Video Call Centil


#nowhearing Suara Air Kolam.

Bandung jadi dingin banget akhir-akhir ini. Orang-orang pada sakit lagi. Mulai dari flu, batuk sama demam, semoga gue nggak ketularan soalnya males banget nanti kalo ingusnya mulai susah di atur. Huh.

Gue termasuk orang yang suka banget video call, sampe waktu itu nginep di hotel terus kamar gue sama sodara yang bisa dibilang ce-es banget, cuma beda 1 kamar. Terus kita Skype-an dari kamar masing-masing padahal kalo mau ngobrol tinggal jalan selangkah doang. Tapi ya itu, mager.

Nah, gue juga punya partner video call namanya Tika. Mulai dari jaman UAS kita video call bilangnya “Belajar bareng” padahal akhirnya curhat.

Ini impersonatenya dia tiap video call *btw, gue dipanggil Odeng sama dia*.

“Od, waktu itu aku jujur-jujuran sama si *piiip*”

“Od mau liat sweter baru aku nggak?”

“Od sedih siah ini mah,”

“Dasar pecundang,”

“Iya da aing teh apa atuh,” *sambil mewek*

*sedot ingus* “Nggak da aku mah flu berat,” padahal matanya makin sipit terus udah bengkak.

“Iya aku juga pengen atuh ngerasain seneng dulu sebelum pergi,” karena dia cita-citanya jadi dokter dan udah hampir 2 tahun ini les bahasa, ditambah sekarang-sekarang sibuk training buat ngejar impiannya, jadi dia bentar lagi pergi. 😦

“Od nanti pas aku udah disana harus tetep vidcall siah,”

“Od nanti nyusul aku siah kesana.”

“Liat lampu kamar baru aku,”

“Ini liat mata aku bentol-bentol lah gara-gara alergi,”

“Takut nilai UN ih gimana, kalo jelek aku nggak bisa pergi.”

“Od nyanyi yuk,” biasanya gue sambil main gitar terus dia yang nyanyi berikut suka nggak singkron tapi biarin lah.

“Od kamu nyanyiin awalnya lah suara aku nggak kuat,”

*nyanyi Love Me Like You Do atau Lay Me Down* gue sampe muak denger itu lagu gara-gara terlalu sering dinyanyiin.

Daaan masih banyak banget deh, bisa-bisa jadi novel ini. LAH TERUS KENAPA DISEBUTNYA VIDEO CALL CENTIL?

Jadi gini pemirsa, pernah di penghujung malam beberapa bulan yang lalu, dia tiba-tiba bilang “Od pengen cobain pake lipstik mamah ih,” terus gue iyain aja. Eh, beneran ternyata dia pake lipstik mamanya. Terus tadi malem kita vidcall lagi, dia cerita ternyata pas pagi setelah semalemnya nyoba pake lipstik, dia ketauan sama mamanya. Kenapa? Soalnya tisu bekas ngehapus lipstiknya belom dibuang. Gue ketawain sambil ngatain stupid.

Akhirnya, tadi malem juga, dia tiba-tiba bilang “Od cobain pake lipstik ih,” terus gue nolak-nolak. Sampe akhirnya dia pake kalimat sakral, “Buat kenang-kenangan vidcall sebelum aku pergi ih!” Yaudah akhirnya gue pake lipstik punya ibu, sambil jalannya ngendap-ngendap takut ibu tiba-tiba bangun dan melihat anaknya lagi megang lipstik. Kan horor.

Begitu lipstik udah dipegang, gue bingung ini gimana cara ngewarnain bibirnya, harus nyengir kah, harus manyun kah, harus cemberut kah, gue bener-bener bingung. Tapi akhirnya dicoba sambil nyengir, agak berantakan cuma yaaa lumayan kan. Abis centil-centilan gitu, seperti biasa, screenshot dulu! Setelah dilihat hasil-hasil screenshotnya…

“Od kok bagusan di kamera ya,”

“Eh tapi yang ini lucu!”

