nguji seberapa mampukah kita ngerjainnya heuheu
      Makasih juga mz Gara buat komen dan sharingnya huha

      Like

  2. Kalau nilai terkekeh saya kalo nggak salah 30 pas ulangan fisika kelas 2-sma Wua ha ha…. Sama aku juga paling malas buat belajar. Sekolah cuma formalitas aja menurutku.

    Like

    1. Fisika pas kelas 11 emang pada jelek-jelek ya, aku pun jelek bangetnya pas kelas 11 huhu :”
      Iya, yang penting lulus, dapet ijazah, terus lanjutin aja gitu hidupnya wkwk

      Like

  3. Gue mau kasih semangat aja ya dris, ga mau ikut2an bahas kuliah. Gua nya aja kelayaban mulu dulu awal2 kuliah, wkwk.. yang penting happy dulu, skripsi mah tak perlu ditakuti. Cepat atau lambat dia akan menyapa wkwk semangat!!!

    Like

    1. Iya makasih yak jadi terharu :” gitu-gitu juga tapi kuliah kayaknya cukup ngangenin nanti pas udah gede wkwk. Yoi, cepat atau lambat tiba-tiba akan bertamu. Semangat!

      Like

  4. Mantep ini… Aku pun merasakan hal yang sama Dris. Tapi bedanya kadang orang tua masih jangan gini jangan gitu, tapi kalau anaknya udah kekeh ya, akhirnya nurut juga orang tua hehehehe
    Dan kamu tau… nilai fisika ku di ijazah sma pas sama batas minimal lulus, 45 hehehehe
    Padahal yang nilainya pada 100 90 gitu… Pada beli kunci jawaban siiih… Eh di Bandung juga musim kayak gitu kan ya? Jual beli jawaban? Bahas fenomena itu doooong Dris, request niiih hehehehe 😀

    Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s