Ucapan Ulang Tahun

#nowplaying Picture of You – Boyzone.

Teruntuk orang yang umurnya memendek hari ini.

p.s: Tulisan ini super panjang, menggabungkan potongan-potongan kejadian selama 7 bulan belakangan dijadikan satu.

Siang itu, tiba-tiba muncul username instagram seseorang di dm sebagai orang yang ngereply instastory gue. Karena gue orang yang cukup baik, akhirnya gue bales dm-nya. Dia sebagai kakak tingkat, gue sebagai adik tingkat. Jujur, gue nggak sreg sama orang yang lebih tua dan manggil orang yang lebih muda dengan sebutan ‘adik’. Buat gue pribadi, gue lebih sreg dengan sebutan kakak karena emang itu salah satu cara untuk menghormati orang yang lebih tua, gue hanya nggak sreg dengan sebutan ‘adik’. Makanya gue nggak pernah manggil adik kelas gue sendiri dengan sebutan ‘adik’ karena gue pun nggak suka dipanggil demikian.

Dan waktu itu, gue dipanggil adik sama dia. Males banget woy.

Gue inget banget, waktu itu jaman-jamannya dia mau interview job dan minta gue bantu do’a. Ya sebagai adik tingkat yang baik, tentu ngedo’ain dia walaupun nggak sampe gimana banget. Lalu dm instagram itu menjadi panjang dan jujur gue males nanggepin sehingga ngebalesnya pun berjam-jam kemudian.

Pindah ke line adalah pilihan yang salah. Gue malah lebih slow respon di line ketimbang di instagram. Awal-awalnya emang nggak banget. Ada masa-masa dimana dia ngeline pagi, gue baru bales siangnya. Dia ngeline sore, gue baru bales besok paginya. Nggak jarang juga kita cuma satu kali balesan aja dalam satu hari. Waktu itu posisinya gue juga lagi chat sama cowok-cowok lain dan chat dia nggak masuk dalam skala prioritas orang yang harus gue bales duluan. Gue tau banget ada line dari dia, tapi karena emang nggak masuk prioritas utama jadi buat apa dibales langsung?

Tapi ternyata chat yang awalnya parah itu terus berlanjut. Gue udah mulai cepet balesnya, kadang dalam sejam, dua jam, gue udah ngebales chat dia. Sampai akhirnya dia mau dateng ke Bandung buat ngambil sertifikat di kampus secara dia orang Jakarta. Kita bikin jadwal ketemuan hari Jum’at, selesai gue kuliah. Ternyata Jum’at itu, gue tiba-tiba dibebani tugas mendadak yang harus dikumpulin sore harinya. Belum selesai, gue harus rapat juga sore itu dan malemnya mau langsung pergi ke Lampung yang tulisannya pernah gue tulis disini. Tapi akhirnya dia memutuskan buat nunggu dari siang, nunggu sampe gue selesai rapat dan kita merubah total semua rencananya hingga tersisa makan aja dari jadwal yang awalnya pengen nonton juga. Selepas makan, dia bersedia menjadi supir dadakan buat nganterin gue ambil kuesioner di kostan temen yang harus di input datanya sebelum nganterin balik ke rumah.

Darisitu kita nggak pernah ketemu lagi untuk waktu yang lama. Waktu itu sempet ketemuan singkat pas gue jalan-jalan demi nyeklis wishlist yang pernah dituliskan disini tapi itu bener-bener singkat, terus dia dipanggil disuruh kerja dadakan padahal lagi off day.

Selama berpisah, gue banyak banget cerita ke dia. Waktu itu gue nggak sengaja dan nggak nyangka ternyata sedang menyimpan rasa pada seorang cowok, terus tiba-tiba cowok itu menghilang dan dateng lagi. Singkat cerita, gue ternyata masih ada rasa saat cowok itu dateng lagi. Sebenernya ini kayak sebatas ‘baper’ nggak pasti karena nggak tahu akhirnya baper ini mau dikemanain. Dia jadi tempat curhat gue waktu itu.

Lalu bulan demi bulan berlalu, ternyata waktu mengubah dia menjadi orang yang gue prioritaskan untuk dibales chatnya duluan.