Karena udah ngantuk, akhirnya kita ngehapus lipstik masing-masing terus berhenti vidcall jam set.2 dini hari. Gue langsung ngebuang tisu bekas ngehapus lipstik terus tidur dengan nyenyak.

Paginya, pas dibangunin sama ibu, tiba-tiba beliau bilang “Itu kenapa bibirnya merah-merah?” gue yang berencana molor lagi langsung teriak dalem hati ‘EH MAMPUS KAMPRET, KETAUAN DEH’. Tapi karena belum sanggup ngomong, akhirnya ibu nanya lagi,”Pake lipstik ya?” Gue cuma bisa ngangguk-angguk pasrah. Kayaknya ini gara-gara gue ngetawain Tika yang ketauan pake lipstik sama mamanya. Tadi pagi giliran gue yang ketauan. Haduh.

Jadi, udah tau kan letak centilnya dimana? Maklum ya, lagi nyoba jadi ‘cewek’ beneran, jadi sesekali lipstikan gapapa kan?

 

BHAY!

Advertisements

Berapa Langkah Lagi?


#nowplaying Too Much to Ask – Arctic Monkeys.

Ternyata udah bertahan 3 tahun.

Bareng orang-orang paling gejos yang selalu mewarnai hari-hari selama 3 tahun ini. Mulai dari abu-abu, putih, sampe warna-warni kayak pelangi. Iya, mereka emang kreatif banget anak-anaknya. Mulai dari jaman diem-dieman sampe sekarang yang nggak pernah pake sensor ngomongnya. Mulai dari jaman alim naatin peraturan sampe mabal bareng-bareng pake izin orang tua. Lah? Gimana ceritanya? Nanti bakal diceritain, sabar ya sabar. Hahaha. Mulai dari ngehormatin guru sampe bikin guru resign. Mulai dari maen petak umpet, polisi-penjahat, sampe sekarang yang ketemu bareng-bareng pake seragam aja nggak tau kapan.

Gue punya pertanyaan, apakah perjalanan kita berakhir sampe sini? Seberapa jauh lagi mimpi kita yang dari dulu dibayang-bayangkan?

Jujur kemaren pas bel tanda UN berakhir, gue tiba-tiba degdegan. Degdegan nggak percaya karena… Hah? Beneran nih udah selesai? Serius? Jadi nggak akan ada TO, pra-un, ujian sekolah lagi? Nggak akan ngebuletin LJK pake pensil 2B lagi? Nggak akan mikirin gimana caranya kabur lewatin satpam super kepo? Nggak akan disuruh pulang gara-gara nggak pake boots lagi? Sweter gue nggak akan disita lagi selama berbulan-bulan?

Terlalu banyak yang bikin gue nggak percaya kalo secara nggak langsung masa SMA ini udah ada di detik-detik paling terakhir. Sedih, seneng, apa lagi ya? Gini toh rasanya ngebayangin harus misah sama mereka, bayangan yang dulu jauh sekarang udah ada di depan mata. Rasanya sekarang, ngelakuin sesuatu sama mereka tuh pasti pake embel-embel ‘terakhir’. Kayak pas nebeng sama temen karena dia bawa kendaraan. Kata dia, “Ini kan hari terakhir sekolah, jadi bawa aja deh.” Sampe akhirnya kita berempat di dalem mobilnya bikin video sambil foto-foto. “Terakhir kali pake seragam Jum’at nih.” Sambil nyetel lagu See You Again yang jadi soundtrack Fast & Furious 7.

Btw, FF7 sedih banget kampret 😦

Oke balik lagi.

Jadi emang, sekarang gue ngerasa semua hal yang kita lakuin bakal pake embel-embel ‘terakhir’. Aduh kok jadi sedih huhu. 😦

Jadi, berapa langkah lagi sampe mimpi kita tercapai dan kita ketemu lagi, temen-temen seperjuangan gue selama 3 tahun?

