Seragam dan Hierarki Mahasiswa STPB, Khususnya KEP

#nowplaying Just Dance – Honne.

Buat yang pernah lewat STPB kampus kami tempat kami menuntut ilmu, atau yang punya temen dan suka ngepost foto pakai seragam STP di instagramnya, mungkin bakal bertanya-tanya,

“Kok ada yang pake jas ada yang nggak?”

Jadi, disinilah jawabannya. Kalo nggak ada yang ingin tahu juga ndak papa, anggap aja ini postingan fyi. Yogs!

Sebelum jalan lebih jauh, perlu diketahui kalo di Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung ini yang sekarang namanya jadi STP NHI Bandung which is menurut gue terlalu bertele-tele dan panjang bener, ada 4 tingkatan pendidikan berbeda. Ada Diploma 3 (D3), Diploma 4 (D4), S1 dan S2. Prodi gue sendiri ada di jenjang D4 yang mana setara sama S1 tapi orang-orang masih banyak yang menganggap lulusan D4 itu kalo mau lanjut S2, harus extension S1 dulu. Helooow! Kemana aja people? Bulu mata kali ah extension. 

Bedanya D4 sama S1 apa dong kalo gitu?

Beda sayang. D4 nanti lulusannya bergelar Sarjana Sains Terapan Pariwisata atau disingkat S.ST.Par atau SST.Par gue nggak tau titiknya ditaro mana. Kalo S1 ya S.Par alias Sarjana Pariwisata aja. Kalo D3 sama S2 kan udah pada tau ya nanti gelarnya apa. Di STPB sendiri, S1 sama D4 itu beda banget. Kalo D4 lebih banyak ke lapangan dan seminar pentingnya hanya 1 aja di semester 6, kalo S1 kerjaannya seminar melulu, sampe capek ngeliat mereka seminar. Yang membedakan lagi, D4 nggak ada KKN atau Kuliah Kerja Nyata kayak anak-anak S1, tapi kita Job Trainingnya 6 bulan sedangkan mereka cuma 3 bulan kalau nggak salah. Kalo nggak salah ya berarti bener kan. Eak.

Balik lagi ke seragam seperti di judul ini.

STPB kampus kami ini semua mahasiswanya berseragam. Bahkan sampai S2 pun, masih harus disamakan walaupun sekedar pakai jas hitam sama rok/celana hitam. Disini pun semuanya diatur. Dari kuku, rambut, sampai tinggi pantofel cewek yang minimal 3 dan maksimal 5 senti. Itu sih idealnya ya, tapi kan people suka punya peraturan sendiri. Apalagi semakin tinggi semester, semakin berani yekan. Istilahnya sih semakin tinggi semester, semakin tinggi hak sepatu dan roknya. Ndak apa-apa, kapan lagi melanggar aturan. Tapi jujur, udah 6 semester di STPB dan udah selama itu pake pantofel, kaki gue ternyata masih payah untuk pakai pantofel yang lebih tinggi dari 5 senti.

Dari seragam ini pun, orang-orang bisa melihat tingkatan mahasiswa. Kalo di kampus-kampus biasa kan ndak keliatan ya yang mana kating, yang mana maba, yang mana anak kampus lain. Sebagai bukti, gue pernah ikut kelas temen gue Dyah yang baru wisuda awal Februari kemarin dan nggak ketauan! Edan. Kalo di STPB mana bisa, sekelasnya aja cuma sedikit dan dosen pun pasti hafal sama mahasiswa-mahasiswanya.

Di jurusan gue sekarang yaitu Kepariwisataan (KEP) ada 4 hierarki mahasiswa. KEP sendiri punya 3 prodi yaitu prodi gue tercinta alias MDP yang sekarang M nya dihilangin jadi tinggal Destinasi Pariwisata dan singkatannya jadi DES, ada SDP alias S1 nya KEP dan satu-satunya S1 di STPB tahun ini sama MBW yang sekarang berubah jadi REK. Huft. Gini nih, nasib sekolah banyak perubahan jadi bikin pusinq. Kasian kan camaba yang mau daftar, jadi bingung.

