Tips dan Trik: Nggak Gampang Baper

#nowplaying Things I Don’t Know – Reality Club.

“Karena emang cewek-cewek lain beda fi. Kita emang gini anaknya, sedangkan cewek lain kan belum tentu.”

Lalu setelah percakapan maghrib itu, gue jadi mikir-mikir, kenapa ya gue sama sepupu gue yang entah udah berapa kali disebut disini bernama Afi itu susah baper? Baper dalam artian terambil hatinya oleh lawan jenis. Apa mungkin kita masih sama-sama nol pengalaman dalam hal cinta-cintaan?

Akhirnya gue memutuskan untuk membuat tips dan trik seputar baper ini. Gue ingin membeberkan hal-hal apa saja yang sekiranya membuat gue sulit baper. Berikut tips dan trik biar nggak gampang baper ala Audris!

1. Jangan Gampang Ge-er

Serius. Jangan gampang ge-er. Karena menurut gue, baper itu timbul dari banyak ge-er yang terkumpul menjadi satu. Jujur aja, cewek pasti selalu dapet feeling kalau lagi dideketin sama cowok. Jujur, gue pun kadang merasakannya. Walaupun dibilang makhluk nggak peka, tapi gini-gini juga gue masih bisa mencium mana cowok yang mau ngedeketin dan mana yang nggak walaupun ngerasainnya setelah sekian lama. HA. Tapi kadang, itu kan masih feeling seorang wanita dan nggak setiap feeling itu bener. Jadi biasanya begini siklusnya,

Gue: *bilang dalem hati* Kayaknya ini cowok ada maksud ngedeketin deh.

Gue: *bilang dalem hati* Iya nggak ya?

Gue: *bilang dalem hati* Ah nggak, jangan ge-er, siapa tau dia emang gini anaknya ke semua cewek.

Lalu setelah memberi sugesti pada diri sendiri, gue nggak pernah ge-er lagi ke orang yang sama.

2. Jangan Gampang Merasa Spesial

Karena kita bukan martabak. Kita manusia, nggak semua manusia itu spesial. Kriteria spesial yang sesungguhnya hanya ada pada martabak. Jadi begini, kadang suka ada kan cowok yang baiiiik banget tapi ternyata dia nggak hanya baik ke kita doang, ternyata dia emang baik ke semua cewek sehingga cewek yang merasa dispesialkan sama dia sebenernya sama sekali nggak spesial. Makanya, stop merasa spesial karena kespesialan hanya milik martabak.

3. Jangan Gampang Luluh

“Aku pengen jadi yang terakhir buat kamu.”

“Aku pengen seriusin kamu.”

Setelah dibilangin gitu, terus kita semerta-merta luluh padanya padahal yang bilang begitu ternyata masih SD yang udah nggak waras dengan manggil ayah-bunda, atau SMA yang lebih waras dikit manggilnya sayang-sayang, atau masih kuliah yang panggilannya udah bervariasi tapi nggak semenjijikan ayah-bunda. JANGAN PERCAYA DULU COY, APALAGI KALO SERAGAMNYA MASIH PUTIH-MERAH ATAU PUTIH-BIRU. Mending kalo emang jodoh, lah kalo nggak? Mau dikemanain itu harapannya?

4. Jangan Merasa Malu Karena Masih Sendiri

Iya. Kalem aja kalau masih sendiri, nanti juga ada yang nyamperin. Jangan karena sudah lama sendiri kayak lagunya Kuntoaji lalu akhirnya buru-buru mencari pasangan. Gue yang jomblo 19 tahun alias dari lahir pun selow selow aja, nggak mencari juga. Santai. Yakin aja nanti ada yang nyamperin.

5. Pakai Limit

Gue pribadi punya limit tersendiri buat memutuskan apakah gue bakal baper atau nggak. Gue biasanya menentukan beberapa bahan pertimbangan yang mana masing-masing punya limitnya sendiri. Gue emang menanggapi setiap cowok itu sama rata, nggak ada perbedaan apalagi di awal-awal kenal. Gue memandang mereka semuanya sama, sehingga respon gue pun harus seimbang. Lalu masuk ke tahap-tahap yang lebih jauh, disini limitnya mulai bekerja.

  • Terlalu Gercep (Gerak Cepat): STOP.
  • Terlalu Pede: STOP.
  • Terlalu Gombal: STOP.
  • Terlalu Posesif: STOP.
  • Terlalu Agresif: STOP.
  • Gampang Marah: STOP.
  • Suka Ingkar Janji: STOP.

Ditahap-tahap ini biasanya gue mulai berubah. Entah balesnya lama, entah balesnya jadi singkat-singkat, nggak ngebales sama sekali atau jujur aja tentang apa yang gue rasain walaupun suka nyesel kenapa nggak dari dulu aja bilangnya.

6. Tapi Akhirnya Siapa Yang Tahu

Bukan yang tempe.

Pada akhirnya soal hati siapa yang tahu, soal perasaan yang nggak bisa diprediksi ini siapa yang bisa nerka. Terkadang kita nggak tahu bakal menaruh rasa pada siapa, pada yang mana, pada yang seperti apa. Kadang jawabannya suka nggak sesuai sama tipe idaman kita. Kadang jawabannya suka bener-bener nggak terduga. Mungkin akhirnya rasa kita bakal berlabuh pada seseorang yang awalnya kita bener-bener nggak pernah ngebayangin bisa deket sama dia.

Hanya itu, tips-tips yang semoga bisa sedikit menginspirasi walaupun cara setiap orang beda-beda.

Kalo udah baper, gimana dong?

Yaudah, nikmatin aja bapernya asal nggak melebihi baper kita sama yang menciptakan ya!

Advertisements

10 thoughts on “Tips dan Trik: Nggak Gampang Baper

  1. Wkwkwk… sepertinya pengalaman sekali yak. Setuju! Apalagi yang nomor 1. Kegeeran bisa membuat kita berpikir jauh lebih jauh dari kenyataan…
    Itu foto dan editannya bagus banget btw

    Like

  2. Mungkin yang deketin mbak cowok yang biasa2 aja.. coba yang deketinnya tampannya subhanallah banget.. kata2 lembut.. belum lagi dia punya hobi atau kebiasaan yang mungkin sama dengan mbak..

    Yakin ga baperr ???? 😁

    Like

  3. WQWQ kalo hobi yang sama mungkin baper sih, berarti doi bisa mendokumentasikanku secara bagus huahua. Kalo tampannya subhanallah kayaknya ga mungkin ngedeketin cewek seperti ini😂

    Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s