Hunting Sehat


#nowplaying R U Mine? – Arctic Monkeys.

Asik banget.

Iya, asik. Akhirnya bisa update blog lagi setelah beberapa hari bahkan beberapa minggu kayaknya gue nggak cek apa-apa. Udah beberapa kali ke belakang, setiap weekend gue lalui dengan hunting, nongki, hunting, nongki, gitu terus sampe Ki Joko Bodo jadi Ki Joko Pintar.

Okey! Sekarang gue mau ceritain hasil hunting kemarin, bener-bener fresh from the camera fotonya. Kelar ujian sekolah yang jadwal dari pemerintahnya sampe Sabtu (dan merasa aneh karena Sabtu selalu libur) gue dan 4 orang teman lain berencana buat hunting gitu.

Begitu nyebrang, gue bilang dulu sama yang lain biar diem di tengah jalan buat foto dan mereka mengiyakan.

IMG_9001

IMG_9002
Jl. Dago

 

Cuaca Bandung akhir-akhir ini emang lagi bagus banget. Matahari nggak terik, udara sejuk, emang ‘Bandung’ banget gitu rasanya. Cuma kadang sebel aja, hujan suka turun tanpa di duga. Kadang siang, kadang sore, kadang malem sampe subuh dan hujan itu bakal turun tiap hari.

Darisitu, kita ke ITB, ngobrol-ngobrol, terus makan di Ayam Cola yang tempatnya sempat eksis di Path.

IMG_9003

Loh kok ada 6? Iya, satu lagi punya temennya temen gue yang emang anak kampus itu. Gimana rasanya Ayam Cola? Enak sih, agak pedes, cuma tulangnya banyak banget.

Selesai makan sambil ketawa-ketiwi, kita memutuskan buat jalan ke Dago bawah lewat belakang SMAN 1. Sebenernya belum pernah ada yang lewat jalan itu, makanya kita nyoba.

IMG_9009

Karena sepi, gue sempet ke tengah jalan buat foto dulu walaupun degdegan juga.

Tembusnya udah di sebelah taman bertuliskan D A G O gede-gede. Pas sebelah taman itu ada Bandros a.k.a Bandung Tour on Bus, salah satu program Ridwan Kamil untuk mempromosikan Bandung ini. Tiba-tiba ada yang nanya kita “Mbak mbak, mau naik ini?” katanya sambil nunjuk Bandros. Terus kita nanya, gimana caranya biar bisa naik ini. Katanya harus rombongan 40 orang, jadi kita yang cuma 5 orang ini nggak bisa naik. Katanya lagi, Bandros yang ini udah disewa sama salah satu stasiun TV yang para kru-krunya lagi dijemput sama travel.

Sebenernya gue bingung, bukannya Bandros itu cuma ada di deket Pasar Cisangkuy ya? Nggak tau juga sih, mungkin gue kurang dapet informasi hahaha.

Karena kita nggak tau harus kemana, akhirnya kita memutuskan buat jalan ke Taman Pasupati a.k.a Taman Jomblo. Kampret, nanti ketauan dong jomblonya. Tapi gapapa, kan berlima jadi nggak ngenes amat. Di pertengahan jalan, gue minta nyebrang buat jalan di bawah jembatan, begitu nyebrang… Ternyata nggak ada trotoar sama sekali. Jadilah kita berderet satu-satu takut jatuh ke jalan atau nginjek tanaman.

IMG_9010

Pas lagi panik nggak tau mau kemana, tiba-tiba ada truk lewat terus supirnya bilang “Lagi ngapain neng?” ya mungkin aneh aja ngeliat ada orang yang berani nyebrang padahal tau nggak bisa kemana-mana. Disitu gue langsung dimarahin sama mereka sambil ketawa-ketiwi dan nahan malu. Gapapalah, demi foto sob, foto!