Sampe kita ketemu di Jakarta, pertemuan kita yang ketiga kali. Waktu itu gue sekeluarga lagi nginep di Aston Kuningan karena ada sodara nikah di Smesco. Gue sama dia menyempatkan buat main, nggak nyangka juga ternyata besoknya dia off day kerja sehingga waktu mainnya lebih banyak. Waktu itu gue, dia sama Afi jalan-jalan keliling Jakarta tanpa tujuan karena Jakarta lagi diguyur hujan deras. Kita menyebutnya sebagai ‘Late Night Ride’ karena emang baru jalan jam 10 malem setelah kita pada ganti baju balik dari nikahan. Ditemani oleh lagu-lagu Elephant Kind, Honne, Arctic Monkeys sampai Boyzone. Mulai dari hujan-hujanan manjat terminal Transjakarta untuk hunting foto sampai numpang masuk Transjakarta buat turun.

Akhirnya gue sama Afi memutuskan buat makan di mekdi Kemang, waktu itu udah jam 2 pagi. Selagi dia ngambil sesuatu di mobil, gue sama Afi jalan duluan masuk mekdi. Tiba-tiba Afi ngomong, “Lo parah kalo sampe nggak baper sama dia.” Jujur gue kaget banget Afi ngomong gitu, terus gue nengok belakang dan dia masih belum terlihat jadi kalimat Afi tadi aman. Gue diem dulu terus ketawa, “Liat aja nanti.” jawab gue sambil memutar otak.

Kita nyampe lagi di Aston jam setengah 4 subuh, dengan bawa ayam mekdi di take away dan apple pie yang masih hits itu. Singkat cerita, dia harus balik lagi ke Aston karena kunci mobilnya kebawa. Waktu itu gue yang ambil kunci mobilnya karena Afi lagi ngehapus make up bekas ke nikahan. Disitu, tepat pada saat itu, gue merasakannya. Gue merasakan perasaan nggak rela buat berpisah, gue merasakan perasaan campur aduk, gue merasakan kupu-kupu di perut gue sendiri, gue merasakan sedihnya berpamitan.

Dan Jakarta, saat itu bener-bener mengubah semuanya.

Lalu peristiwa-peristiwa setelahnya, pertemuan-pertemuan kita yang berikutnya. Waktu itu dia dan keluarganya ke Bandung selama 4 hari sebagai rangkaian acara wisuda. Iya, dia baru wisuda bulan Maret kemarin. Selama nunggu wisuda, dia berdedikasi untuk bekerja biar pas selesai wisuda, tinggal lanjut kerja nggak perlu bingung mau kerja dimana lagi. Selama 4 hari itu, kita ketemu selama 3 hari berturut-turut, ada yang singkat ada yang cukup lama.

Mulai dari dia yang tiba-tiba free call katanya udah di depan rumah dan gue belum siap apa-apa karena mikirnya dia baru juga nyampe Bandung, nggak akan langsung main. Terus besoknya dia menyempatkan waktu buat ngejemput gue sama Afi yang pergi ke Urbangigs buat nonton Parahyena dan Payung Teduh ft. Mocca walaupun nyampe di Urbangigs, gue gabung bareng anak-anak kelas dan Afi pergi bareng temen-temennya juga yang memutuskan untuk nggak nonton Payung Teduh. Malam itu selepas Urbangigs, sambil jalan ke parkiran, tiba-tiba dia nanya apakah gue bisa jadi pendamping wisudanya karena mamanya nggak mungkin ngedampingin sendiri. Harusnya sama kakak keduanya, tapi karena nggak boleh bawa anak kecil, jadi kakaknya nggak ikut wisudaan dari awal.

Jadi tamu wisuda itu terlalu dadakan, dimana gue juga ngatur beberapa perintilan buat wisuda kating-kating sesama program studi. Akhirnya di hari H gue menyerahkan semuanya pada anak-anak MDP 2015 dan 2016 setelah malemnya menyampaikan kabar gue diminta buat jadi tamu. Ada yang baru balik dari Jakarta dan langsung meramaikan, ada yang baru bangun langsung siap-siap, it was so hectic yet memorable.

Walaupun muka gue menjijikan semua saat foto di wisuda but it is okay.

Gue nggak nyangka, ternyata tiga hari itu termasuk hari-hari paling baik yang pernah gue alami tahun ini.

