Belanja Sehat di Toko Organik

#nowplaying I Couldn’t Love You More – Incognito.

Sejujurnya, tahun 2018 ini entah kenapa jadi pengen lebih sehat. Selain buat nurunin berat badan, tapi ternyata diet yang sehat juga penting. Gue pribadi sekarang lebih ngurangin makanan-makanan yang mengandung saturated fat. Ngomongin soal diet, gue mau kasih tau lagi kayak di postingan ini kalo diet itu bukan semata-mata untuk kurus tapi untuk sehat. Karena arti diet adalah:

Diet menurut KBBI.

Keinginan ini juga yang akhirnya bikin gue jadi pengen ganti makanan dan eat clean. Salah satu usahanya adalah mengunjungi Toko Organik Bandung dan beli barang-barang disana. Perlu diketahui, semua tulisan dan belanjaan dibeli saat gue pertama kali berkunjung kesana dan itu awal tahun 2018 ini.

Sebenernya, ada dua toko yang menjual barang-barang organik. Ada Namaste Organik dan Toko Organik, mayoritas barang-barang yang di jual juga sama aja. Sayangnya, Namaste nggak punya offline store dan gue suka bingung mau beli apa aja, jadi waktu itu gue ajak ibu ke Toko Organik yang ada di Jl. Cimanuk, Bandung. Letaknya ada di lantai 2 gedung Office & Beyond, pas banget disebelahnya Justus Steak House. Tempatnya emang nggak begitu gede, tapi comfy.

Ternyata setelah dateng ke tokonya langsung, pilihan pertama gue jadi buyar. Kalo sebelumnya kan hanya liat lewat instagram, jadi nggak begitu kepikiran mau beli apa aja. Begitu nyampe sana, kok gue nemu barang-barang yang nggak ditemukan dalem instagramnya. Tapi tenang ndak usah bingung harus kesana ato nggak, Toko Organik available di Gojek, jadi pas gue sama ibu kesana juga ada 3 mas-mas Gojek lagi pada ambil orderan.

Isi Toko Organik banyak banget ternyata. Mulai dari bahan-bahan mentah yang siap olah kayak low gluten noodle, rolled oats, pasta, bumbu dapur, dried fruits, sampe biskuit. Ada juga bahan untuk masker, activated charcoal yang lagi ngehits itu, sabun, minyak, sampe alat-alat makan dari kayu kayak piring, sendok, gelas, talenan dan sedotan bambu juga ada! Ini harus jadi barang yang gue beli kalo ke Toko Organik lagi.

Ada juga cat rambut, sponge untuk wajah sampe aroma terapi. Tapi tujuan pertama gue ke Toko Organik tidak lain dan tidak bukan adalah untuk beli makanan. Iya, makanan, karena gue suka makan apalagi ngemil.

Ohiya mau ngingetin lagi, belanjaan ini gue beli sebagai first timer awal tahun 2018. Baru kepikiran dan kepengen nulis ini sekarang.

Terooos apa aja yang gue beli disana?

Pertama, ada yogurt Yolo rasa Almond. Harganya 50k, enak banget diminum pas masih dingin. Tapi karena gue suka yang manis-manis, jadi ini yogurt agak lebih asem rasanya. Beda sama ibu yang emang suka asem-asem, jadi yogurt ini malah pas.

Yogurt Almond.

Kedua ada rice cracker yang bikin merasa nggak bersalah pas makan. Harganya tertera dalam gambar, testimoni gue sebagai first timer pun ada di gambar. Maklum, ini gambarnya gue colong dari ig story karena sebelumnya nggak kepikiran untuk bikin postingan ini.

Ketiga ada per-emih-an. Alias mie-mie low gluten. Pertama dari Lemonilo, harganya 9k. Sedangkan sebelahnya yang dari Ladang Lima itu… Hm… Gue lupa berapaan, kalo nggak salah sih 18k isinya 2 mie gede jadi bisa untuk 2x makan. Enaknya, dua-duanya udah berbumbu dan bumbunya mirip indomie. Jadi kayak indomie beneran tapi less guilty aja pas makan.