Eh begitu nyebrang lagi, tiba-tiba ada tetes-tetes air. Glek. Kita langsung neduh di bawah pohon yang notabene nggak akan bikin kering tapi kita tetep neduh disana. Ternyata oh ternyata, kita nggak kecipratan sama sekali! Aneh nggak sih? Padahal pohonnya nggak begitu rindang.

IMG_9015

Hujannya hujan poyan, jadi walaupun hujan, tapi matahari tetep bersinar. Terus selagi nunggu hujan, kita foto-foto dulu daripada bosen.

IMG_9016
Tebak tangan gue yang mana

Ketebak banget ya dari arah fotonya juga hahaha.

Begitu ujan udah mulai reda kita ngelanjutin perjalanan dan karena satu temen gue bawa kamera juga, jadi dia bikin video gitu kita lagi ngegembel kayak anak ilang.

IMG_9029

IMG_9030

Ketinggian kursi itu menentukan seberapa jomblo kita. Makanya duduknya di kursi yang pendek-pendek aja.

IMG_9049

IMG_9089
Lagi nunggu kepastian bor?

 

IMG_9072

Karena ujan udah mulai turun dan jam sudah menunjukan pukul 4 sore, kita pun jalan ke Baltos buat neduh sekaligus ngemil.

IMG_9093

Segini aja? Udah? Berakhir aja huntingnya?

Iya. Tapi jujur aja ini pertama kali jalan kaki demi hunting walaupun jauh. Anehnya lagi kita nggak ngerasa capek, mungkin karena lagi sama temen-temen kali ya?

Tau kan, kenapa gue kasih judul ‘Hunting Sehat’? 🙂

 

BHAY!

 

Tentang Mencari Yang Terbaik


#nowplaying Pulang – Float.

Bukan, ini bukan tentang mencari my other half yang entah siapa orangnya dan sedang berada di belahan dunia bagian mana. Karena waktu nggak bisa di ajak kompromi, gue makin sini makin berusaha keras untuk merombak isi pikiran dan hati. Kenapa di rombak? Begini ceritanya.

Beberapa tahun lalu, pas gue masih SD tepatnya. Saat gue masih unyil nan lucu, sebelum jadi amit-amit seperti sekarang dan pengen punya cita-cita anti-mainstream (baca: selain dokter, polwan/polisi & pilot), alm. Aki (panggilan kakek) mulai memberitahukan pekerjaannya yang terdengar SANGAT keren. Apa itu? Ahli Geologi. Mulai saat itu, gue tersihir oleh Ahli Geologi yang membuat gue dengan pedenya menjawab “Cita-citanya jadi Ahli Geologi.” tiap ditanya sama orang.

Oke, bahkan sampe SMP pun cita-cita itu terus terbayang. Bahkan gue nggak punya cita-cita utama lain selain jadi Ahli Geologi. Sebenernya banyak sih, contohnya penulis. Ah, tapi itu kan bisa jadi kerjaan sampingan, waktu itu otak gue berpikir demikian.

Pas masuk awal SMA, gue masih pede dengan Ahli Geologi itu. Semakin sini, saat gue menginjak kelas 11 semester 2, ada sesuatu yang menampar pikiran ini, membuatnya sadar akan sihir terkeren bernama ‘Ahli Geologi’. Gue lemah fisika. Pelan-pelan gue mulai sadar dari sihir itu, tapi ternyata sihirnya udah bersemayam terlalu lama, menyebabkan gue keras kepala akan kelemahan ini dan terus memaksakan diri biar gue bisa.

Kesalahan fatal gue adalah, gue nggak pernah nyari cita-cita utama lain selain Ahli Geologi. Dengan bodohnya, gue pede bilang pengen jadi Ahli Geologi, tapi gue sendiri nggak tahu seorang Ahli Geologi (selain jalan-jalan melewati gunung dan lembah beserta seribu penelitian lain) itu ngapain aja, sih? Nanti bakal kerja di perusahaan apa? Tambang? Coba sebutin nama perusahaan yang pengen kamu jadiin tempat kerja nanti! Gak bisa, gue gak bisa jawab. Bukan karena gamau, tapi emang gatau. Isn’t it pathetic?