4 hierarki dan sebutan ala KEP itu ada:

1. Basic

Anak-anak yang awal tahun ajaran baru masih pakai seragam hitam-putih atau biasa disebut seragam penguin bekas dipake PSDP, sebutan ospek di STP. Jalannya masih tertatih-tatih karena pakai pantofel dan habis disiksa ditempa biar kuat di STP, tapi anehnya PSDP semakin tahun semakin lembek, menghasilkan anak-anak yang melempem. Duh. Kulitnya masih pada keling habis dijemur di SECAPA. Name tag-nya masih pake name tag kertas, masih rajin greeting apalagi kalo gerombolan udah kayak paduan suara,

“Pagi kak,”

“Siang kak,”

“Sore kak,”

“Malam kak,”

Tapi seragam penguin itu nggak bertahan lama, karena seragam STP sekaligus name tag bakal dikasih setelah jadi. Para maba akan terus disebut basic sampai mereka semester 2. Kerjaannya ketemu sama senior satu tingkat di atasnya sambil dicek grooming. Dulu sih jaman gue besik, rasanya tinggal iya iya aja. Disuruh jait rok, gue iyain. Disuruh ganti pantofel, gue iyain. Yang pake kerudung warna kerudungnya menyesuaikan warna kemeja, yang bikin gue iri berat sama kating karena mereka pada pake kerudung warna cokelat.

Seragam penguin.
Foto studio pertama, pas semester 2. Masih sebagai besik.

2. Middle

Sebutan untuk anak-anak semester 3 – 4. Kerjaannya ketemu sama besik yang baru, karena sekarang punya tanggung jawab. Seragamnya udah pake seragam STP, malah jaman gue middle which is masih setahun yang lalu, dikasih lagi seragam baru cuma beda model roknya aja. Kerudungnya mulai pada ganti warna jadi warna cokelat. Jaman middle rasanya jaman paling jenuh, apalagi semester 4. Menjadi besik dan midel emang nggak begitu ketara bedanya, tapi setiap besik harus hafal midelnya jadi ada aja gap senior – junior, ngerinya masih terasa. Anak middle ini kerjaannya selain ‘menjaga’ besiknya yang unyu-unyu, tapi juga bikin acara. Di KEP sendiri ada 3 acara rutin, yaitu Welcoming Browners, Gathering Tourism sama Farewell dan semuanya diurusin sama anak-anak middle.

Daaan! Semester ini, MDP 2015 nggak foto studio pake seragam, kita malah foto studio pake baju bebas dan ended up terlihat kacau balau nggak rapih banget. Sayangnya, karena ini ngomongin seragam, jadi nggak akan gue masukin fotonya.

3. Upper

Ini sebutan untuk anak semester 5 – 6, jadi sekarang gue adalah upper. NAH INI! Mulai keliatan hierarkinya. Masuk ke jenjang upper, semua mahasiswa akhirnya pakai brown jacket atau bronje. Ini adalah masa yang gue tunggu-tunggu, karena bronje bisa menutupi lipatan lemak di badan. Bronje ini mahal gaes, jangan salah. Harga satunya setara sama harga bayar kuliah persemester di STP. Eh nggak, lebih mahal malah. Udah keren belum pamernya? Bronje ini penting, karena satu anak cuma dapet 1 dan harus terus dipake sampe lulus. Mampus nggak tuh, harus di eman-eman biar awet dan nggak hilang.

Buat gue sendiri, menjadi upper itu ternyata susah-susah-gampang. Awal-awal, setiap ada yang greeting, gue nyaris bales greetingnya pake ‘kakak’ padahal gue adalah kakak. Haduh. Payah bener. Awal-awal naik semester gue merasa masih punya sisa-sisa middle, apalagi bronjenya masih kaku.