Dan dipertemuan-pertemuan berikutnya, kali pertama dia dateng tanpa sepengetahuan gue. Anak itu tiba-tiba ada di garasi sambil bawain headset gue yang ketinggalan di mobilnya setelah wisuda. Katanya mau dipaketin aja, karena gue nggak kuat kalo harus nunggu berbulan-bulan tanpa headset sedangkan gue mau field trip dan yang namanya field trip itu headset sangat dibutuhkan.

Begini kronologisnya. Malam itu, kita janjian buat free call, tapi sebelum free call dia bilang kalo paketannya udah nyampe di depan. Gue percaya-percaya aja, karena nomor pengirimnya adalah nomor dia dan bel rumah gue nggak nyala, jadi pasti yang nganter paket ini ngehubungin ke nomor si pengirim. Akhirnya gue buka pintu dan setelah dilihat-lihat lagi, ternyata pengirim paket itu adalah dia sendiri. Berdiri di garasi dengan wajah tanpa dosa, satu tangannya menggenggam hp dan tangan lain nyodorin headset.

Kedatangan tanpa diundang berikutnya terjadi pagi-pagi, dimana gue yang lagi bobo unyu tiba-tiba dibangunin ibu, “Teh ada tamu tuh.” Gue mikir, siapa lagi yang dateng pagi-pagi begini, ganggu tidur aja. Perasaan urusan gue udah selesai, kamera gue yang dipinjem juga udah balik. Siapa coba. Gue menolak buat bertemu tamu itu dan memilih untuk lanjut tidur. “Teh ke bawah dulu tuuuh!” seru ibu sambil berusaha merusak tidur pulas gue di hari Minggu pagi. “Ada cua di bawah.” kata ibu, yang berhasil bikin gue mikir. Cua adalah sebutan keluarganya yang akhirnya gue pun memanggil dia dengan sebutan itu. “Ah nggak mungkin!” seru gue yang tetep bersikeras menolak fakta bahwa dia nggak mungkin ada di Bandung. Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin bener juga sih. Dengan segenap rasa malas yang menghantui, gue pake kerudung, pake cardigan, ganti celana, lalu turun. “Udah sikat gigi belom?” tanya ibu sambil ngupas pepaya di meja makan. “Belom.” jawab gue yang akhirnya menemui sosok dia dengan–lagi-lagi, senyum tanpa dosa.

Dan ibu gue tau. Ibu selalu tahu, karena dia selalu izin ke ibu sedangkan gue nggak dikabarin.

Jadi, untuk tokoh dia dalam tulisan ini, selamat ulang tahun yang ke dua puluh dua, usia yang bisa dibilang baru juga melangkah ke jenjang kehidupan sebenarnya. Petualangan masih panjang, masih jauh, jauh banget dari kata memuaskan. Kita masih sama-sama punya target di masa depan, perjalanan kita sama-sama masih panjang. Gue nggak tahu sebenernya apa yang nanti bakal terjadi. Perjalanan hati masih panjang, siapa tahu nanti hati ini yang dibolak-balik, nggak ada yang bisa memprediksi.

Tapi untuk sekarang, semoga diberikan kelancaran dalam segala hal, untuk karirnya, untuk segala urusannya, untuk segala mimpinya, dilancarkan jodohnya, karena perihal jodoh ini siapa yang tahu, tapi boleh sedikit egois untuk berharap gitu nggak sih? Semoga menjadi lelaki yang makin baik, yang bisa membahagiakan banyak orang, yang bisa memberikan inspirasi buat orang-orang. Semoga mendapatkan yang terbaik yang udah direncanakan sama Allah SWT. Semoga semakin sayang sama Allah SWT dan keluarga.

To the most sensitive and fragile guy I’ve ever know, here I am writing a 1604 words post just about you. It sounds too cheesy, I know, but this is the least I can give as a present for you today. You just turned 22, the whole universe still have a bunch of secret and you haven’t know it yet. Relax, the journey’s still so long, you may face some obstacles but it doesn’t matter anyway.

Once again, I am wishing you a very happy life on your 22!

Advertisements

11 thoughts on “Ucapan Ulang Tahun

  1. Waaaaaaaaaa, Audris punyaaaa cerita manis. Untuk orang yang (bilangnya) menolak pacaran sih, ini udah sangat-sangat-sangat terlalu manis :3 ululululu

    Selamat buat katingnya deh yaaak :3

    Nulis lagi oi oi oi 😀

    Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s