Akhirnyaaa setelah gue pelan-pelan mengosongkan pikiran dan hati dari geologi, gue mulai cari informasi soal fakultas lain tapi tetep aja yang paling sreg di hati itu geologi. Darn it, dude. Dulu rasanya gue yang paling semangat soal kuliah tapi sekarang malah gue yang bingung mau masuk mana. Sebenernya bukan bingung, sih. Lebih ke ‘takut salah milih jurusan’.

Waktu itu, gue sempet ikut tes penjurusan dari BP*P UNP*D. Hasilnya adalah… Ya, gue emang kurang cocok buat ambil geologi. Sebenernya bisa kalo gue kerja keras, tapi apalah sekarang aja males-malesan. Katanya, kimia gue lebih bagus daripada fisika, kalo mau masuk farmasi. Nggaaaak! Gatau kenapa tapi gue dari dulu gak pernah tertarik buat kerja berhubungan dengan kesehatan-kesehatan gitu, mau Rumah sakit atau apotek, dsb. Mungkin karena gue gak suka ada di dalem gedung dengan bau obat-obatan di sekitar, apalagi kurang terkena sinar matahari. Karena salah satu passion gue adalah jalan-jalan, keliling Indonesia (jadi inget #20factsaboutme di instagram LOL). Walaupun hasil dari tes itu jangan dijadikan patokan, tapi gue tetep coba.

Lalu, darisitu gue mulai sadar diri. Sadar kalo standar gue itu gak nyampe Geologi alias geologi terlalu tinggi, sadar mungkin yang terbaik buat gue (walaupun itu sangat berat) bukan Geologi. Sadar kalo gue tetep memaksakan terus akhirnya keteteran, gimana?

Seneng sekaligus deg-degan ngeliat temen-temen yang udah keterima di swasta lewat jalur nilai rapot a.k.a pmdk. Beberapa minggu yang lalu, gue mulai nyoba daftar ke salah satu universitas swasta jurusan Ilmu Komunikasi lewat nilai rapot. Gue tipe orang yang males ikut tes (karena gamau belajar), jadi mau nggak mau gue harus keterima lewat jalur ini. *DASAR KAU PEMALAS!*. DAN hasilnya adalah….

.

.

.

.

.

.

.

.

Alhamdulillah, tapi setelah percakapan bareng Ibu tadi malem, gue gak akan ambil kesempatan itu.

Gimana sih caranya tau itu adalah yang terbaik? Gue juga belum tau. Walaupun masih ada space yang terisi oleh Geologi di hati dan pikiran ini, tapi sekarang gue udah mulai ngerasa “Ooooh jadi Ilmu komunikasi bisa kerja sebagai blablabla.” Walaupun bukan PTN, tapi ini juga udah bersyukur (walaupun ga akan di ambil).

And guess what? Most of my passion are needed there. Pelan-pelan keras kepala akan Geologi itu sirna, tapi gak bener-bener hilang.

Tentang mencari yang terbaik, kedengerannya egois banget gitu pengen apa-apa yang terbaik. Tapi ini kan terbaik untuk diri sendiri, apa itu masih egois?

…masih kayaknya. Ah, pusing.

Gue punya ide. Apa nanti cari cowok mahasiswa geologi aja ya? HAHAHA. Tidak tidak, jalan untuk cin… masih panjang, kenapa repot-repot dipikirin dari sekarang?

…apa emang harus dipikirin dari sekarang?

Btw, langit sore kan selalu bagus, tapi yang kemarin bener-bener menghipnotis gue buat mengabadikan keindahannya. Begini penampakannya:

1

KPAD memang best! Semoga sampe tua pun gak akan pindah darisini huhu. Walaupun ada kabel listrik yang ngalangin (padahal kabelnya dari rumah sendiri).