Iki loh, bronje yang dimaksud. Yang bikin foto ancur aja kesannya kok ya tetep rapih.

4. Topper

Ini sebutan untuk semester 7 – mereka lulus, entah tahun berapa lulusnya. Ciri khasnya adalah dasi bebas. Mereka tetep pake bronje, tapi dasinya bukan dasi dari stp dan kerjaannya itu job training terus nyusun proyek akhir! Aaaak! Gila gila, beberapa bulan lagi gue bakal melepas dasi STP dan cari-cari scarf unyu buat dijadiin dasi. Kuliah emang secepet ini ya?

Bisa dikatakan kalo ada mahasiswa dasi bebas, itu adalah hierarki paling atas yang sebentar lagi terjun ke dunia nyata. Yang sebentar lagi selesai ditempa di STPB. Sedih nggak sih? Karena gue belum merasakannya sendiri, tapi masuk semester 6 aja gue udah degdegan. Tapi dasi bebas ini berlakunya untuk anak-anak yang ngerasain 8 semester alias S1 dan D4. Kalo D3, kan mereka nyusunnya pas semester 6 jadi belum pada pake dasi bebas. Tapi setau gue dan sesuai info yang diberikan, mereka pake dasi bebasnya pas habis sidang atau pas mau sidang kalo sidangnya di semester 7. CMIIW!


Jadi, itulah 4 hierarki mahasiswa yang ditandain pake seragam. Postingan ini emang lebih mengacu tentang KEP, tapi soal seragam dan bronje dan dasi bebas, satu STP sama semua kok. Hanya aja biar gampang jadi gue lebih spesifik ke KEP, karena gue hafal. Kalo untuk sebutannya, setiap jurusan beda-beda. Di hospit sih ada istilahnya supervisor, manager, dsb, dst, dll. Kalo di KEP sendiri hanya ada 4.

Bonus penutupan postingan ini, 4 tingkat mahasiswa berbeda dalam satu frame!

Advertisements

12 thoughts on “Seragam dan Hierarki Mahasiswa STPB, Khususnya KEP

  1. Uwiih. Foto terakhirnya bisa menyatukan 3 angkatan. Luar biasa.
    Emang pake seragam tuh kece gimana gitu. Tapi aku lebih seneng kuliah yg nggak pake seragam sih. Haha.

    Menurutku, malah lebih bagus ditampilin foto yang tampil beda. Biar keliatan ada perbedaan. Karena yang berbeda itu yg mencuri perhatian. 😀

    Like

    1. Itu 4 angkatan mz:( kan 2014, 2015, 2016 sama 2017 wkwk.

      Iya banget!! Tapi ya ada enak dan nggak enaknya sih mau pake seragam atau baju bebas. Yang enaknya, kalo di kampus biasa kan ada cowok gondrong:((

      Hoooo iya juga ya, bener juga idenya. Yah, boleh deh untuk selanjut-selanjutnya, ini kan fotonya masih sampai upper, karena belum jadi topper wkwk. Makasih loh masukannya!

      Liked by 1 person

  2. Gara2 orang nganggep D4 beda/ga setara sama S1, (padahal D4 sdh di setarakan) dulu waktu pengkaderan sampe ada laguny di jurusanku.

    Keren fotonya yg pake bronje 😎

    Like

    1. Ya ampun sampe ada lagunya WKWK! Gemes deh sama orang-orang kayak gitu, jadi males jawab soalnya yang ngomong kayak gitu yang udah pada tua. Kalo dilawan takut dosa, dibiarin nggak tau nanti ada korban D4 harus extension lainnya wkwk.

      Ya khand! Bronje kayak punya karisma sendiri. Heran:(

      Like

    1. Ealaaah ada penghuni instagram. Iya banget! HAHA saking rutinnya dan itu-itu aja jadi macem seragam. Tapi aku pengen pake baju bebas juga ke kuliahan, bosen dari tk masa pake seragam melulu:(

      Like

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s