Ke-empat ada gluten free cookies dari Ladang Lima! Gue beli 2 varian rasa, ada Pumpberry sama Blackmond. Rasanya gimana? Kalo gue pribadi #TimBlackmond karena lebih berasa, kayak makan biskuit cokelat tapi nggak manis dan gue bakal beli lagi. Kalo Pumpberry menurut gue terlalu hambar jadi gue bukan penggemar dia dan nggak mau beli lagi. Tapi lagi-lagi seperti yogurt, Pumpberry ini di mulut ibu lebih cocok daripada Blackmond.

Harganya udah tertera di gambar. Isi masing-masing bungkusnya ada 10 biji dan emang bikin kenyang sih. Biasanya gue makan 2 biji doang karena emang padet teksturnya dan lumayan buat mengganjal perut. Enak dimakan sore atau pengganti sarapan.

Selanjutnya ada sejenis punya Ladang Lima juga, namanya Guilt Free Cookies. Isinya kecil-kecil tapi banyak. Harganya 40k dan rasanya nggak jauh beda sama Blackmond. Sebenernya guilt free cookies ini punya varian rasa yang berbeda kayak coconut, sama apalagi gitu lupa. Tapi karena gue udah terlanjur cinta sama biskuit berbau cokelat, jadi gue paksa ibu untuk milih yang rasa cokelat aja.

Selanjutnya ada pengganti minyak goreng biasa dari Javara, namanya Coconut Cooking Oil. Sebenernya produk dia ada 2, ada yang Extra Virgin Coconut Oil sama yang Cooking Oil. Karena murahan cooking oil dan emang kebutuhan gue hanya untuk masak, jadi beli lah yang cooking, coba-coba ganti minyak pake minyak kelapa. Harganya… Er… Berapa ya lupa juga. Sekitaran 28k gitu kalo nggak salah.

Terakhir ada kunyit asem dari Javana. Biasanya ibu nyuruh gue minum kunyit asem kalo lagi datang bulan. Rasanya ya… Kayak kunyit asem biasa. Lebih enak diminum pas dingin. Biasanya satu botol ini abis 3-4 hari karena 1 hari 1 gelas aja cukup. Harganya gue lupa, kalo nggak salah sih 40k.


Nah! Karena gue udah ke Toko Organik 2x dan barang yang dibeli masih mirip, gue mau kasih testimoni lain. Untuk kunyit asem sendiri, minggu ini gue dibeliin ibu lagi kunyit asem yang sama. Gue minumnya pagi pas bangun tidur dan habis minum air putih. Tebak apa yang terjadi?! Jamu ternyata jadi kayak semacam pembersih gitu ya karena gue langsung pup setelahnya. Lebih efektif daripada minum air doang ternyata. Huhu terharu banget. Gue bersyukur dan jadi pengen minum jamu terus-terusan aja biar pup tiap hari. Biasanya gue pup 2-3 hari sekali bahkan bisa sampe 4 harian nggak pup dan itu terjadi setiap gue makan banyak banget makanan berkarbo kompleks ternyata manteman.

Gue belum tau apa minum jamu tiap hari bikin sehat atau malah bahaya. Gue pun belum cari-cari di google karena sekarang gue udah jarang cari tau tentang sesuatu. Bukannya apa-apa, tapi kadang kalo sumbernya nggak jelas dan nggak ada hal yang mendasari kenapa itu bisa terjadi, gue nggak percaya.

Ohiya! Kalian bisa kepoin instagramnya Toko Organik disini. Toko Organik pun hanya ada 3 di Indonesia, di Bandung, Jakarta dan Bali.

Terakhir sebagai penutup, gue sadar kalo sakit itu mahal. Dihitung-hitung, lebih murah menjaga kesehatan daripada mengobati penyakit. Jadi jangan sakit ya, mending duitnya buat jalan-jalan dan beli makanan sehat. Yogs!

 

p.s: Gue nggak terus-terusan ngejaga makanan, soalnya ndak sanggup. Mau dikemanain itu ayam geprek, ketoprak, soto ayam, indomie, dimsum dan makanan-makanan enak tapi nggak sehat itu kalo gue 100% eat clean?!

Advertisements

20 thoughts on “Belanja Sehat di Toko Organik

Diterima Apa Adanya Kok

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s