Paintball


#nowplaying Angin Pujaan Hujan – Payung Teduh.

Rasanya gak klop kalo nulis tanpa denger lagu.

Oke jadi gini ceritanya, hari Senin tanggal 1 Desember kemarin kelas gue ke Cikole buat main paintball.

1

2

Setelah jalan menyusuri hutan pinus dan arena paintball, kita di kasih instruksi menggunakan senjata. Ini kali kedua gue main paintball, pertama kali main itu di Katumiri pas kelas 6 SD dan gue jaga kandang terus sampe mampus hahay. Bedanya, yang di Katumiri selain dikasih seragam, dikasih rompi anti peluru. Kalo yang di Cikole cuma dikasih seragam yang gombrangnya kayak apaan tau tanpa rompi anti peluru.

Btw, sekarang Katumiri masih se-eksis dulu gak sih? Yang paling gue sering main di Katumiri itu adalah ATV, flying fox sama jalan di atas tali (bukan sirkus) dengan ketinggian sekian meter di atas permukaan tanah. SEREM BOR. Oke balik ke topik.

Akhirnya kita berhitung satu-dua-satu-dua sampe terbagilah 2 tim, Hitam dan Kuning. Gue Tim Hitam, menggunakan helm hitam. Mainnya terbagi menjadi 2 ronde, dengan masing-masing ronde dikasih 20 peluru. Jadi kita punya jatah 40 peluru.

Masuk ke arena, gue degdegan setengah mampus sampe si wasit(?)nya berhitung. “TIGA… DUA… SATU!” Tim Hitam gak punya rencana, akhirnya yang cowok keluar satu persatu dari kandang. Sedangkan kita cewek-cewek diem dulu, menenangkan diri sampe siap. Gue keluar dari kandang, lari ke balik pohon pinus. Gak lama kedenger suara peluru pecah di pohon yg gue jadiin tempat sembunyi. Karena muak ditembakin terus, gue lari ke balik seng terus duduk-dudukan disana. Gak lama, terdengar seng tempat gue sembunyi ditembakin. Akhirnya gue tembakin balik para orang berhelm kuning di sebrang sana. GAK ADA YANG KENA. Sebel.

Lama gue sembunyi di balik seng sambil nembakin tim kuning, helm udah mulai berkabut dan gue pun ngerasa kepala gue kena peluru, akhirnya gue angkat senjata. Angkat senjata sambil jalan keluar arena. Peraturan untuk angkat senjata adalah: 1. Ketembak, 2. Ditodong musuh (padahal gak ditembak), 3. Helm fogging, 4. Peluru abis padahal belum ke tembak.

Blablabla akhirnya ronde kedua di mulai. Ditambah 20 peluru, padahal gue masih punya peluru banyak dari ronde pertama.

Ganti kandang, dan ternyata di area tim kuning itu tempat sembunyinya jauh-jauh. Gue sembunyi di balik pohon, nembakin si A yang lagi nembakin orang lain. Ternyata nembakin dia adalah pilihan yang salah. Gak lama kemudian gue yang ditembakin sama dia. Pas abis nembak dia (yang gak kena) dia nembak balik dan… SIKU GUEEE. Gue meraba siku gue yang nyut-nyutan, ada kuning-kuning di tangan. Yah, gue gugur. Dengan berat hati gue angkat senjata, jalan cepet keluar arena takut kena tembak.

Hasil keluar: Tim Kuning menang.

Peluru gue masih cukup banyak. Akhirnya di buatlah ronde ke-3. Cowok-cowok pada beli peluru. 30k dapet 20 peluru. Cewek yang tersisa tinggal gue, Icha dan Shafiya. Tim hitam 4 orang, kuning 5 orang.

Yang ini lebih seru menurut gue. Jadi kita dikumpulin di tengah arena paintball, si instrukturnya bilang “Hitungan satu dan dua lari, hitungan 3 tembak.” DEG. Disini gak ada yang gugur sampe pelurunya abis. Jadi mau kena tembak berkali-kali pun gak gugur. Akhirnya doi mulai berhitung.

“Satu…”

Gue lari, cari tempat sembunyi.

“Dua…”

Gue lari.

“Tiga!”

Gue nyampe di balik seng. Seng adalah tempat sembunyi paling aman menurut gue. Sambil menenangkan diri, gue tarik napas dalem-dalem sampe ada yang nembakin dari sebelah kanan. TELINGA GUEEE! Gue gak punya tempat berlindung kalo si lawan nyerang dari sebelah kanan/kiri/belakang. Kalo gue keluar seng, nanti ditembakin sama lawan dari depan. Dengan kondisi bagian telinga udah kuning-kuning, gue mulai nembak para lawan.

Sampe akhirnya sang instruktur bilang “Dalam hitungan ketiga tidak ada kawan. Yang asalnya kawan menjadi lawan.” Saat itu, gue otomatis ngeliat ke sebelah kiri, ada dua orang tim hitam disana. Hitungan dimulai. Salah satu dari mereka langsung lari begitu hitungan selesai. Sedangkan sisa satu lagi gak nembak gue, gue juga gak tega karena jaraknya deketan. Akhirnya gue fokus nembak ke sebrang.

Beberapa orang mulai mengangkat senjata, peluru mereka abis. Pas gue lagi jalan ke balik pohon, ada yang nembak dan itu tepat di… KELEK GUEEE. Aduh maaf frontal. Ya gak ditengahnya banget sih, tapi TETEP WEH SAKIT. Sambil nyut-nyutan gitu akhirnya gue berhadap-hadapan sama F, tinggal berdua di arena, udah saling todong senjata tapi gak ada yang nembak. Gue ga tega kalo nembak, karena jarak kita deketan. Gue mikirnya kalo dia nembak, gue tembak balik. Tapi akhirnya kita tiba-tiba sembunyi di balik pohon–tanpa ada yang nembak. Si A dari luar arena udah teriak “AYO DRIS TEMBAK!” tapi gimana atuh:(

Akhirnya kita tembak-tembakan, tapi ga ada yang kena LOL. Sampe akhirnya dia keluar, terus gue tembakin sampe peluru abis…

…dan gak kena.

Paintball pun berakhir. Dengan keadaan sakit kelek dan siku, berikut telinga udah kuning-kuning, gue pun kecapean. Rame euy (exclude sakit kelek), pengen lagi!

3

4

Kita makan di daerah Lembang, tapi yang cewek-cewek gak ikut makan, cuma ambil duit konsumsi aja hahay.

5

Homemade Sushi buatan Mama Icha yang gue gak jadi minta karena ada udangnya. Bukan, bukan karena alergi udang.

6

Nanti gue bikin ‘Rumah Makan 567’ sebagai cabang dari yang ini. Nanti pun ada menu baru namanya ‘Sa Bun Tahu’ karena ‘Sam Po’ tahu udah ada. GAK DENG, ini hanya bercandaan. Tolong jangan di anggap serius 😉

Seneng! Ya, lumayan tembak-tembakan buat melepas penat belajar /apasih. See ya next post 🙂

p.s: Jaga kelek anda saat bermain paintball.

D.O (bukan exo)


#nowplaying You Don’t Know Me – Max Schneider

Woaaah it’s been a century since the last time I post something on my blog. Finally I got something to write!

Ok, jadi hari ini gue di kasih d.o dari sekolah.

Bukan, bukan drop out.

D.o disini adalah day off.

Ya… Half day off lah. JADI GINI CERITANYA

Setelah kesialan gue bangun telat (jam set.6) sementara jam 6 kurang 15 harus udah berangkat, ternyata kesialan gue tidak berhenti sampe situ. Alhasil gue telat dan baru pergi jam 6 lebih 10 menit. Bukan, ini belum apa-apa. Setelah itu, pas gue lagi asyik-asyiknya baca novel karya Orizuka, saat feelnya lagi dapet banget, tiba-tiba wali kelas masuk dan memperingati bahwa pagi ini akan ada inspeksi.

Inspeksi seragam lengkap plus boots.

Gue gak pake boots, gue pake sepatu olahraga. Mampus.

Merasa hopeless tanpa bisa apa-apa, gue akhirnya bilang “Saya ga bawa boots, sir.” Terus sir-nya masang muka ‘aduh driiis’ hingga akhirnya gue bilang, “oke.” Sebenernya gue juga masih mikir sampe sekarang si ‘oke’ itu untuk apa. Akhirnya, saat yang dinantikan para murid tiba. Bel bunyi, gue GAK pake boots, gue belum selesai baca novel, gue hopeless.

Akhirnya barisan yang gak pake boots dipisahin. Darisitu, dipecah lagi. Yang udah mesen boots dan belum. Gue gak pesen karena bootsnya ada di rumah, bersembunyi manis dibalik tangga. Alasan kenapa gue ga bawa sepatu dua kayak dulu adalah, setiap boots gue ditaro di kelas, pasti ilang. Udah 2 kali kayak gitu dan gamau keulang untuk ketiga kalinya.

Tersisalah barisan anak-anak yang ga pake boots dan gak mesen. Dengan bapak TNI yang memimpin, kita semua disuruh baris di depan tiang bendera terus hormat ke bendera. Untung hormat, gue kira mau di suruh push up ato apa gitu. Hingga akhirnya, keputusan dikotakkan (bulat is too mainstream)

YANG GAK PAKE BOOTS HARUS PULANG.

YES!

Tapi pas dipikir-pikir lagi… HARI INI KAN ADA TES P.E, BASKET LAGI, LUMAYAN!

GAJADI YES

Eh, ralat.

80% YES!

Awalnya mau di anter aja itu si boots sialan, tapi kalo dipikir-pikir lagi kalo pulang juga pake skulbas, terus nyampe rumah bisa nyante-nyante. KAPAN LAGI PULANG JAM 9?! Oke, akhirnya gue memutuskan untuk pulang. Berikut tukang ojeg langganan dari jaman SD yang bakal nganterin boots ada keperluan lain, jadi daripada nunggu dia anter boots, mending pulang. Pas bootsnya nyampe pun pasti gue udah masuk pelajaran p.e

Sebenernya gue masih ragu sama peraturan sepatu ini. Yang gue inget, kita boleh pake sepatu bebas di hari ada pelajaran p.e. Yah, tapi gapapa lah, jadi pengalaman.

KAPAN LAGI DI HUKUM SAMPE HARUS PULANG?! Serius, bagian ini gue seneng banget. Akhirnya bisa tegas. Akhirnya ga omdo alias omong doang. Pas PORAK juga pernah disuruh pulang yang pake baju bebas, tapi akhirnya pada ga pulang. Akhirnyaaaaaa :’-)

Oke, jadi hari ini gue dapet HDO dari sekolah.

Half day off.

Bohong Demi Kebaikan


Bohong demi kebaikan.

What the hell was it mean?

Bohong? Baik? Is there any relation which connected each words so people could easily say “Gue bohong demi kebaikan.”? OoOoOoH come on! I’m sick of hearing that pointless words–moreover to see the action itself. I did lie to people. But lying for goodness  is ridiculous. For me, lying is lying. One lie would create another lie. So does the ‘lie for goodness’. I assume that words have power to make our brain think that the goodness will come to people we talked with if we lied. So, when we want a goodness come around every time, we can manipulate any fact or feeling–and we can do it all over again. I’m so sick of this thought, I’m-sick-with-people-who-still-think-this-way.

And don’t blame anyone when I started to lessen my trust on someone.

This is stand for everyone, even my family.

I don’t want people who read this post think I’m an always-right-girl.

I don’t want people who read this post think I’m ‘kobe’.

 

But see, it all just my risk.